Showing posts with label fiksyen. Show all posts
Showing posts with label fiksyen. Show all posts

Monday, March 29, 2021

Geram Si Ben | Fiksyen

 Maaf pada yang bertanya cerpen baru.

Tak sempat weh nak menaip fiksyen ๐Ÿ˜‚

Oklah meh nak bagi 1 certot super ketot.


Geram Si Ben


Saturday, March 13, 2021

DEWI, RUHIL, BRITNEY DAN LAIN-LAIN | FIKSYEN

 Lama tak menukang, rindu pulak nak mencerpen.
Cerpen ini adalah plot berkaitan Dewi (atau nama lamanya Edna), salah satu bab dalam Life Baggage.

Klik untuk baca Dewi.

Semoga terhibur ๐Ÿ˜

DEWI, RUHIL, BRITNEY DAN LAIN-LAIN


“Mama tak kesian ke dekat Encik Ikhwan tu? Bersungguh dia suka pada Mama. Ewi boleh nampak keikhlasan dia terhadap Mama tau!”, soal Dewi sebaik sahaja ternampak kelibat Ruhil yang sedang ralit mengunyah kacang di atas sofa. Ruhil cuma tersenyum sewaktu memandang sekilas pada Dewi, sebelum kembali menonton televisyen.

Friday, February 19, 2021

Panas Punggung - Bahagian 2 | Fiksyen | Wattpad

Cerpen ini adalah sambungan dari INI.

Baca Bahagian 1 dulu untuk history cerpen ini ya ๐Ÿ˜˜

 Panas Punggung - Bahagian 2



9.05 AM | Ija

7,8...
Hmm, ada dekat 10 orang jugak nak interview sama dengan aku pagi ni rasanya.

Ija mula berdebar. Peluh mula merecik di dahi. Kedua tapak tangannya digosokkan kuat-kuat sebelum disembunyikan kembali ke bawah punggungnya.

Sunday, February 14, 2021

Panas Punggung - BAHAGIAN 1 | Fiksyen | Wattpad

 

Aku pernahlah menulis di Wattpad dalam tahun 2016-2017 macam tu.
Tapi cerita tak sempat siap pun.
๐Ÿ˜‚

Alang-alang tak ada idea baru, share lah cerita basi yang unfinished ni kat sini.
Why not kan?

Entahlah, masa tu konon nak buat cerita saspens kot?
๐Ÿ˜‚

Monday, January 18, 2021

SAMPAI SYURGA | FIKSYEN

 Ini adalah sambungan dari ANEH 

yA memang panjang sebab ini pengakhirannya.

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€


“Mommy memang tak berkenan dengan Najah tu, Yasmin. Tergamak dia tinggalkan Aqim sorang-sorang kat sini. Terabai makan pakai Aqim tu. Hidup mengalahkan orang bujang. Macam orang mati bini!”

Friday, January 15, 2021

ANEH | FIKSYEN

Ilham datang, jadi ketuklah keyboard terus alang-alang hari ni cuti di Negeri Sembilan. 

Ini adalah sambungan dari TROFI DAN EDNA 

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€

ANEH


2016

Najah mengerling jam di tangan kirinya entah buat kali ke berapa. Bayangan Yasmin masih juga belum kelihatan.

Tuesday, January 12, 2021

Marathon Baca Cerpen Syaz Eym?

 Macam mana semua? OK?

Tempat kalian PKP. PKPB, PKPP atau PiKoPiKoPongPong?

Hehe..

Apa-apa pun moga semua stay safe ya!

Pagi tadi ternampak aliran trafik ke blog aku melalui Feedjit kat tepi tu.


DEWI | FIKSYEN

Hallu! 

Cerpen ini adalah salah satu bab dalam Life Baggage.

Cerpen ini dahulunya bertajuk Edna. Nama watak Edna telah diubahsuai menjadi Dewi atas sebab-sebab yang tertentu.

Moga terhibur ๐Ÿ˜‰

DEWI

Thursday, January 7, 2021

TROFI | FIKSYEN

 Ini adalah sambungan dari HADIAH DARI BANDARA

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€


Kelas Tingkatan 4 Bakawali, 2002

Sejak Cikgu Ahmad memperkenalkan beberapa 



Content cerpen telah dikeluarkan untuk next project.
Terima kasih untuk sokongan ๐Ÿค—

Stay tune

Monday, January 4, 2021

HADIAH DARI BANDARA | FIKSYEN

 Hallu, cerpen pertama 2021!

Ini adalah sambungan dari CELARU & HATI KE HATI 

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€


Walaupun rumah ini pernah didiami oleh Najah, berada di dalamnya kini membuatkan Najah lemas.

Thursday, December 24, 2020

HATI KE HATI | FIKSYEN

Hallu, cerpen ini adalah sambungan dari IKHLAS. 

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€


2001

Kalau diikutkan hati, mahu saja Jahra menumbuk muka budak lelaki yang sedang tersengih-sengih sambil mengangkat-angkat kening di sebelahnya ini. Meluat sungguh!

Friday, December 18, 2020

Saturday, December 12, 2020

IKHLAS | FIKSYEN

 Hai semua!

Divert sisa anxiety dengan menulis jap hehe..

Cerpen ini adalah sambungan dari KERANA AKU TAHU dan berkait dengan salah satu watak dari GALAS dalam Terkaitnya Kita.

Semoga terhibur ๐Ÿ˜€

IKHLAS


November 1986

Tidak keruan rasanya Mayamin ketika ini. Berbunga-bunga hatinya ketika mendengar apa yang diperkatakan oleh lelaki di hadapannya ketika ini. Cincin di dalam kotak baldu yang bewarna merah terang itu sememangnya telah lama dinanti-nantikan.

Saturday, December 5, 2020

Wednesday, December 2, 2020

TERSEPIT | FIKSYEN

Hai semua!

Cerpen ini adalah sambungan INI dan ada sedikit di INI.

Selamat membaca hihi ๐Ÿ˜€

 TERSEPIT


Fendi merasakan kelainan sebaik sahaja bangun dari tidur pagi ini. Entah apa yang lain, Fendi pun tak pasti. Namun hatinya berdegup dengan irama yang lain. Berdebar-debar yang tidak seperti kebiasaan. “Entahlah, mungkin banyak sangat minum kopi sehari dua ini”, getus hati kecilnya.

Saturday, November 28, 2020

SAYAT | FIKSYEN

 Hai semua! 

Cerpen ini sambungan dari INI dan INI

Bahasa tunggang langgang sikit musim student test ni haha!

Selamat membaca, semoga terhibur ๐Ÿ˜€

SAYAT

Tuesday, November 17, 2020

TAK FAHAM | FIKSYEN

 TAK FAHAM



“Kau boleh duduk bilik belakang ni Tim. Dulu Jahra guna bilik ni jadi bilik ‘wardrobe’ dia. Lepas dia pergi, memang aku tak pakai pun bilik ni”, terang Fendi sambil membuka pintu bilik paling hujung dalam rumahnya ini. Hatim hanya menurut masuk sambil memerhatikan segenap sudut bilik itu.

Friday, November 13, 2020

Lahirnya Dia - Terkaitnya Kita

 Assalamualaikum semua, salam Jumaat!

Ada benda nak cakap, tapi malu.

Ehem!

Alhamdulillah, akhirnya setelah lebih dua puluh tahun memendam impian untuk menerbitkan buku sendiri, akhirnya pada tahun 2020 yang sungguh aneh ini, aku boleh tick  ✅ pada salah satu wishlist aku; iaitu menerbitkan buku fiksyen aku sendiri.

Serius, rasa macam tak percaya pun ada.

Akhirnya ada syarikat penerbitan yang boleh jadi pemudahcara dalam perkara ini.

Jadi, setelah menambahbaik cerpen-cerpen yang saling berkait yang pernah aku siarkan di blog ini sehingga menjadi satu manuskrip, aku pun mencuba nasib.

Dan inilah.

Aku telah pun membukukan fiksyen aku.

Thursday, November 12, 2020

MANGSA | FIKSYEN

 MANGSA


Sepertimana terketar-ketar tangan Hana terpaksa mengutip setiap cebisan kaca yang bercampur dengan nasi dari pinggan yang hancur berderai di atas lantai, seperti itulah jua ibaratnya Hana perlu mengutip kembali semangat dirinya yang tercampak jauh melayang entah ke mana saat ditengking oleh Faliq sebentar tadi.

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot