Search This Blog

Showing posts with label cerpen. Show all posts
Showing posts with label cerpen. Show all posts

Tuesday, October 20, 2020

Selembubu Dalam Hati | Fiksyen

Hai semua!
Pada yang pertama kali membaca cerpen-cerpenku, cerpen Selembubu Dalam Hati ini adalah sambungan dari cerpen Haruskah Aku Pulang dan berkesinambungan juga dari Hatiku Ada Kamu ðŸ˜€

Tapi untuk lebih faham ceritanya nanti baca dari:

SEPERTI YANG AWAK MAHU
SELESAI 
PESONA FITRA
ANTARA DUA
DEMI RESTU

SELEMBUBU DALAM HATI

Semuanya hampir sama seperti dahulu. Angin yang bertiup lembut menyapa wajah Ismat terasa begitu nyaman sekali. Lama Ismat tercegat di pinggir jalan yang bertentang dengan rumah orang tuanya itu. Langkah kakinya seolah-olah terpaku dari terus menapak ke sana. Gerun sudah semestinya. Berbagai senario bayangan bermain di fikiran Ismat ketika ini. Kadang terbayang kepulangannya disambut dengan pelukan serta juraian airmata dari ibu dan ayah seperti babak dalam filem Kabhie Kushi Kabhie Gham. Kadang terbayang pula ayah akan menghalaunya pergi dengan penuh amarah dan caci maki.

Terfikir-fikir juga Ismat, adakah abang Busrain akan menyelamatkannya seperti selalu? Adakah abang Muhib akan mencekup dan berpura-pura memukulnya sambil mengenyitkan mata agar ayah mula berasa kasihan dan tidak memarahinya lagi? Adakah adiknya Fisah akan meraung menangis sendu melihat dirinya dimarahi, sekaligus melembutkan kembali hati ayah dari terus mengamuk? Rindu benar Ismat pada kesemua adik-beradiknya ketika ini. Getaran dalam kocek seluar mematikan lamunan Ismat.

‘Saya dah check-in di Hotel Smarty. Apa-apa esok awak text saya ya. Semoga semua baik-baik untuk urusan awak petang ini’

Nasib baik gadis yang berkongsi teksi dengannya tadi memahami situasi yang menimpa Ismat pada hari ini setelah berbual panjang di dalam teksi tadi. Katanya mahu memberi ruang kepada Ismat dahulu, urusan dia boleh ditangguh dahulu. Lagipun bukanlah Muhib mahu bernikah dengan pilihan hatinya malam ini. Itu pun satu perkara yang membuatkan Ismat geli hati. Sungguh Ismat tidak sangka abangnya yang terkenal paling rasional dalam mereka empat beradik membuat keputusan besar di dalam hidupnya hanya berlandaskan sambal sotong dan petai, sampai remuk hati anak dara orang dibuatnya. Apa lagi agaknya yang sudah jadi dalam masa lapan tahun ini?

++++++

Melecet sudah kulit lengan Ismat akibat digaru tanpa henti. Mungkin kerana memakai baju berwarna gelap, dan Ismat sendiri mungkin sudah berbau busuk kerana masih belum mandi lagi senja begini, menarik nyamuk-nyamuk yang ada di Kampung Daching ini datang menjadikan Ismat lauk kenduri mereka.

Dari rumah kosong bertentangan dengan rumah orang tuanya, Ismat yang sedari tadi duduk bersembunyi di beranda usang ini boleh melihat lampu rumah orang tuanya telah terpasang menandakan ada orang di dalam rumah. Ismat tidak pasti siapa yang ada di dalamnya ketika ini. Rancangannya, Ismat mahu menunggu ayah pergi ke masjid dahulu, baru Ismat mahu mencuba untuk mengetuk pintu rumahnya nanti. Namun timbul sedikit perasaan hairan di hati Ismat kerana walaupun jam sudah menghampiri waktu Isyak, tiada tanda-tanda ayah akan turun ke tanah.

Keadaan digigit nyamuk tanpa belas kasihan itu akhirnya membulatkan tekad Ismat untuk benar-benar pulang ke rumah sekarang juga. Tidak kisahlah walau ayah akan memukulnya dengan penyapu sekalipun. Dengan gitar yang tergalas kemas di dada, beg kecil berisi baju dicapai lalu dibimbit kemas oleh Ismat. Berhati-hati tangga usang rumah tinggal itu Ismat turuni dan melangkah penuh debar ke rumah orang tuanya.

Tok tok tok

“Assalamualaikum”, terketar-ketar suara Ismat memberi salam, seram sejuk segenap tubuhnya ketika ini. Benar, Ismat risau kepulangannya tidak diinginkan. Beberapa ketika kemudian, kedengaran bunyi selak pintu sedang cuba dibuka dari dalam sebelum sebatang tubuh tua yang amat Ismat rindukan terlihat dari dalam rumah.

 

“Ibu, maafkan Ismat”, ujar Ismat seraya menggapai tangan Mak Yah sebelum dikucupnya rakus. Mak Yah yang tergamam seketika, terus mendakap tubuh anak lelakinya yang ibarat hilang dari radar selama lapan tahun itu sambil meraung sekuat hati. Sungguh, Mak Yah tidak jangkakan Ismat akan balik ke rumah pada saat ini.

Dan dalam keadaan masih berpelukan dengan Mak Yah, mata Ismat terlihat manusia yang paling ditakutinya sejak tadi sedang merenungnya dari atas kerusi roda dari ruang tamu. “Allahuakbar, ayah..”, segera Ismat berlari ke arah Pak Din dan memeluk lelaki tua itu sambil menangis semahu-mahunya. “Ampunkan Ismat ayah, ampunkan Ismat!”

++++++

Ismat merasakan dunianya seakan-akan berputar laju dan pecah menjadi kepingan-kepingan gambar yang melayang-layang di udara apabila mendengar tentang perkara-perkara besar yang berlaku dalam keluarganya, terutama apa yang menimpa Busrain dan Himayah. Sungguh Ismat tidak menyangka abangnya telah tiada lagi di dunia ini. Menyesal rasa di hati Ismat kerana tidak menghubungi langsung arwah abangnya ketika hayatnya masih ada.

Kemusykilan Ismat tentang mengapa Pak Din tidak pergi untuk solat berjemaah di masjid seperti dahulu juga telah terjawab. Ralat benar hati Ismat melihat ayahnya telah mengalami kesukaran untuk berjalan seperti dahulu. Ismat juga seperti sukar menerima kenyataan bahawa adik perempuan tunggalnya telah berkahwin dengan seorang lelaki yang tua hampir dua puluh tahun dari adiknya itu. Mujur Mak Yah dan Pak Din kata lelaki itu orangnya baik budi pekerti dan bertanggungjawab walau hidup penuh kesederhanaan. Cuma Pak Din ralat, Fisah anak perempuan tunggalnya yang bijak hanya menjadi surirumah sepenuh masa ketika ini.  Pengajian tinggi yang diperolehinya tidak dimanfaatkan sebaiknya.

‘Allah, berdosanya aku mengenepikan mereka semua selama ini’.

Dan yang paling membuatkan Ismat bertambah sakit kepalanya pada malam ini adalah Muhib. Sukar benar untuk Ismat hadamkan apa yang ibu dan ayahnya beritahu berkenaan Muhib seketika tadi. Muhib dipinang oleh seorang wanita, tapi Muhib batalkan pernikahan kerana Muhib jatuh hati pada anak wanita itu, selepas itu Muhib bawa balik dua orang calon menantu sekaligus, dan akhirnya memutuskan untuk bernikah segera dengan salah seorang dari mereka. Dan jika diikutkan cerita dari gadis yang Muhib tinggalkan itu, Muhib membuat keputusan hanya berdasarkan tekaknya.

Kini, Ismat pula sudah tahu bahawa gadis comel yang tewas itu akan datang mencuba nasib sekali lagi di rumah ini keesokan harinya tanpa diketahui oleh Muhib mahupun ibubapanya. Esok juga Muhib akan pulang ke kampung bersama gadis yang menang masakan sambal sotongnya, untuk bertaaruf sekali lagi dengan Mak Yah secara serius kerana sewaktu Muhib membawa mereka berdua sekaligus beberapa minggu lepas, Mak Yah sentap dan naik angin. Pening betul Ismat dibuatnya. Dasyat betul drama yang berlaku dalam keluarganya.

‘Ah sudah, perlukah aku beritahu ibu tentang gadis petai itu mahu datang esok? Dan perlukah aku beritahu gadis pembawa petai itu tentang sesi taaruf muhib esok? Eh kenapa aku pula perlu terlibat dalam drama mereka ini? Aku balik pada waktu yang salah ke?’ 

Namun Ismat percaya perancangan Tuhan sudah semestinya baik.

++++++

Lama Muhib memeluk tubuh Ismat sebaik bertemu empat mata selepas lebih kurang lapan tahun terpisah. Tersedu-sedan kedua beradik itu melepas kerinduan, kelu lidah masing-masing seketika untuk berbicara.

“Aku selalu ronda-ronda di Shah Alam tu, cari kau. Tapi sekali pun tak ada rezeki aku untuk berjumpa dengan kau”, ujar Muhib sambil memegang bahu adiknya itu.

“Aku minta maaf Muhib. Darah panas. Aku terlalu ikut kata hati. Aku menyesal, lebih-lebih lagi aku sampai tak tahu yang Busrain dah tak ada”, Ismat menyeka air mata yang mengalir laju di pipinya.

“Patutlah selalu benar nak makan malam di Shah Alam, bila makan pula mata meliar tengok sana sini. Rupanya cari awak”, bersuara seorang gadis yang muncul entah dari mana sambil menguntum senyum yang manis, Ismat tidak perasan pula kehadirannya tadi.

“Oh hampir terlupa. Awak, ini adik saya yang pemuzik itu. Ismat, ini bakal isteri abang, insyaallah”, tenang Muhib memperkenalkan mereka antara satu sama lain. Berbunga di hati Ismat ketika Muhib menggelarkan dia sebagai pemuzik. Ismat seraya mengangkat tangan kanannya ke paras dada sebagai tanda sapaan kepada kekasih abangnya itu. 

Jaguh betul abang aku! Yang semalam comel, yang ini cantik terletak mata mulut hidungnya’.

“Ini semua tidak adil!”, gadis yang memeluk petai semalam berteriak sambil menerjah masuk secara tiba-tiba. Beberapa papan petai semalam masih dijinjit bersama, dadanya naik turun seperti termengah-mengah kerana berlari. Wajahnya merah padam menahan rasa marah sambil merenung tajam pada Muhib.

“Muhib? Akalili? Amna? Apa yang bising-bising ni? Bila kamu semua sampai?”, soal Mak Yah yang terkocoh-kocoh tiba dari dapur selepas mendengar riuh-rendah yang berlaku.

++++++

Tergeleng-geleng kepala Mak Yah dan Pak Din mendengar penjelasan panjang lebar dari Muhib, Akalili dan Amna Hamra. Kedua-dua Akalili dan Amna Hamra duduk membelakangi satu sama lain dengan wajah yang masam mencuka. Mak Yah mencuit peha Muhib yang duduk disebelahnya sambil memuncungkan bibir ke arah gadis berdua itu. “Betul tak ibu cakap? Bukan mudah nak jaga hati semua bagi sama adil”, bisik Mak Yah kepada Muhib.

“Jadi bagaimana sekarang?”, soal Pak Din sambil memandang ke arah kesemua manusia yang berada dalam situasi yang serba janggal di ruang tamu rumahnya. “Kalau Muhib nikah saja dengan Fitra hari tu, tak adalah jadi macam ini”, sambung Pak Din sambil memandang ke arah Mak Yah, cuba mendapatkan sokongan isterinya dalam perkara ini. Muhib mendecit kuat.

“Cinta bukan boleh dipaksa ayah”, balas Muhib tidak puas hati dengan apa yang diperkatakan oleh ayahnya itu.

“Habis tu, untuk menghilangkan rasa cinta itu boleh ke dipaksa?”, tegas nada Pak Din menyoal Muhib.

“Tapi ibu yang minta Muhib lepaskan salah seorang”, jawab Muhib bersahaja.

“Saya tak dapat terima cara Muhib tinggalkan saya, hanya dengan alasan sambal sotong saya tak ada petai”, serentak semua mata bertumpu pada gadis yang bersuara itu. “Saya nak cuba sekali lagi”, polos sahaja wajahnya menuturkan kata-kata sambil merenung tajam wajah Muhib.

Muhib bertukar pandangan dengan Amna Hamra seraya berdiri menuju ke tepi tingkap sambil menggigit belakang tapak tangan sendiri. Ismat tergelak kecil melihat aksi dramatik abangnya itu. Lucu pula rasanya menghadap selembubu yang melanda rumahnya ketika ini. Rambut panjang yang hampir terburai Ismat perketatkan semula sambil terus menyandar di dinding menanti di mana akhirnya cerekarama ini.

“Sebenarnya bukan sebab sambal sotong yang tiada petai, tapi itu cuma sekadar penguat kepada jawapan yang abang dapat dalam mimpi selepas buat istikharah beberapa hari sebelumnya. Tiada wajah lain yang muncul dalam mimpi abang selama tiga hari selain Amna Hamra”, terang Muhib panjang lebar agar seisi ruang tamu faham dan jelas dengan tindakannya memilih Amna Hamra dan bukannya Akalili.

"Abang minta maaf, tapi betul kata ibu. Lebih baik bermasam muka sekarang dari berperang kemudian hari", sambung Muhib lagi. Mendengar jawapan Muhib, Akalili menjadi panas punggung lantas berdiri dan melekapkan petai-petai yang dibawanya ke tangan Ismat.

Dengan wajah yang merah padam, Akalili berlari keluar dari rumah itu. Ismat yang berasa kasihan melihat Akalili yang seolah hilang arah terus mengejarnya. 

“Awak, tunggu!”, laung Ismat sambil kakinya terus berlari ke arah Akalili yang semakin perlahan geraknya sehingga terjelepuk jatuh di atas jalan.  

“Saya malu sungguh sekarang ni awak”, raung Akalili sambil menutup mukanya dengan kedua tapak tangan. Termengah-mengah, Ismat turut duduk bersila di sebelah Akalili.

“Awak, macam yang saya cakap semalam. Selera orang tak sama. Selera saya dan Muhib juga tak sama”, Ismat berhenti mencuri nafas yang terasa pendek akibat berlari tadi. “Saya tak makan petai, jadi saya suka sambal sotong yang tak ada petai”, terang Ismat sambil menyeringai di bawah terik matahari kepada Akalili yang terdiam merenungnya.

Syazni Rahim | 19102020

+++++

Rasa-rasa ada sambungan lagi tak?

hehe..

+++++++

Terima kasih pada yang sudi singgah dan baca cerpen aku, untuk membaca cerpen-cerpen aku yang lain, boleh klik pada tajuk-tajuk di bawah 😙:


BUKAN PERCUMA

JUN

GALAS

SALAH SIAPA SEBENARNYA

JANGAN NARSISIS

TELUSUR NIRMALA 

PS: Semua gambar cover yang digunakan hanyalah hiasan dan imaginasi penulis semata-mata. Semua cerita adalah rekaan, tiada kaitan dengan yang hidup ataupun telah meninggal dunia. 

Sunday, October 18, 2020

Haruskah Aku Pulang | Fiksyen

 HARUSKAH AKU PULANG

Kereta yang diparkir di hadapan rumah-rumah di Lorong 11 pada pagi ini banyak dari kebiasaan. Walau dari jarak lebih kurang 200 meter, Ismat boleh lihat rumah yang hendak ditujunya ada ramai orang, kebanyakkan dari mereka adalah lelaki dan berkopiah putih. Ah , sudah meninggal agaknya.

Friday, October 16, 2020

Demi Restu | Fiksyen

 Hai semua!

Hari ni aku apply cuti, jadi semalam tertaiplah sebuah lagi cerpen sambungan ANTARA DUA dan SEPERTI YANG AWAK MAHU.

Selamat membaca, sudi-sudilah komen pada jalan cerita ya 😉


DEMI RESTU


Bak membelah kepayang muda, ditelan mabuk, dibuang sayang.  Itulah situasi yang menimpa diri Muhib ketika ini. Mak Yah pula sejak dari waktu maghrib tadi masih tidak keluar dari biliknya, sehinggakan Pak Din terpaksa mengayuh kerusi rodanya sendirian ke dapur untuk makan malam.

Tuesday, October 13, 2020

Antara Dua | Fiksyen

 Cerpen ini adalah sambungan dari cerpen Pesona Fitra.

Selamat membaca 😉

ANTARA DUA


Muhib bukannya tidak dengar, malahan Muhib boleh nampak perkataan ‘IBU’ tertera di muka telefon bimbit yang sengaja Muhib biarkan bergetar di atas meja. Sengaja Muhib biarkan panggilan dari Mak Yah dan Pak Din tidak berjawab. Tiada sekelumit niat untuk menjadi anak yang derhaka, tetapi Muhib inginkan masa untuk bertenang. Apa yang telah berlaku padanya hujung dua minggu yang lalu sangat mengusutkan fikiran. Malu!

Saturday, October 10, 2020

Telusur Nirmala | Fiksyen

 TELUSUR NIRMALA



“Ini semua ada berapa?”, belum sempat Mary duduk, aku sudah terjah dengan soalan. Aku sangat teruja sekarang ini!

Tuesday, October 6, 2020

Pesona Fitra | Fiksyen

 PESONA FITRA


Suara ibu di hujung corong telefon yang meminta Muhib untuk segera pulang ke kampung pada petang semalam sememangnya mengganggu-gugat ketenteraman hati, lebih-lebih lagi bila ibu tidak mahu menyatakan sebabnya. “Balik dulu, kita bincang”, itu jugalah jawapan ibu apabila Muhib bertanyakan sebabnya sekali lagi sebelum bertolak pagi tadi. Nada suara ibu tenang sahaja, tapi bersulam sedikit resah. Muhib tidak membantah, cuti terus dipohon. Muhib dapat rasakan, perkara ini mesti ada kaitan dengan ayah. Jauh di sudut hati, Muhib mengharapkan semuanya akan baik-baik saja.

Friday, October 2, 2020

SELESAI | Fiksyen

SELESAI


Sadah seakan bermimpi, seboleh-boleh Sadah cuba untuk bangun dari mimpi buruk ini. Namun semakin kuat Sadah memicit pehanya, semakin sakit yang dirasa, namun tidaklah pula ada tanda-tanda yang ini semua adalah mimpi. Ini adalah realiti yang terasa pahit sekali untuk Sadah terima.

Sunday, September 20, 2020

Jangan Narsisis | Fiksyen

JANGAN NARSISIS


Shahrul melonggarkan sedikit ikatan tali lehernya, tekaknya terasa sedikit terjerut pula dalam keadaan yang menyakitkan hati ketika ini.

Tuesday, September 15, 2020

Hatiku Ada Kamu | Fiksyen

Selamat Hari Malaysia korang!
Terimalah cerpen bukan klise dari aku 😉

HATIKU ADA KAMU


“Tiga hari ni cukup ke tak bagi kau Lan?”, soal Encik Daim ketika menurunkan tandatangannya di atas borang

Friday, September 11, 2020

Bukan Percuma | Fiksyen

BUKAN PERCUMA


Sungguh malam ini, mata Najah sukar benar nak lelap. Wajah Mustaqim yang sedari awal tadi sudah lena dibuai mimpi ditenungnya lama. Apa yang Mustaqim rahsiakan dari aku sebenarnya?

Monday, September 7, 2020

Jun | Fiksyen

 JUN




Nabil dapat melihat perempuan yang sudah 10 minit berada di bahagian tempat duduk belakang kereta sedannya sedikit resah. Macam ada yang tidak kena. Kalau diikutkan, semenjak menjadi pemandu ‘e-hailing’ sepenuh masa, Nabil memang bukan jenis pemandu yang rajin mengajak penumpang bersembang. Memang azalinya Nabil jenis berat mulut dengan orang yang tidak dikenali. Tapi, perempuan yang menjadi penumpang dia ketika ini kelihatan mencurigakan.

Thursday, September 3, 2020

Galas | Fiksyen


Januari 2020.

Khalis memang tak faham kenapa emak masih nak tinggal dan bekerja di rumah agam yang sudah semakin usang ini. Apa yang emak sayang sangat

Tuesday, September 1, 2020

Seperti Yang Awak Mahu | Fiksyen

 Mulai hari ni, rasa nak kembali menulis macam masa remaja-remaja dulu.

Dulu teringin nak jadi penulis.

Jadi, mulai akan share cerpen hasil nukilan sendiri di blog ini.

Saja cuba-cuba menulis, mana tau terus menerus dapat ilham hehe..

Selamat Membaca 😉


SEPERTI YANG AWAK MAHU


Angin malam yang bertiup lembut menyapa wajah Mayah, terasa begitu dingin sekali. Sejuk yang menggigit hingga ke tulang hitam. Hati Mayah walang sekali. Malam ini merupakan malam hari ulangtahun kelahiran anak tunggalnya ini.

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Ya it's me