Search This Blog

Tuesday, September 15, 2020

Hatiku Ada Kamu | Fiksyen

Selamat Hari Malaysia korang!
Terimalah cerpen bukan klise dari aku 😉

HATIKU ADA KAMU


“Tiga hari ni cukup ke tak bagi kau Lan?”, soal Encik Daim ketika menurunkan tandatangannya di atas borang

permohonan cuti paterniti Azlan. “Cukup Encik Daim, lagipun nanti mak mertua saya akan sampai dari kampung, dia akan jaga Fisah. Jadi bolehlah saya masuk kerja semula lepas tiga hari”, balas Azlan panjang lebar, kepala yang tidak gatal turut digaru-garu. Sesekali bersua muka dengan bosnya yang seorang ini, boleh tahan berdebar juga. Segan.

“Kalau kata tak cukup, nanti kau telefon aku. Aku faham sangat bila kena cuti sebab isteri bersalin ni Lan, banyak benda yang kau nak kena uruskan. Daftar kelahiran, lapor pada klinik kesihatan berhampiran, itu andai kata semua ‘smooth’ je, buatnya ada masalah lain pula yang timbul, dah satu hal lagi. Apa-apa kau ‘roger’ aku”, terang Encik Daim penuh memahami.

Azlan mengangguk-angguk faham sebelum meminta diri untuk beredar. Dalam hati, Azlan yakin yang dia pasti mampu selesaikan semua urusan dalam masa tiga hari itu. Kalau boleh, Azlan memang mahu menemani Fisah dan anak mereka yang bakal lahir itu di rumah, bercuti lebih lama sedikit. Tapi Azlan tidak sampai hati untuk berpisah dengan Nani. Benar, tidak sanggup!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Nanti kalau Nani datang sini, kau layan dia elok-elok. Jangan nak sombong-sombong sangat. Bagitau Nani, aku tak ada sampai hari Sabtu. Ahad Insyaallah aku masuk kerja balik, ‘shift’ petang”, pesan Azlan kepada rakan sekerjanya, Insof, yang juga seorang pengawal keselamatan di sekolah SKTP ini. Insof buat tidak endah, malas nak ambil pusing tentang Azlan dan Nani.

“Kau dengar tak ni?”, Azlan menepuk tangannya di hadapan muka Insof.

“Ish apa kau ni Lan, bini nak bersalin pun, sibuk dikisahkan si Nani tu jugak!”, Insof menjeling. Jengkel sungguh Insof.

“Aku ni bukan apa, aku kesian dekat dia tu. Dahlah ibu tunggal, anak kecik-kecik lagi. Apa salahnya kita sama-sama bantu dia?”, balas Azlan sambil memasukkan beberapa barang yang hendak dibawa pulang ke dalam beg galasnya.

“Nani tu yang pilih jalan hidup dia macam tu, sendiri tanggunglah!”, balas Insof.

Azlan hanya menggeleng-gelengkan kepalanya melihatkan gelagat Insof. “Kalau dia nampak letih je, kau belikanlah dia makan”, pesan Azlan lagi.

Insof seraya menyumbat telinganya dengan ‘earphone’, sungguh dia malas nak ambil tahu tentang Nani, menambah runsing di hati Azlan.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Azlan memanjatkan kesyukuran terhadap Allah SWT atas kurniaan rezeki yang tidak terhingga kepada dirinya, terutama rezeki-rezeki besar yang Azlan terima tahun ini. Awal tahun lalu, akhirnya Azlan berjaya menamatkan zaman bujangnya yang boleh dikatakan agak terlewat dari rakan-rakan sebayanya.

Maklumlah, Azlan yang hanya mampu menyara hidup dengan menjadi pengawal keselamatan sekolah sahaja, gadis manalah yang sudi untuk berkongsi hidup dengan Azlan? Sehinggalah Fisah hadir dalam hidupnya tahun lepas, kadang-kadang Azlan sendiri seolah-olah tidak percaya, adanya seorang perempuan yang ikhlas sudi menerima lamarannya menjadi isteri. Mungkin jodoh yang telah tertulis sejak azali, disebabkan itu Azlan sangat menyayangi Fisah, lebih-lebih lagi setelah melihat Fisah bertarung nyawa melahirkan anak mereka semalam, Azlan sangat-sangat bersyukur.

Namun, beberapa bulan kebelakangan ini, hadir pula Nani menagih kasih sayang dari Azlan. Muncul detik-detik indah di sanubari Azlan berkenaan Nani. Timbul perasaan risau terhadap Nani, rindu rasanya Azlan pada keharuman tubuh Nani. Kenangan saban hari bersama Nani yang setia menemani Azlan di pondok pengawalnya, membuatkan Azlan tidak sabar untuk bertemu dengan Nani. Kasih sayang, pelukan mesra dan renungan mata Nani, terbayang-bayang di mata Azlan.

“Abang ni Fisah tengok gelisah semacam je, kenapa bang?”, soal Fisah sekaligus mematikan lamunan Azlan terhadap Nani. Wajah isterinya yang keletihan dek menjaga bayi mereka dipandang dengan penuh kasih.

“Tak ada apalah, abang risau ibu Fisah tak sampai-sampai lagi ni, harapnya tak adalah jadi apa-apa di pertengahan jalan tu”, ujar Azlan cuba berselindung. Risau juga jikalau Fisah boleh tahu yang dia sedang leka memikirkan Nani sebentar tadi. Emosi perempuan lepas bersalin ni jangan dibuat main!

“Oh, abang fikirkan ibu ke? Ibu kan baru je bertolak bang, rasanya beberapa jam lagi baru ibu sampai”, jawab Fisah tanpa sebarang nada curiga. Lega. Azlan melentokkan kepalanya ke bahu Fisah yang sedang meriba bayi mereka. Siapa tak sayang bini oi!

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Petang ini, ingatan Azlan terhadap Nani semakin membuak-buak. Lebih-lebih lagi selepas mendapat kiriman Whatsapp dari Insof yang menyatakan Nani seolah-olah tidak berpuas hati dengan jawapan yang Insof berikan ketika Nani mencari Azlan. Nani tidak mahu beredar pergi dari pondok pengawal sekolah itu, lama dia menanti Azlan. Sehinggakan akhirnya Nani tertidur di atas kerusi beralaskan jaket Azlan yang memang Azlan tinggalkan di pondok itu. Setianya Nani menanti Azlan, dia hanya beredar apabila dua anaknya yang kelaparan datang mencari Nani di pondok itu.

Nani..kenapa sampai begitu sayang? Kan abang dah pesan yang abang hanya cuti tiga hari?

Telefon bimbit dikeluarkan dari kocek, Azlan lantas membuka fail yang bernama ‘gallery’. Gambar-gambar Nani yang ada di dalamnya ditatap satu persatu. Nani memang manja, selain gambar Nani bersendirian, terdapat banyak juga gambar mereka berdua yang dirakamkan penuh kemesraan. Ya, Azlan memang sangat memanjakan Nani. Nanilah yang menemani Azlan tanpa jemu di tempat kerja, terutamanya apabila Azlan terpaksa bekerja pada ‘shift’ malam yang semestinya sunyi, sepi dan dingin.

Azlan menghela nafas yang panjang. Telefon bimbitnya di dakap erat sehingga Azlan terlena di atas pangkin di hadapan rumah. Memang tidak dapat dinafikan, selain Fisah dan anak mereka, Nani juga antara yang berjaya memiliki hati Azlan!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Usai memandikan anaknya pagi itu, Azlan terus bergegas menjinjit telefon bimbit ke pangkin hadapan rumahnya itu. Kiriman Whatsapp dari Insof tadi dibuka semula.

Insof mengirimkan sekeping gambar Nani kepada Azlan.

“Nani kau cedera, aku rasa dia kena pukul. Teruk jugak Lan, tak boleh jalan macam biasa. Terhincut-hincut”, Azlan kian resah. Siapalah bedebah yang tergamak mencederakan Nani!

Kalau diikutkan hati, mahu saja Azlan terus memecut motorsikalnya ke pondok pengawal sekolah itu saat ini juga, tetapi keadaan tidak mengizinkan. Azlan perlu membawa Fisah dan anak mereka ke klinik kesihatan pada pagi ini, ‘jaundice’ anak mereka kelihatan tidak surut dan perlu mendapatkan bacaan bilirubinnya yang lebih tepat dari makmal untuk pemantauan lanjut.

“Abang ni gelisah lagi nampaknya. Ada apa-apa yang abang rahsiakan dari Fisah ke ni”, hampir gugur jantung Azlan tiba-tiba ditegur Fisah yang entah dari mana datangnya. Lengan isterinya yang muda lapan belas tahun dari dirinya itu dicapai lembut sebelum dikucup perlahan. Bimbang jika Fisah merajuk dan jauh hati pula dengan perkara yang bermain dibenaknya sejak tadi.

“Dari hari tu lagi Fisah perasan yang abang macam tak senang duduk je jaga Fisah”, perlahan-lahan Fisah melabuhkan duduk di sebelah Azlan di atas pangkin itu.

“Abang teringat hal tempat kerja, ada perkara tak selesai”, balas Azlan cuba berlagak tenang seperti tiada apa yang serius.

“Teringat kerja, atau teringat buah hati lain!?”, tajam soalan yang diajukan Fisah sambil merenung tajam mata Azlan. Dunia Azlan terasa mendung, jadi seram pula untuk terus menatap anak mata Fisah yang membulat. Azlan boleh nampak rona-rona amarah dan curiga pada mata hitam Fisah. Air liur terasa kelat sekali untuk Azlan telan.

Perlu ke aku bagitau Fisah? Tak kecil hati ke dia?

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Azlan berlari-lari anak dari kawasan parking motorsikal bersebelahan SKTP sebaik sahaja motorsikalnya diparkir. Sejak dari rumah lagi, Azlan sudah tidak sabar-sabar lagi untuk bertemu dengan Nani, lebih-lebih lagi apabila teringatkan yang Nani cedera. Besar harapan Azlan agar Nani ada melepak di pondok pengawal sekolah itu.

Di hadapan pondok itu, Azlan boleh lihat dua anak Nani sedang leka bermain sesama sendiri. Aha anak dia ada, harapnya Nani ada di dalam!

Pintu pondok pengawal itu Azlan tolak keras, hatinya sudah tidak tertahan mahu bertemu dengan Nani yang amat dirindui ketika ini. Terkejut bukan kepalang Nani yang sedang berada dalam pelukan Hardi mendengar bunyi pintu berdentum dengan dinding akibat ditolak oleh Azlan tadi.

“Azlan, bukan ke kau patut masuk kerja lepas maghrib nanti? Insof tak ada bagitau pulak yang kau nak masuk awal”, terketar suara Hardi berkata-kata, terkejut mendengar bunyi pintu yang ditolak kuat tadi. Kus semangat!

“Hey, nak jadi pengawal keselamatan, mana boleh lemah semangat macam ni. Aku masuk awal sikit, aku tak senang duduk asyik teringatkan Nani ni”, Azlan dan Nani saling berpandangan, digapainya tubuh Nani dengan penuh perasaan kasih. Sungguh, kasihan benar Azlan melihat muka Nani yang sedikit membengkak di bahagian hidung. Nani dipeluk sekuat hati, wajah kesayangannya itu dikucup-kucup. Rindu benar Azlan dengan Nani! Hardi hanya membatu sambil memerhati kelakuan Azlan dan Nani yang memang sudah seringkali bermesraan begitu.

“Abang cuti tiga hari je, Nani dah jadi macam ni. Insof dengan Hardi tak tolong jaga Nani ke? Dah makan ke belum ni? Badan macam dah susut je ni”, airmata Azlan bergenang. Nani hanya memejamkan mata tanda menerima kasih Azlan yang dirinduinya itu.

“Lan, aku, Insof, kau.. kita dibayar gaji untuk tengok sekolah ni, budak-budak sekolah ni, bukan jaga kucing Lan”, balas Hardi bersahaja sambil menepuk-nepuk bulu Nani yang melekat di seluarnya. "Lagipun Nani ni bukan nak sangat dengan aku dan Insof tu, dia tau kau yang selalu bagi dia makan, sebab tu dia sayang kau lebih".

Kucing betina bernama Nani yang amat disayangi itu terus didakap mesra oleh Azlan. Teringat kata-kata Fisah sewaktu Azlan menceritakan tentang Nani awal hari tadi, “Hanya pecinta kucing je yang rasa macam apa yang abang rasa sekarang ni, abang penyayang dengan haiwan, itulah yang buat Fisah jatuh cinta dengan abang”. 

Senyuman Fisah yang manis seperti gula terbayang-bayang di mata Azlan. Fisah jugalah yang memberi cadang agar Azlan pergi bertugas awal sikit pada hari ini. Keriangan, Azlan berjalan mengelilingi kawasan sekolah itu sambil ditemani oleh Nani dan dua anaknya.

+++++++++++++++++++++++++++++++++

Syazni Rahim | 13092020

Terima kasih pada yang sudi singgah dan baca cerpen aku, untuk membaca cerpen-cerpen aku yang lain, boleh klik pada tajuk-tajuk di bawah 😙:


BUKAN PERCUMA

JUN

GALAS

SALAH SIAPA SEBENARNYA

SEPERTI YANG AWAK MAHU

 
PS: Semua gambar cover yang digunakan hanyalah hiasan dan imaginasi penulis semata-mata. Semua cerita adalah rekaan, tiada kaitan dengan yang hidup ataupun telah meninggal dunia.

10 comments:

  1. Uihhh menarik....ada potensi untuk jadi drama masuk TV nih 🤓👍🏻

    ReplyDelete
  2. leka membacanya kreatif karya syaz

    ReplyDelete
  3. Kucing rupanya. Nani oh Nani. Ku fikirkan seorang manusia. Suka baca cerita akak. Ada je ideanya :)

    ReplyDelete
  4. baru ja nak naik angin dekat si Lan..... then ok la lan, tlg peluk cium si nani tu k!!! hhahahaha

    ReplyDelete
  5. sampai habis juga baca 😁 wahh pandai nya Syaz buat cerita ni. dah boleh masuk tv dah ni 😘

    ReplyDelete

Ada apa-apa nak tulis? ;)

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Ya it's me