Search This Blog

Sunday, September 20, 2020

Jangan Narsisis | Fiksyen

JANGAN NARSISIS


Shahrul melonggarkan sedikit ikatan tali lehernya, tekaknya terasa sedikit terjerut pula dalam keadaan yang menyakitkan hati ketika ini.

Beberapa kali Shahrul duduk bangun di sebelah motorsikalnya yang telah pancit, kempis kecut kedua-kedua tayar depan dan belakang. Ligat akal Shahrul cuba untuk ingat semula laluan yang dia guna untuk balik ke rumah malam tadi. Rasanya, semalam Shahrul ikut jalan yang sama saja seperti selalu. Dan Shahrul tak rasa pula jika dia ada tergelek apa-apa malam tadi.

“Shahrul nak mak hantarkan ke?”, tanya Makcik Tijah sambil memegang lembut bahu anaknya yang sedang dalam kekalutan itu. Makcik Tijah sendiri pun pening memikirkan apa yang terjadi pada motorsikal Shahrul pada pagi ini. Kasihan anak bujangnya, sudahlah ada urusan penting pagi ini.

“Tak apalah mak, Shahrul naik tren je lah kot. Awal lagi ni, insyaallah sempat sampai”, jawab Shahrul cuba berlagak tenang, tidak mahu merunsingkan hati emaknya itu. Beg sandang yang diletakkan dalam bakul motorsikal kembali digalas di bahu. Tangan tua emaknya dicapai, diciumnya penuh hemah, meminta restu dan doa.

Makcik Tijah mengusap rambut Shahrul, sebelum ditepis lembut sambil ketawa, “Janganlah mak, comot Shahrul nanti, potong markah pulak!”, kedua-dua beranak itu ketawa serentak, hampir terlupa tentang kes tayar bocor yang menimpa.

“Nanti buat elok-elok ya. Mak doakan semoga Shahrul berjaya, atau paling tidak, dapat pengalaman yang berharga hari ini”, pesan Makcik Tijah untuk entah kali ke berapa pada Shahrul.

Shahrul tersenyum tenang sebelum memakai topeng muka ‘3-ply’ berwarna biru muda dan melangkah untuk berjalan kaki ke stesyen LRT yang tidaklah begitu jauh dari rumahnya ini. Di dalam hati, Shahrul mengaminkan saja doa Makcik Tijah, di dalam benaknya pula, penuh dengan bayangan andaian tentang apa yang mungkin ditanya kepadanya sebentar lagi. Shahrul cuba untuk mencipta beberapa soalan yang berkaitan, dan dia juga cuba untuk menjawab soalan-soalan itu dengan tenang.

Tiba-tiba Shahrul direntap, dunia terasa kelam. Kepalanya diserkup dengan kain gelap, dan tangannya dilipat kemas ke belakang badan. Shahrul cuba untuk meronta meloloskan diri, namun orang yang memegangnya ketika ini terasa gagah sekali. Keadaan terasa berlaku begitu pantas, Shahrul boleh rasa tangannya telah diikat, dan Shahrul boleh rasa yang dia dilambung ke atas kerusi yang tidak berapa nak empuk.

Walaupun matanya tidak dapat melihat, namun Shahrul boleh agak yang dia kini berada di tempat duduk belakang sebuah kereta atau van. Shahrul cuba untuk menjerit meminta pertolongan, namun entah siapa pula yang menyemburkan racun pembunuh nyamuk di hadapan mukanya. Shahrul terbatuk-batuk, rasa seperti sangat sukar untuk bernafas sebelum akhirnya Shahrul tidak sedarkan diri.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kerongkong Shahrul terasa begitu payau sekali. Nak termuntah pun ada. Orang gila mana yang tangkap aku ni?? Entah macam mana, Shahrul pun tidak pasti. Siapa, kenapa, motif, semua Shahrul tak dapat nak teka. Seingat Shahrul, dia tidak pernah pula bermusuhan dengan sesiapa. Hutang? Rasanya memang tidak pernah dia pinjam duit orang. Kacau teman wanita atau isteri orang? Tak mungkinlah!

Shahrul terikat kemas di atas sebuah kerusi kayu yang agak berat, di tengah-tengah Kawasan yang kelihatan seperti ruang tamu sebuah rumah. Tak ada sesiapa di ruang tamu ini, kecuali Shahrul. Rumah siapa ni?

Kepalanya masih terasa berdenyut-denyut, tekaknya mual. Rasa seperti mahu terkumbab. Ikatan kain yang mengikat mulut Shahrul terasa sangat merimaskan. Segenap ceruk ruang tamu itu Shahrul teliti, tiada langsung tanda-tanda orang yang Shahrul kenal, tapi Shahrul dapat agak yang tuan rumah ini bukanlah sejenis samseng. Ruang ini kelihatannya kemas dan teratur sekali, seperti rumah orang biasa. Baunya wangi, ada sofa berbentuk L yang tidaklah begitu besar, ada televisyen LED 30”, ada rak kasut di tepi pintu utama, dan yang menambah kerut di dahi Shahrul, ada beberapa kasut sekolah kanak-kanak berwarna hitam yang sudah sedikit lusuh disamping beberapa jenis kasut yang lain.

Ish rumah siapa ni??!

“Kau jangan risau, kitorang tak akan apa-apakan kau”, kedengaran suara seorang perempuan yang berjalan datang dari arah dapur. Perempuan berambut panjang mengurai dan memakai topeng muka itu menghampiri Shahrul dengan hanya sepasang matanya yang kelihatan. Dari mata itu, Shahrul memang tidak dapat mengecam siapakah perempuan ini. Ikatan di mulut Shahrul perempuan itu leraikan.

“Kau nak apa dari aku ni? Apa salah aku?”, jerkah Shahrul sekuat hati pada perempuan itu sebaik sahaja mulutnya bebas. 

“Jay, ikat balik mulut dia Jay”, perempuan tadi mulai panik apabila Shahrul mula bertindak sedikit agresif. Seraya dengan itu, keluar seorang lelaki berbadan tegap memakai ‘sweater’ hitam, terus mengikat semula mulut Shahrul yang tidak mampu untuk menghalang.

Lelaki tegap itu juga turut sama memakai topeng muka. Mentang-mentanglah musim PKPP ni, semua boleh selindung sebalik topeng. Sial!

Shahrul masih cuba untuk meronta-ronta, namun ikatan kaki dan tangannya pada kerusi ini begitu kuat sekali. Lelaki tegap dan perempuan berambut panjang itu hanya menggeleng-gelengkan kepala memandang usaha gigih Shahrul untuk melepaskan diri.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kalau dilihat dari jam dinding ruang tamu itu, ada lah dekat satu jam Shahrul diawasi dalam keadaan terikat macam ni. Lelaki tegap dan perempuan berambut panjang yang Shahrul kira sepasang suami isteri itu, bergilir-gilir keluar dan masuk ke ruang tamu.

Mereka tidak mengapa-apakan Shahrul sedikit pun. 

Tapi kenapa mereka culik aku macam ni?

Shahrul dapat rasakan, yang mereka berdua itu bukanlah orang jahat sangat. Macam tak ada ketokohan jadi penjahat pun iya jugak, dengan suasana rumah yang setenang ini. Dan yang paling buat Shahrul rasa nak tergelak pun ada sekarang, perempuan tadi sedang memasak di dapur. Kalau diikutkan bau ini, rasanya dia tengah masak asam pedas. Lawak apakah ini?

Berkeriut bunyi perut Shahrul, pedih mula terasa sebab dia belum sempat menjamah apa-apa makanan sejak pagi tadi. Jay yang sedang ralit bermain dengan telefon bimbitnya memandang tepat ke arah Shahrul apabila terdengar perut Shahrul berbunyi.

“Kau lapar ke?”, soal Jay pendek. Shahrul mengangguk lesu. Letih sudah mula terasa, lenguh setiap pelipat yang ada dibadannya ketika ini. Keadaan terikat begini langsung tidak memberi keselesaan pada Shahrul.

“Jap”, Jay berlalu pergi ke dapur. Seketika, dia keluar semula membawa sebungkus roti krim berperisa jagungPerlahan, Jay menanggalkan ikatan mulut Shahrul.

“Kau janji jangan memekik macam tadi?”, tegas Jay memberi amaran pada Shahrul. Shahrul membalas dengan anggukan perlahan. Roti krim perisa jagung itu Jay suapkan, Shahrul mengunyah dengan lahap sekali. Lapar!

Belum pun sempat habis mengunyah, Shahrul bertanya, “Bro, tolonglah bagitahu kenapa ikat aku macam ni? Tolonglah, aku ada buat salah ke? Kalau ada aku minta maaf, mungkin aku tak perasan. Kesian kat aku, Jay. Jay kan nama kau? Kesian mak ayah aku Jay”, berkaca mata Shahrul meminta simpati dari Jay.

Jay melepaskan nafas yang panjang. Kepalanya tertoleh-toleh ke arah pintu dapur. Susah juga nak terangkan segalanya kepada Shahrul. Jay tak tahu nak mula dari mana.

“Bibah, sini jap”, laung Jay ke arah dapur. Benarlah telahan Shahrul, yang mereka berdua ini tidaklah begitu pakar dalam kerja-kerja jahat begini, kalau tidak masakan Jay laung nama Bibah, Bibah laung nama Jay. Bukankah mereka sepatutnya merahsiakan identiti mereka dari diketahui Shahrul?

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Korang biar betul, salah aku? Salah apa aku buat malam tadi? Aku mana ada buat apa-apa benda salah la weh!”, Shahrul sedikit terjerit, masih tak dapat nak fikir salah apa yang dia buat selepas mendengar apa yang Jay dan Bibah jelaskan sebentar tadi. Katanya, mereka terpaksa buat semua ini sebab Shahrul sendiri.

“Cuba kau ingat betul-betul, malam tadi kau pergi mana”, soal Bibah sambil merenung muka Shahrul.

“Malam tadi aku pergi lepak dekat Zaidi Maju je. Bukan aku pergi merompak ke apa ke kak! Kau tu mengandung kak, pun nak buat jahat jugak ke?”, kata Shahrul sambil terus berusaha melepaskan ikatan tangannya.

“Ok, baguslah kau dah nampak yang aku ni sedang mengandung. Sebab aku mengandunglah, aku buat semua ni”, jelas Bibah tegas, tapi masih tenang. “Hah? Apa kau cakap ni kak, aku kenal kau pun tidak. Kau jangan nak tuduh aku yang mengandungkan kau kak!”, Bibah dan Jay berpandangan sesama sendiri mendengar apa yang keluar dari mulut Shahrul.

“Apa yang kau merepek ni budak? Aku suruh kau ingat apa kau buat malam tadi je”, dengus Jay. Bibah memicit-micit dahinya sendiri yang sudah mulai pening sebab terlalu lama memakai topeng muka.

“Ok, cuba kau ingat balik apa kau buat dekat Zaidi Maju malam tadi”, tambah Jay sambil meletup-letupkan jari-jemarinya sendiri, menambah rasa seram dalam hati Shahrul.

“Aku pergi makan dengan Paksu aku”, jawab Shahrul perlahan, dan boleh dilihat yang Jay dan Bibah mengangguk-anggukkan kepala mereka, membuatkan Shahrul semakin tidak faham.

“Tak apa, aku bagi masa untuk kau masuk dalam adegan ‘flash back’ kau. Ingat balik setiap ‘scene’ dengan penuh terperinci”, kata Bibah sambil bangun untuk membetulkan pinggangnya yang sudah terasa lenguh. Kesian pula Bibah melihat Shahrul ketika ini, berpeluh-peluh. Bibah lantas menghalakan kipas berdiri di ruang tamu itu kepada Shahrul yang sudah pun memejamkan matanya untuk mengimbas semula detik di Zaidi Maju malam tadi.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Terima kasihlah Paksu sebab uruskan semua”, Shahrul tersengih menampakkan barisan giginya yang putih bersih. Paksu Din hanya menggoyang-goyangkan tangan kanannya ke udara, memaksudkan bahawa tiada apa yang perlu Shahrul risaukan.

“Ala, tak ada apa lah. Esok kau datang awal sikit. Semua tu untuk ‘formality’ je. Sebab, kalau tak buka sesi temuduga untuk umum, syarikat tak dapat nak terus ambil kau masuk kerja. Memang syarat dia, nak ambil orang kerja, kena buat iklan, kena adakan temuduga. Kira wayang je lah semua tu, sebab memang syarikat nak ambil kau”, penuh jaguh kata-kata Paksu Din menerangkan pada Shahrul. Shahrul yang masih tidak boleh berhenti tersengih hanya terangguk-angguk faham. 

Inilah untung ada pakcik  yang boleh jadi kabel, baru graduasi tidak sampai setahun, dah boleh dapat kerja. Bolehlah, sambil-sambil cari pengalaman sementara nak dapat kerja yang lagi bagus dari ini.

“Yang penting kau kena hadir lah masa temuduga tu, kalau kau tak hadir, tak bolehlah nak bagi kau jawatan tu”, sambung Paksu Din sambil menghembuskan asap rokok Dunhillnya yang naik bergejuju ke udara, sedikit pun Paksu Din tidak takut dengan peraturan Kementerian Kesihatan Malaysia yang tidak membenarkan pelanggan merokok di premis makanan. Peduli apa aku!

“Terima kasih Paksu, ok esok pagi-pagi lagi saya sampai”, balas Shahrul riang.

Jay yang berada di meja sebelah hanya mendengar segalanya dengan perasaan sakit di hati. Dia kenal benar dengan Encik Jamaludin ini, manakan tidak, antara orang besar tempat Jay bekerja, cuma Encik Jamaludin saja yang tidak cukup mengenali staf bawahan seperti Jay. Siapa yang nak ambil tahu tentang pekerja angkat susun barang dalam gudang seperti aku?

Padanlah beberapa minggu lepas ada iklan yang ditampal di papan notis, tentang ada tawaran kerja kosong sebagai penolong pengurus sektor. Terbacakan iklan itu, Jay terus menghubungi adiknya Bibah supaya disampaikan kepada Remy.

Remy adalah suami Bibah yang telah dibuang kerja oleh syarikat tempat dia bekerja akibat berlakunya Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) pertengahan Mac 2020 yang lepas. Kasihan adik iparnya itu, khidmatnya tiba-tiba tidak diperlukan kerana kononnya syarikat tidak mampu menampung kos gaji pekerja akibat PKP.

Gembira bukan kepalang Bibah dan Remy setelah mendapat makluman dari Jay ketika itu, pelbagai persiapan dilakukan untuk menghadapi temuduga ini. Bagi mereka, betapa besar harapan untuk Remy dapat menyandang jawatan itu. Anak sudahlah hendak masuk empat orang. Tiada siapa pun yang menyangka, ketua keluarga yang bekerja menyara keluarga, tiba-tiba hilang punca pendapatan walaupun mempunyai prestasi dan pengalaman yang bagus di syarikat lama? Bibah merasakan ralat yang terlalu besar kerana dia tidak dapat membantu suaminya apa-apa, memandangkan dia memang hanya suri rumah sepenuh masa.

“Bibah, aku ada benda nak bagitau kau. Tapi kau jangan bagitau Remy”, ujar Jay sebaik mendengar suara Bibah di hujung talian.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Termenung panjang Shahrul mendengar penjelasan Jay dan Bibah. Benarlah kata mereka, Shahrul tidak adil. Paksu tidak adil. Shahrul dan Encik Jamaludin sememangnya bersifat narsisis di dalam perkara ini. Apa yang Paksu buat itu salah. Shahrul dengan mudah dijanjikan posisi jawatan itu, Shahrul pun tidak perlu terlalu berusaha untuk mendapatkannya.

Tapi bagi Remy?

Bagi orang-orang lain yang turut benar-benar memasang harapan yang besar pada sesi temuduga itu pagi ini?

Sesungguhnya mereka membawa harapan untuk keluar dari kesulitan hidup yang mereka sendiri tidak pernah duga akan menimpa, seperti adanya batu yang berat menghimpit dan menyesakkan dada mereka.

“Aku minta maaf ye budak. Waktu temuduga pun dah tamat, jadi kau dah boleh balik”, ujar Bibah sambil menyeka air mata yang mengalir di pipinya. Jay hanya senyap seribu bahasa di sebelah Bibah. “Aku harap kau tak buat ‘report’ polis”, sambung Bibah perlahan. Shahrul terkaku tidak tahu bagaimana hendak memberi reaksi pada permintaan Bibah itu.

Jay seraya bangun dan perlahan-lahan melepaskan Shahrul dari ikatan. “Aku tau kau lapar, jom makan dulu, sebelum laki aku balik dari temuduga tu”, pelawa Bibah melihatkan Shahrul yang kelesuan. Shahrul membungkam. Kepala otaknya dirasakan penuh dengan macam-macam benda, jenuh dia nak susun semula semua yang berselirat dalam otaknya ketika ini.

“Kejap lagi aku hantar kau balik”, ujar Jay ringkas sambil menepuk-nepuk bahu Shahrul. “Barang-barang kau semua ada dalam kereta aku. Dan nanti aku bagi duit untuk kau ganti tayar motorsikal kau jugak. Dan aku harap kau tak rebut peluang dari orang yang lebih berhak, setidaknya ikutlah jalan yang betul”, tambah Jay lagi.

"Habis, apa kau dengan adik kau buat ni, tak salah ke? Yakin jawatan tu dapat dekat Remy?", soal Shahrul pada Jay.

"Aku tak cakap kitorang betul, tapi sekurang-kurangnya ketidakhadiran kau tadi, telah membuka peluang rezeki pada orang lain, dapat atau tidak itu cerita lain", balas Jay.

Shahrul masih lagi berasa pening. Tangan dan pehanya yang kebas diurut-urut. Entah mana yang betul, mana yang salah. Tapi inilah kehidupan, penuh dengan kejutan. Langsung teringat Shahrul pada emaknya.

Mak, doa mak dah dimakbulkan, bukan yang pertama mak, tapi yang kedua. Shahrul memang dapat pengalaman berharga sangat hari ini mak.


Syazni Rahim

19092020


++++++++++++++++++++++++++++++++++ 

Terima kasih pada yang sudi singgah dan baca cerpen aku, untuk membaca cerpen-cerpen aku yang lain, boleh klik pada tajuk-tajuk di bawah 😙:


BUKAN PERCUMA

JUN

GALAS

SALAH SIAPA SEBENARNYA

SEPERTI YANG AWAK MAHU

HATIKU ADA KAMU


Syazni Rahim

20/09/2020


PS: Semua gambar cover yang digunakan hanyalah hiasan dan imaginasi penulis semata-mata. Semua cerita adalah rekaan, tiada kaitan dengan yang hidup ataupun telah meninggal dunia.

26 comments:

  1. nampak remy mcm jahat sikit, tapi dari cerita Bibah tu nampak kesian pula diorang sekeluarga. Remy sangat perlukan kerja untuk tampung keluarga dia, kesiannyaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu..sebenarnya berapa ramai remy di luar sana :(

      Delete
  2. WOW MENARIK CERPEN SYAZ CUBA HANTAR KAT MINGGUAN MALAYSIA 1600 PP JE

    ReplyDelete
    Replies
    1. insyaallah, terima kasih kak PI selalu support penulisan saya :) <3

      Delete
  3. uncle teros gugel maksud narsisis. hehehe

    ReplyDelete
  4. Menarik...Narsisis = kepentingan untuk merasakan kagum dengan diri sendiri.Betulkan kalau silap

    ReplyDelete
  5. Wowwww...hebat kak. Situasi yang akak ceritakan dalam cerpen ini mungkin org tertentu akan memahaminya. huhu. Moral of the story cerita itu, kalau rezeki itu sudah ditakdirkan milik kita, org lain halang cmner pun, ia tetap jadi milik kita jika diizinkan olehNya.huhu.wow, akak boleh jadi novelis la kak. mana tahu tetiba nanti novel akak jadi drama kat tv 3 dan fenomena macam drama 7 hari mencintaimu. huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allahu..hehehe terima kasih sudi baca, dan berikan komen yang membina, sangat terharu ;)

      Delete
  6. Semlm akk tengok drama tv3, menarik juga smp akk lekat smp habis..situasi yg ramai mengalami ekoran pkp. Ni cerpen syaz pun berdasarkan situasi semasa juga, kalau dibuat drama ni pasti menarik juga ni. Tahniah syaz..setiap cerpen syaz menarik dan ada pengajaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kak azimah sudi support saya, moga ada lah penulis skrip sudi beli idea saya ni hahaha

      Delete
  7. Menarik sekalu cerita ni.. Tapi tu lah lumrah sekarang.. Yang mana ada kabel sangat senang nak dapat kerja.. Kesian dekat orang² yang memang layak..

    ReplyDelete
  8. tak sempat nak baca entry yg panjang2...insyaallah tab CERPEN tu akan ammi "kerja"kan bila ada masa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih ammi, nanti dah kerjakan, tinggalkan komen untuk improvement tau hihik

      Delete
  9. rezeki seseorg kita tak tahu kan.... klu dah ditakdirkan dpt, mcm mna pon dpt

    ReplyDelete
  10. Kesian kat Shahrul tak pasal pasal je kena kidnap kejap. kesian juga kat cerita Bibah tu. Rezeki masing-masing. Tak seronok dengar kes dapat kerja guna kabel ni. Memang tak patut! Sangat berharga pengalaman ni untuk Shahrul. Sekurang kurangnya dia lebih berusaha dengan usaha sendiri mencari kerja tanpa kabel.

    ReplyDelete

Ada apa-apa nak tulis? ;)

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Ya it's me