Pages

Search This Blog

Showing posts with label Bangsar. Show all posts
Showing posts with label Bangsar. Show all posts

Wednesday, August 24, 2016

Badbilon

Banyak tengok game badminton kat TV sempena Olympic Rio 2016 ni, buat aku teringat cerita lama.
Cerita zaman kanak-kanak dulu.
Zaman masih tinggal di atas awan, di Bangsar.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kejadian berlaku circa 1994...

"Tak boleh. Tak ada siapa nak tengok. Atok kau pun tak ada. Panas lagipun. Bahaya, buatnya ada orang jahat macam mana? Nanti mak kau marah aku. Kerja sekolah dah buat ke? Baca je la buku doremon kau tu. Aiskrim ada aku dah beli, ajak adik kau makan"


Panjang lebar kan?

Itulah jawapan klise nenek aku bila aku tanya dia, aku nak main kat bawah, kat playground tengah-tengah antara ketiga-tiga blog Flat Sri Pahang tu.

Dia hanya bagi aku turun untuk tolong dia beli barang kat kedai je, kalau saja-saja nak turun main dengan kawan-kawan tempat mengaji aku, dia tak kasi.

Sorry la dia nak bagi. A big NO NO.

"Ala, nak tengok orang main badminton je", aku masih cuba nasib.

"Kau jangan nak buat aku naik darah ye?", ok fine. Suara dah tinggi. Memang tak berjaya la.

Bukan apa, bila mana ada game besar badminton yang tayang kat tv, semua orang akan jadi gila kepada sukan yang satu tu. Gila yang positif la, semua orang akan bersatu hati, patriotik, dan juga semua orang akan menanam azam untuk pandai main badminton, asah bakat smash, dan paling koman, akan belikan anak-anak raket badminton.

Termasuklah rakyat Flat Sri Pahang.
Pagi petang siang malam, ada je budak-budak tengah main badminton kat bawah tu.
Main berjam-jam, sampai muka berminyak berlemuih.
Hairan jugak, kenapa mak diorang baik gila kasi diorang main, tak payah mandi, makan, buat kerja sekolah semua?? 
Tiap kali aku curi-curi intai dari tingkap nako bilik nenek (of course aku panjat, ini bahaya!), atau beranda (ini lagilah bahaya!), aku mesti akan nampak ada budak-budak main badminton.

Abah aku pun tak terkecuali, ada belikan aku raket.
Tapi, weekend baru boleh main dekat Balakong. 
Lambat gila nak tunggu weekend!

Jadi, untuk hilangkan ketagih, aku nak tengok je.
Jadilah, tak dapat main, aku nak jadi penonton.
Itu pun, nenek tak bagi.

Kecewa dan duka lara perasaan.
Nak makan aiskrim pun tak ada selera.

Kemonlah, budak sekolah rendah kot?
Eheh..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


"Kak, oboi ada belon", adik aku si nyonyey mula berlagak sebaik saja dia sampai rumah lepas balik dari kedai dengan nenek.

"Nak jugak!", kemon, haruslah aku pun nak jugak belon.
Belon is cool ok!

"Nantilah kejap, karang aku tiup", aku tersenyum sementara tunggu nenek tukar baju dia yang dah bau ikan.


Sebaik saja aku dapat belon aku, maka bergumbiralah aku dan adik aku main belon tu, di samping aku luku dan tumbuk dia bila ada peluang sebab aku jeles dengan dia hahaha (i love u bro).


Tapi, tak lama lepas tu, hati aku masih terkenang pada badminton.
Aku nak main badminton!

Yeah belon itu cool tapi, dia bukan badminton.
Rashid Sidek tak main belon! (Satu-satunya nama pemain badminton yang aku tau masa ni)



"Kau nak main badminton tak?", aku tanya adik aku.

Manalah tau, kalau dia yang tanya, nenek kasi aku turun tengok budak-budak tu main badminton.

Namun, jawapan yang keluar dari mulut adik aku masa tu sangat unexpected!
Untuk budak 4 tahun, aku tak sangka langsung dia akan cakap ayat tu.

"Kita main pakai belon ni la, pukul guna hanger", sambil dia pukul belon dia pakai hanger yang nenek sangkut kat pintu bilik.


Maka terciptalah satu permainan legend antara aku dan adik aku pada hari itu.

Di ruang rumah flat yang kecik, kami main dalam bilik nenek.
Dan of course, aku sebagai kakak yang veto, aku punya side adalah atas katil, nyonyey dekat bawah, makanya asyik aku je smash belon masuk side dia. dia asyik kena tanggung belon. Hahaha.

So much fun!

"Yeay, main badminton belon!", aku bersorak.

"Badbilon la nama dia, sebab pakai belon!", nyonyey dengan rasminya menamakan game baru yang dia cipta tadi.

Aku cuma angguk dalam kegembiraan, sambil kami terus melonjak-lonjak main badbilon.

Bergegar-gegar katil kayu nenek, habis segala bantal dan toto yang ada atas katil tu aku sepak ke bawah. Chill lah, badbilon pun kena ada 'net' kan? 


"LAHAULAWALA KUWWATA ILLA BILLA!!"

Tersentak kegembiraan kami, nenek dah cekak pinggang di pintu bilik.

"APA YANG DAH JADI KAPAL KARAM BILIK AKU NI, KENAPA MAIN ATAS KATIL, KENAPA BANTAL SEMUA KAT BAWAH, KENAPA SEPAHKAN BAJU ATOK, KENAPA PIJAK-PIJAK KATIL AKU bla bla bla..." nenek marah dengan suara yang sangta tinggi pitchnya, dan semua soalan yang dia tanya tu, jawapannya hanya satu; Badbilon.


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Pergi makan aiskrim aku beli pagi tadi"

Kau bayangkan, betapa garangnya nenek aku, nak suruh makan aiskrim pun dalam intonasi marah.
Hahaha..

Dengan berat langkah dan peha yang sakit, kami pun bangun pergi ke peti ais, ambil aiskrim, dan makan tanpa mengeluarkan satu suara pun, kecuali sedu sedan yang masih bersisa.

Raket badbilon dah makan peha player dia tadi, berdas-das!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++





Dan, itu bukan kali terakhir kami main badbilon.

Friday, August 12, 2016

Pokomen Wut Wut

Zaman awal kanak-kanak aku dimulai dengan memulakan hidup di Bangsar.
Bunyi macam hipster sangat kan?
Kecik-kecik dah duduk Bangsar. Tapi itulah realitinya. Bukan setakat duduk di Bangsar, malah aku jugak tak duduk rumah atas tanah. Duduk kondominium tau.

Ok, sebenarnya masa kecik dulu, nenek dengan atok yang jaga kami adik-beradik masa mak dan abah pergi kerja. Rumah diorang memang kat Bangsar. Memang atas angin. Dekat Flat Sri Pahang.

Aku sangat suka duduk sana, cool ok bila dapat lepak dekat beranda, dihembus angin, dekat dengan awan, sambil tengok manusia kat bawah. Dari tingkat 13, memang nampak manusia sebesar semut je. Kalau nasib diorang kat bawah tu baik, aku akan baling air atau kertas atau pembalut aiskrim atau sepit baju nenek aku. Perasaan seorang kanak-kanak umur 5 tahun bila manusia semut kat bawah tu pandang atas dan jerit, sangat amazing.

What? Baru 5 tahun ok masa tu, chill lah. Oh itulah puncanya nenek dan arwah atok selalu rotan aku dengan tali pinggang. Eheh.

Gambar bukan hak aku

Memang banyak kenangan sepanjang aku membesar dekat sini. 
Nantilah, aku cerita satu persatu kalau aku rajin.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

~Circa 1993~

Aku memang perasan, nenek kurang bercakap haritu.
Dia akan berbunyi masa nak marah aku dengan adik aku je, si Nyonyey tu.
Sekejap-sekejap nenek akan berdehem, sambil picit-picit tekak dia.

Sambil dia tumbuk cili, dia berdehem.
Sambil sidai kain, dia berdehem.
Sambil bersembang dengan Tokmah rumah sebelah melalui beranda pun, dia berdehem.

Berdehem, batuk. Berdehem, batuk, meludah.

Pendek kata, sebenarnya agak ketara juga nampak yang nenek aku pada hari itu, tekaknya sakit.

Arwah atok aku pula, lepas jemput aku balik sekolah tadi, dia turun ke bawah. 
Biasalah, muzakarah buluh. Ada masa senggang, arwah atok akan turun lepak bawah pokok buluh yang rimbun dekat bawah tu, dengan geng dia yang terdiri daripada atok-atok orang lain.

Aku dengan adik aku?
Biasalah, kalau tak main sama-sama, kami akan bersepak terajang yang selalunya dia akan menang, sebab nenek aku menangkan, dengan cara memarahi aku sampai aku menangis. 


"Nie, kau tolong nenek pergi kedai kejap. Kau pergi kedai Suraya tu, kalau tak ada, kau pergi kedai India tu, kalau takda jugak, tengok kat kedai Hasan hujung tu"

Aku selaku kanak-kanak yang baru nak up, bila diberi kepercayaan untuk pergi kedai, haruslah bangga. Dengan laju, aku berdiri.



"Nak ikut jugak", adik aku menyibuk. Mula-mula rasa nak marah, lepas tu bila fikir balik, ok jugak kalau mamat ni ikut. Ada kawan.


"Beli apa?", sambil aku tengok nenek aku korek duit dari purse dia.

Nenek hulur note RM5 kat aku.

1993, RM5 masih besar jumlahnya ok!
Aku ingat lagi masa ni, aku tolong belikan suratkhabar, 70 sen je harganya.
Jadi, terus masukkan RM5 dalam poket. Tangan pulak, pegang poket. Risau duit ni tercicir, mati nak ganti, fikir otak naif aku masa tu.


"Kau cakap kat Pakcik Man tu, nenek nak beli Pokomen Wut Wut"

1. Nenek aku agak popular, sebab mana-mana aku pergi dengan dia, mesti dia akan bersembang. Bersembang mestilah dengan orang yang kenal dia kan? Sebab tu dia selamba suruh mention 'nenek nak beli', Pakcik Man sahih kenal nenek aku siapa.

2. Tapi memang dia popular. Mana-mana aku pergi sekitar Flat Sri Pahang tu, mesti ada orang akan cakap, "Ni cucu Eton kan?"


Ok berbalik pada Pokomen Wut Wut.

Lepas tu, aku pun bawak adik aku yang baru berusia 3 tahun tu turun ke tingkat 12. Sebab masa ni, lif kat flat tu tak berhenti kat semua aras. Dia dalam gandaan sifir 4. Sedikit sebanyak sistem DBKL buat tu membantu aku hafal sifir 4, walaupun sampai 16 je. Ye lah, flat pun ada 16 tingkat je.

Sampai tingkat 12, tunggu lif dalam 2-3 minit, lif pun sampai.
Maka turunlah aku dan Nyonyey ke bawah. 
Gelap, berangin, dan ada nenek-nenek yang berlari-lari anak ke arah lif.
Hari nak hujan rupanya.


"Kita kena cepat, nanti kalau hujan, nenek marah"

Nampak tak betapa takutnya aku dengan nenek. Kalau hujan, aku basah tanpa sengaja, pun aku takut nenek akan marah.

Adik aku angguk, dan kami berpimpin tangan berlari ke kedai Suraya.
Sesampainya kat kedai tu, aku terus menerpa ke arah sosok yang memang aku tahu, dialah Pakcik Man.


"Pakcik, nenek nak beli Pokomen wut wut", penuh keyakinan. Adik aku pun angguk beria.
Walaupun zaman kami kecil ni masih belum ada lagi watak Pokemon, kami amat yakin, Pokomen wut wut ni mesti sesuatu yang menarik. Gila cool nama dia, Pokomen Wut Wut. Cuba korang sebut, Pokomen. Wut. Wut.

Coolio wey! Curiousity tinggi melangit nak tahu apakah yang nenek suruh beli ni, sangat rare item!


Pakcik Man membetulkan kedudukan cermin mata dia sambil dia berdiri.
Kelihatan muka dia sedikit berkerut.

"Pokomen Wut Wut? Apa tu ye? Makanan ke, barang ke?", eh Pakcik Man ni, dia tanya kita pulak.

Bila dia tengok aku dan adik aku pun tak ada jawapan, dia terus kata tak ada. Dia suruh tanya kedai lain.


Ala, frust pulak. 

Maka kami pun pergi ke semua kedai yang bukak di blok 1 tu.
Dan, jawapannya semua sama. TAK ADA.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Hari dah start hujan renyai.
Misi aku dan nyonyey masih belum berjaya.

Tak cool langsung semua kedai blok 1 ni, langsung tak jual Pokomen Wut Wut.
Otak budak 7 tahun aku ligat berfikir. Kalau tak beli, nanti sampai sudah kami tak tau apakah bendanya Pokomen Wut Wut tu. 

"Jom pergi kedai adik Pakcik Man pulak, kat blok 3", aku ajak nyonyey. Dia angguk je tanpa bantah, aku syak adik aku pun dah penat dan sejuk kena angin dan tempias.

Maka dari blok 1, kami berlari meredah hujan ke blok 3.
Nawaitu tetap sama, nak beli Pokomen Wut Wut.
Oh ya, nenek kata Pakcik Mat tu adik Pakcik Man. Aku percaya sebab muka diorang lebih kurang, cuma Pakcik Mat gelap sikit dari Pakcik Man.

Masa sampai di kedai Pakcik Mat, kami dah basah sikit.
Aku tanpa berlengah, terus tanya Pakcik Mat, kedai ni ada jual Pokomen Wut Wut tak?

Masih reaksi yang sama.
Jawapan yang sama, tak ada.


Agaknya Pakcik Mat kesian dekat aku dan adik aku yang dah basah, lagipun nanti nak balik blok 2, kena lalu hujan lagi, Pakcik Mat pun hulur gagang telefon dekat aku.

"Ingat tak nombor telefon rumah nenek? Cuba tanya nenek lagi sekali, betul ke nama benda tu macam tu"

Aku terus capai gagang, sambil sebutkan nombor telefon rumah nenek yang memang mak aku paksa suruh hafal, supaya Pakcik Mat boleh dailkan.

"Apa yang tak balik-balik lagi? Hari hujan ni? Kau kat mana? Adik kau ada tak tu?", bertalu-talu nenek aku bercakap sebaik aku cakap Hello.

Aku pun jawab apa yang patut, dan bagitau dia semua kedai tak ada jual Pokomen Wut Wut. Aku tak tanya pulak Pokomen Wut Wut tu apa. Mungkin sebab aku lupa lepas kena bebel berdas-das tadi.

"Dah, balik sekarang", nenek memberi arahan di corong telefon.

Aku pun cakap terima kasih kat Pakcik Mat, tarik tangan adik aku keluar kedai, lari redah hujan pergi blok 2, nak balik.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas tukar baju kami dua beradik, nenek masih batuk-batuk.
Kesian pulak aku tengok dia.
Nampak dia selongkar beg tangan dia, keluarkan bungkusan putih yang dah kedut-kedut.
Dari bungkusan tu, dia keluarkan sebiji gula-gula, masukkan dalam mulut sambil berdehem-dehem dan memicit leher dia. Bungkusan putih renyuk tadi dia letak atas lantai, dan ratakan.

Aku dan adik aku tengok je.
Masing-masing dah penat nak bercakap.


Nenek angkat bungkusan tu, tunjuk kat kami berdua.

"Ini hah yang aku suruh korang beli tadi. Takkan la satu kedai pun tak jual. Nampak gayanya aku jugak kena turun beli kejap lagi"

Aku pun mengensot sikit mendekati nenek, aku capai bungkusan kecil tu.
Dengan ilmu mengeja yang aku dah ada dari umur aku 4 tahun, aku pun baca perkataan yang tertera kat bungkusan tu.

"Woods'. Peppermint Lozenges"




"Ini ke Pokomen Wut Wut tu?"

Nenek angguk sambil terbatuk-batuk.


Lepas tu aku punyalah gelak terbahak-bahak. Kenapa Pokomen nenek?? Allahu..

"Oh, sebut dia peppermint ke? Aku tak ingat pulak nak tengok nama dia tadi", dengan naifnya nenek aku jawab.


Nenek oh nenek... I love you so much!

Saturday, April 3, 2010

Putra LRT kini 4 Gerabak

Kepada sesiapa yang dah "LAMA GILER" tak naik PUTRA LRT atau tak turun KL macam aku..
Sesungguhnya aliran transit ringan PUTRA LRT sudah menjadi 4 gerabak ye sekarang..
bukan lagi dua.. mungkin untuk mengelakkan 'kesardinan' gerabak di waktu puncak..

Hahahahaha!
aku pon baru je tau  2 minggu lepas,
itu pun sebab aku teman nenek balik Bangsar..
oh sangat lambat ye aku tau! hahahaahah!
Dari tingkat 13 rumah nenek aku, memang nampak landasan Putra LRT ni..

Maka dengan berbekalkan handphone flip ku,
aku pon sempat la tangkap gambar LRT yang dah bertambah gerabaknya..


terlalu kecil?
klik la untuk besarkan..
maaf aku tiada DSLR!

ala mesti ada antara korang ni dah tau dah kan pasal ni..
hehe.. eh teringin la pulak nak naik gerabak baru ni..hehe..


ps: teringat lawak Johan, kalau 1, seronok, kalau 2, dua ronok, kalau banyak, beronok-ronok..
:P

Sunday, March 21, 2010

Si Rambut Helmet & Si Rambut Bawang

Salam semua =)
Semalam seharian aku meneman nenek balik ke Bangsar..

Selongkar-selongkar barang lama kat rumah tu, aku terjumpa la sekeping gambar yang nostalgic giler..
haha.. Gambar Si Rambut Helmet dan Si Rambut Bawang..

Mereka adalah adik-adikku..
Nana adalah si rambut helmet, sebab masa ni,
jangan lah nak suruh dia selit rambut tu belakang telinga, 
sampai sudah dia tak mau.. haha!
maka rambut dia menten gitu je, macam bentuk helmet..hehe..

Si rambut bawang pulak adalah Boy,
sebab rambut dia yang kat bahagian pusar, tercacak je naik tak nak turun2..
Macam bawang..hehe..

Hmm..
Cute la pulak tengok gambar ni..
Yelah masa ni diorang kecik lagi, kalau tak silap masa ni umur Nana 3, Boy darjah  2 kot..
Rumah pun tak pindah lagi masa ni..

Sekarang ni, dah besar gedabak dah adik2 aku ni, dua2 dah lagi tinggi dari aku..
cess..
Kalau dulu comel, sekarang dah lawa & macho dah..hehe..
Ambik gambar pun dah tak reti nak berdiri tegak, ade je aksi pelik2..
hehe..

ps: Cepatnya masa berlalu.. aku ingat lagi betapa aku excited bila dapat tau mak aku pregnantkan diorang..
=)

Monday, October 26, 2009

Cita-cita ala-ala lagha

Mase aku tengah duduk2 main tenet ni, aku terjumpe 1 artikel yang wat aku nak gelak tringat zaman darjah 1 aku..

haha!

Mase aku darjah 1 dulu,
cikgu kelas aku pernah tanye tiap2 murid dalam kelas tu,
apa cita2 murid2 sekelian..
untuk dia rekodkan dalam kad kaler hijau..

DIa wat mengejut je,
ye la setakat cita2 je kan, tak de la nak prepare ke ape..

Dia panggil la sorang2 ke depan, duk sebelah dia,
ikut urutan name kad yang dia bawak sebemban masuk kelas tu..

Nama aku start dari N, jadi macam lambat la sikit kan..
Kira dah ujung2 la gak..

Aku pun tanye la kat kawan aku yang dah sudah,
kawan aku tu pon btau la, cikgu nak tau ape cita2 kite, kene ade 3 cita2..
Motif nape 3 cita2?
Tak tau la plak..huhu..

Bila sampai turn aku,
cikgu tu pon tanye..

"What is your first ambition, Syazni?"

err..aku pon mase tu blur2 lagi tak tau nak jadi ape..
aku pun tringat yang aku baru je naik kapal terbang bebrape minggu sebelum tu..
aku pon jawab..

"Pramugari"

CIkgu tu pun catit..
Kepala aku duk ligat pikir ape jawapan kedua & ketiga lak..

"Alright, what is your second ambition, if u can not get the first ambition?"

Aku pun tak tau ape yang aku pikir,
dengan selambe je aku jawab..

"Direktor Filem"

CIkgu tu dah senyum2 pelik.. masih jelas lagi senyuman cikgu tu biarpon aku dah umor 23 ni..
Dia pun catit..

"Ok, What is your third ambition if u can not be Stewardess & Film Director?"
[sekolah aku dulu SK Bukit Bandaraya, sume nye speaking..huhu]

aku siyes blur..
emm..
emm..

lame gak aku amek mase nak jawab soklan tu..
Last sekali aku tringat kat bapak aku..
dia askar..
tapi takkan pompuan nak jadi askar..

takleh takleh..
aku gelisah atas kerusi tu..

"Just think of one occupation Syazni"
dah bising dah Puan Rama ni..

AKu tringat kat mak aku..
Mak aku keje Pembantu Perangkaan masa tu..

Tapi dek kerana umor aku 7tahun, aku tak tau pon jawatan mak aku mase tu,
aku cuma tau mak aku keje kat opis je..

aku pon bedal je la jawab,

"Keje office"

"Alright, u may sit down"
cikgu tu cakap..

dengan tak rase bersalah langsung aku bercita2 pelik sedemikian..

Ujung tahun,
mase nak masuk darjah 2,
cikgu bagi kad tu kat kami balik, suh parents sign..

Aku ingat lagi mak aku cakap,

"Ape yang pelik sangat cita2 ko ni, Nie? Ko nak jadi Direktor Ahmad Nispu ke?? Pramugari???"


sejak dari itu, aku pon mengubah cita2 aku menjadi Doktor..
haha!
tak kesampaian gak pon..huhu
kalau dapat cita2 ke tiga tu pon dah besar tuah dah..huhu

ps: flashback ni best gak ek..haha!


Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Disclaimer


All content provided on this "Syazni Rahim Blog" blog is for informal reading only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information or comments on this site or found by following any link on this site.

The owner will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information.

The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information.

This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.