Search This Blog

Friday, September 11, 2020

Bukan Percuma | Fiksyen

BUKAN PERCUMA


Sungguh malam ini, mata Najah sukar benar nak lelap. Wajah Mustaqim yang sedari awal tadi sudah lena dibuai mimpi ditenungnya lama. Apa yang Mustaqim rahsiakan dari aku sebenarnya?

Najah kembali menelentangkan dirinya, matanya buntang mengadap kipas yang berputar perlahan di syiling, namun fikirannya kembali menerawang kepada apa yang berlaku awal malam tadi.

Kalau diikutkan, ada tiga perkara yang janggal berkaitan Mustaqim yang berlaku pada hari ini.

Yang pertama, Najah perasan yang pipi Mustaqim sedikit cengkung dari kebiasaan. Mustaqim seolah-olah telah kehilangan berat badan yang agak ketara. Perasaan Najah dirundung rasa bersalah kerana lambat menyedari perkara itu. Lebih teruk, hanya selepas Najah perasan yang pipi Mustaqim sedikit menipis dari biasa itu, baru Najah sedar yang baju-baju dalam almari Mustaqim juga sudah tidak serupa susunannya. Mustaqim kembali memakai baju-baju zaman ‘kurus’nya sebelum nikah dahulu. Baju-baju itu diletakkan di bahagian yang mudah dicapai. Manakala baju-baju yang bersaiz besar, Mustaqim letak sedikit ke bawah dan belakang.

Yang kedua, Mustaqim sangat tenang dan wajahnya polos sahaja semasa Najah menyampaikan berita yang sangat mengujakan Najah . Najah mendapat tawaran untuk berkhidmat selama tiga tahun di ibu pejabat syarikatnya yang terletak di Connecticut, Amerika Syarikat dalam masa dua bulan lagi. Tawaran untuk bekerja di luar negara ini memang Najah dah nantikan bertahun lamanya. 

Namun, Najah sedikit terkejut apabila Mustaqim tidak membantah langsung, secalit pun tidak. Berlainan sekali berbanding sewaktu Najah meminta izin dari Mustaqim untuk bekerja di Kuala Lumpur dua tahun lepas. Ketika itu, Mustaqim tidak berapa nak beri izin. Sebab jika Najah bekerja di Kuala Lumpur, Mustaqim tidak dapat untuk ikut tinggal sama di sana, kerana Mustaqim juga sayangkan kerjayanya di sini. Namun, akhirnya Mustaqim mengalah. Mereka berdua melayari bahtera rumah tangga secara PJJ, ‘Perkahwinan Jarak Jauh’ mulai daripada itu.

Yang ketiga dan yang paling menjadi penyebab Najah tak boleh nak tidur malam ini adalah kerana Najah secara tidak sengaja telah terlihat satu notifikasi dari ‘Google Calendar’ di telefon bimbit Mustaqim.

“12.00 pm Tomorrow: Hospital Besar, Appointment”

 Mustaqim ada temujanji di hospital. Mustaqim sakit apa?

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Kau tak tanya dia terus ke semalam?”, soal Yasmin setelah mendengar semua yang Najah ceritakan. Najah kawan baiknya yang dikenali dari bangku sekolah rendah lagi itu memang tidak akan merahsiakan walau sekelumit cerita dan masalah yang menimpanya. Bagi Najah, Yasmin ini ibarat saudara kandungnya sendiri, dan boleh dikatakan Yasmin memang pendengar yang setia. Seorang sahabat yang sangat memahami Najah, setia melayan apa sahaja yang Najah adukan tentang  apa-apa perkara pun. 

“Tak, aku tak tau nak tanya macam mana”, Najah menggeleng perlahan sebelum menyambung, “Sebab tu aku nak minta tolong kau ni Min”, kata Najah penuh harapan. Yasmin mengherot-herotkan mulutnya ke kiri dan kanan tanpa berkata apa-apa. Permintaan Najah itu sebenarnya agak sukar untuk Yasmin tunaikan. Bukan semudah itu Najah!

“Kau pun tau kan, maklumat pesakit adalah sulit. 'Confidential'. Aku tak boleh sewenang-wenangnya menceroboh data dalam sistem tu Najah”, terang Yasmin. Najah mendecit dan menjeling, kelihatan sedikit tidak senang duduk. Terasa panas punggungnya sepanjang berhadapan dengan Yasmin, kalau diikutkan hati, sekarang juga Najah mahu mengheret kawan baiknya itu balik ke bilik doktor, agar Najah boleh saksikan sendiri Yasmin mencari maklumat berkaitan suaminya di dalam sistem data maklumat pesakit hospital. Yasmin kan doktor di hospital ini, tak mungkin tak boleh buat! Yasmin yang memang sudah sediakala tahu dengan perangai Najah yang sedikit 'bossy' ini terus kekal tenang di kerusinya.

“Tapi kau mesti ada ‘access’ kan?”, soal Najah lagi, masih belum mahu mengalah. Yasmin menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menarik nafas yang panjang, tangan kawan baiknya itu dipegang erat di atas meja kafeteria yang sempit itu.

“Ok, aku cuba. Memanglah aku ada 'access', tapi aku tak berani nak janji yang aku boleh ‘trace’ maklumat berkaitan Mustaqim ‘immediately’. Kau bagilah aku sikit masa ya?”, Yasmin memujuk Najah yang kelihatan serabut sekali pada pagi ini. Najah mengangguk perlahan, wajahnya kelihatan lega sedikit.

“Thanks Min, kaulah kawan aku dunia akhirat. Syukur sangat ada kawan yang sangat memahami macam kau ni, dan paling syukur sebab kau kerja kat sini”, Najah menguatkan genggaman pada tangan Yasmin yang sedari tadi masih memegang tangannya. Yasmin ketawa kecil, sepertinya tidak layak pula dia menerima pujian dari Najah itu.

“Alah tak ada apalah, itulah gunanya kawan”, kata Yasmin sambil mengerling jam di tangannya. “Lagi 10 minit nak pukul 12 ni, baik kau gerak dulu. Mustaqim tak tau yang kau singgah sini kan?”, soal Yasmin.

“Tak, dia ingat aku gerak terus balik KL pagi tadi. Aku tak bagitau dia pun yang aku ambil EL hari ni. EL ini pun sebab nak ke sini lah”, balas Najah sambil menolak kerusi yang didudukinya tadi kembali masuk ke bawah meja.

“Pergilah, kau mesti tak nak dia nampak kau kat sini kan?”, tambah Yasmin. Najah mengangguk setuju, tidak membantah.

“Hati-hati memandu nanti Najah”, pesan Yasmin sebaik Najah mula menolak ‘stroller’ anaknya yang sedari tadi hanya tidur tidak sedar apa di dalamnya. Harapnya Yasmin dapatlah trace apa sakit Mustaqim..

Yasmin memerhatikan kawan baiknya itu berlalu pergi tergesa-gesa, hatinya sedikit sebal mengingatkan permintaan Najah tadi. Terfikir-fikir mengapalah dia pun terheret sama dalam masalah Najah bersama Mustaqim. Kalau diikutkan hati, malas Yasmin mahu turut campur. Buat serabut kepala saja! Sebaik Najah hilang dari pandangan mata, Yasmin bingkas berlari-lari anak beredar dari kafeteria itu. Terdapat satu notifikasi penting terpapar di skrin di telefon bimbitnya yang perlu Yasmin respon sedari tadi lagi. Hari ini ada perkara penting yang perlu aku bereskan! 

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Sungguh, minggu ini Najah tidak upaya hendak fokus sangat di pejabat. Hati Najah asyik teringat pada suaminya yang jauh di mata itu. Kerap pula terbayang-bayang wajah Mustaqim di ruang mata Najah, boleh dikatakan hampir setiap masa. Senyumnya, renungan matanya. Najah menjadi rindu pula untuk berada disisi seorang lelaki yang bernama Mustaqim itu.

Terbit sedikit kesal dihati Najah ketika ini. Ralat kerana terlalu gigih mengejar cita-cita dan impian. Najah sememangnya  sudah memasang angan untuk mencari pengalaman bekerja dan menetap di luar negara dari kecil lagi, terutamanya di Amerika Syarikat. Najah akan sentiasa mencari peluang dan ruang untuk dilorongkan kepada cita-citanya itu. Najah sanggup untuk buat apa saja, sejak dari zaman belajar di sekolah lagi, sehinggalah setelah dia berjaya menjadi seorang pegawai di syarikatnya ini. Tidak sia-sia, akhirnya Najah terpilih untuk berkhidmat di Connecticut sana. Kerja keras Najah selama ini telah membuahkan hasil!

Tapi, kerana terlalu taksub mengejar impian, Najah menjadi alpa yang dia sebenarnya sudah bersuami. Suami yang selalu ditinggal-tinggalkan sendirian di rumah sana. Sehingga suaminya sakit juga Najah tidak cakna. Isteri jenis apa kau ni Najah?

 +++++++++++++++++++++++++++++++++

“Mak tengok kau ni asyik menung je sejak balik dari rumah Mustaqim hari tu. Kau bergaduh dengan dia ke?”, soal Mak Biah mematikan lamunan Najah. 

“Eh tak adalah sampai bergaduh mak, orang dengan Mustaqim ok je”, balas Najah sambil lekas-lekas menyapu air mata yang mengalir di pipinya.

“Kalau tak ada apa-apa, kenapa asyik sendu sana, menangis sini. Mak boleh nampaklah Najah”, balas Mak Biah bersahaja, wajah anak perempuannya yang seorang ini direnungnya tajam. Sekilas, Mak Biah sudah boleh agak yang Najah pasti punyai sesuatu yang dipendam dan dirahsiakan dari emaknya ini.

“Mustaqim tu suami, kalau dia dah tak izin untuk kau duduk rumah aku ni lagi, kau kena usaha untuk balik semula ke sana, duduk dengan dia. Aku pun, kalau diikutkan tak berapa nak gemar kau duduk jauh dengan suami kau macam ni", tutur Mak Biah kemas dan teratur. Najah merenung kembali wajah emaknya itu, angguk tidak, geleng pun tidak.

"Bukan aku tak suka kau duduk dengan aku, aku suka sangat. Tapi aku tak sukalah bila suami kau kecil hati dengan kau Najah”, panjang lebar Mak Biah menyerkap jarang. Tipulah jika dia tidak risau menantunya itu berasa jauh hati dengan anaknya ini.

“Tak lah mak, Mustaqim tak macam tu. Dia ok. Lagipun, ramai pasangan berkahwin yang PJJ sekarang mak, bukan orang dengan Mustaqim je”, balas Najah yang masih cuba untuk menyembunyikan perkara yang dirisaukannya dari Mak Biah.

“Orang lain yang PJJ tu, dia masih ambil berat pasal suami dia. Telefon selalu. Hantar Whatsapp, ‘mesej’. Kau tu? Kerja sampai lewat malam, balik terus tidur. Bila masanya kau hubungi si Mustaqim tu?”, Mak Biah melepaskan segala yang sudah lama terbuku dalam hatinya dari sejak awal Najah mengambil keputusan untuk duduk berasingan dari Mustaqim. Bukan Mak Biah tak perasan semua itu.

Najah masih membatu di atas sofa. Ada kebenaran yang tidak dapat Najah sangkal dari kata-kata emaknya itu. Dan perkara itulah jua yang bermain-main di minda Najah sepanjang hari tadi. Menambah runsing Najah , Mustaqim langsung tidak menjawab panggilan telefonnya sejak senja tadi. Risau juga jika terjadi apa-apa pada suaminya itu.

 “Orang nak ‘call’ Yasmin kejap ye mak”, Najah meminta diri untuk ke balkoni untuk menghubungi Yasmin.

“Hah itulah yang kau tau, Yasmin itu, Yasmin ini. Aku dari dulu lagi tak berkenan kau selalu lebihkan si Yasmin tu. Sampai dah berlaki pun, Yasmin tu jugak yang kau utamakan!”, sengaja Mak Biah menekan suaranya menyindir Najah.

Entah apa yang selalu hendak dilebihkan budak Yasmin itu entah!

Najah hanya memekakkan telinga membuat tidak endah dengan bebelan Mak Biah. Memang dari dulu emak tidak begitu sukakan Yasmin. Najah memang tidak mengerti tentang hal itu, bukannya Yasmin seorang gadis liar atau jahat pun

Ah, emak tak faham bagaimana perasaan ada BFF, sebab itulah selalu 'bitter'!

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Aku belum dapat nak ‘trace’ maklumat dari sistem. Nanti aku cuba lagi. Hujung minggu ni, aku rasa kita tak payah ‘meet up’ kopi-kopi  macam selalulah. Luangkan masa lebih sikit dengan Mustaqim tu. Aku pun nak pergi spa esok, nanti kita jumpa ya”

Spa? Sejak bila pula Yasmin pandai pergi spa? 

Najah mendecit halus sebaik membaca pesanan Whatsapp dari Yasmin. Ini mesti nak mengelat dari jumpa akulah agaknya. Tapi, betul juga cadangan dari kawan baiknya itu. Ada bagusnya minggu ini Najah gunakan untuk bermanja lebih sikit dengan Mustaqim. Seraya itu, Najah mendapatkan suaminya yang sedang leka menonton televisyen sambil menemani anak tunggal mereka  di ruang tamu.

Bahu Mustaqim dipicit-picit Najah, menimbulkan ralat lagi dihatinya. Terasa bahu Mustaqim tidak seempuk dahulu, sudah boleh terasa tulangnya. Mustaqim berpaling memandang Najah dengan sedikit kehairanan. Tangan Najah ditolak perlahan, sambil Mustaqim menepuk pehanya yang juga sudah kelihatan sedikit mengecil, mengajak Najah untuk melabuhkan kepala Najah di atasnya. Najah hanya menurut, memang itu perlakuan biasa antara Najah dan Mustaqim sewaktu masih tinggal bersama-sama dahulu. Cuma sejak Najah pulang hanya pada hujung minggu, Najah sendiri sudah tidak ingat, bilakah kali terakhir Najah baring berbantalkan peha suaminya itu. Najah hanya membiarkan Mustaqim bermain-main dengan rambut Najah yang panjang mengurai jatuh ke lantai.

“Aqim, awak ada apa-apa nak bagitau saya ke?”, soal Najah teragak-agak. Mustaqim sedikit terkejut dengan pertanyaan Najah, riak wajahnya sedikit terperanjat. Najah dah dapat tau ke? Yasmin dah bocorkan maklumat ke?

“Bagitau? Bagitau apa? Tak ada apa-apalah, semuanya ok. Life’s good, work is good”, jawab Mustaqim ringkas sambil terus memandang ke kaca televisyen. Berharap agar Najah tidak terus-menerus menyoalnya tentang perkara itu.

Najah bangun dan duduk bersila di sebelah Mustaqim, tangannya memegang pipi Mustaqim yang dah sedikit cengkung dari biasa.

“Ini, mana pergi pipi awak? Hah, mana pergi isi-isi badan awak?”, tangan Najah ligat memicit-micit bahu, lengan dan peha Mustaqim. Mustaqim ketawa mengekek menahan kegelian, terasa seperti Najah menggeletek dirinya.

“Eh awak ni Aqim, saya tanya serius ni, awak ketawa pulak!”, Najah memuncungkan dirinya. Mustaqim hanya tersenyum sambil mendekatkan Najah di dadanya, namun tiada sebarang jawapan yang Mustaqim berikan. Biarlah perkara itu menjadi rahsia. Mustaqim tidak mahu memanjangkan cerita. Sudah hampir tiga tahun dia menanggung semuanya sendiri tanpa Najah disisi, jadi dia tak rasa Najah perlu tahu berkaitan perkara itu seawal ini.

Najah isteri yang baik, cuma Najah punyai ambisi yang tinggi. Mustaqim tahu, dan Mustaqim redha. Awalnya dahulu adalah dia berkecil hati dengan Najah, tapi perasaan itu cuma memakan diri sendiri. Mustaqim sendiri yang tidak tenteram dan tidak betah untuk mengerjakan urusan harian jika dia terus-terusan menentang impian Najah. Lama-kelamaan, Mustaqim boleh membiasakan diri menjaga makan minum sendiri. Tidaklah sesukar mana rupanya. Lama-lama, Mustaqim sudah biasa.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Belum lagi. Nanti aku update. Busy ni”

Ringkas jawapan dari Yasmin apabila sekali lagi Najah bertanyakan tentang sekiranya Yasmin telah mendapat maklumat mengenai Mustaqim. Najah sedikit bengang, menghembus nafasnya sedikit keras.  Telefon bimbit dibaling kasar ke atas meja di pantri itu. Kenapa susah sangat Yasmin nak semak maklumat Mustaqim dekat sistem tu? Rasanya nombor IC pun aku dah bagi! Dah dekat sebulan dah ni!

Rakan-rakan sekerjanya yang berada berhampiran buat tidak hairan sahaja, umumnya mereka semua tahu perangai Najah yang agak perengus dan suka naik angin itu. Namun, entah kenapa hari ini Najah berasa jauh hati pula kerana tiada siapa yang peduli tentang dirinya di sini.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Eh, kau ok tak ni?”, tegur Mak Biah apabila menyedari yang Najah sedang menangis tersedu-sedu di balkoni rumah mereka. Najah tidak tahu hendak jawab apa pada emaknya. Hatinya dirasakan walang. Serabut seperti penuhnya semak-samun meliar tumbuh di segenap ceruk hati. Yasmin yang selalunya ada masa untuk mendengar masalah Najah seperti sudah jemu untuk menjawab soalannya berkaitan Mustaqim berulang-ulang kali, dan Mustaqim sendiri yang masih tegar untuk tidak memberitahu rahsianya kepada Najah, ditambah pula urusan perpindahannya ke Amerika Syarikat lagi. Arghh!

“Kau syak Mustaqim ada rahsiakan sesuatu dari kau kan?”, soal Mak Biah.

“Ya mak, orang geram sebab Mustaqim taknak cerita apa-apa kat orang. Tapi orang tau, dia ada sembunyikan sesuatu. Orang tau dia tengah sakit teruk”, air mata mula membasahi pipi Najah.

“Hujung minggu lepas masa mak ikut kau balik sana, sebenarnya mak terdengar dan ternampak sesuatu”, jelas Mak Biah sambil menyapu air mata di pipi anak perempuan kesayangannya ini. Kau anak mak Najah, mak tak boleh tengok kau sedih macam ni.

Bulat mata Najah mendengar perakuan dari Mak Biah. Mak Biah berdehem kecil sebelum memulakan ceritanya.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Pada pagi Sabtu lepas, Mak Biah yang pada ketika itu hendak pergi mengambil serai di laman rumah Mustaqim, terpandang sekeping sampul surat bersaiz A4 di atas meja kopi yang berada di luar rumah. Terdetik hati Mak Biah untuk mendekati sampul surat yang ditindih dengan telefon bimbit milik menantunya itu, namun belum sempat Mak Biah menyentuhnya, kedengaran Mustaqim keluar dari rumah lantas menyarung selipar di depan pintu. 

Mak Biah terus bergegas menuju ke rimbunan serai yang terletak sedikit terlindung oleh pokok limau purut yang rimbun, dan terus mencangkung untuk memotong serai. Di posisi itu, Mustaqim tidak sedar yang ibu mertuanya ada di sana. Kedengaran Mustaqim sedang bercakap dengan seseorang di talian, tapi Mak Biah tak pasti siapa. 

"Ya, semua saya dah sediakan. Semua dokumen yang dari pihak doktor tu, dia dah serah pada saya. Ya, ya.. Saya faham dengan semua risiko yang bakal terjadi. Doakan semua berjalan lancar ya. Ya betul tu, minggu depan, berdebar juga, tak mungkin saya tak takut kan, saya tak pernah terfikir saya akan lalui benda tu tuan. Ya, kita jumpa di sana, saya dalam perjalanan”.

Tidak lama selepas itu, Mustaqim terus menghidupkan enjin kereta, dan beredar entah ke mana. Sampul surat di atas meja turut di bawa bersama. Benar kata Najah, menantunya itu kelihatan sudah kurus. Tidak lagi seperti tahun pertama perkahwinannya dengan Najah dulu.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Masa tu kau tengah mandi. Kau ingat tak?”, soal Mak Biah kepada Najah yang sedang berkerut-kerut membayangkan situasi cerita emaknya tadi.

“Kenapa mak tak bagitau orang?”, soal Najah sedikit terjerit.

“Mak tak tau nak cakap macam mana. Lupa pun iya juga”, balas Mak Biah, sugul.

“Betul mak nampak ada logo Hospital Besar tu dekat sampul tu mak?”, soal Najah dalam nada suara yang terketar-ketar. Mak Biah hanya mengangguk perlahan, air matanya turut tumpah melihat anaknya kesedihan begini.

“Apa yang Mustaqim rahsiakan dari orang ni mak? Teruk sangat ke orang mak, sampai orang tak berhak tau tentang penyakit dia mak? Sampai dah nak kena pembedahan ke apa entah tu ha, macam ni pun, sepatah haram dia tak bagitau orang mak”, teresak-esak hiba Najah sambil memeluk Mak Biah.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Kau tak dapat hubungi Mustaqim dari bila lagi?”, soal Mak Biah sebaik sahaja kereta Najah meluncur laju meninggalkan rumah mereka. Najah sepatutnya pulang ke rumah Mustaqim pada petang hari Jumaat, seperti minggu-minggu kebiasaannya. Namun, sejak dari malam semalam talian telefon Mustaqim tidak berjaya Najah tembusi. Sudahlah Najah terlambat membaca pesanan Whatsapp yang dikirim suaminya petang semalam kerana terlalu sibuk menguruskan beberapa perkara penting di pejabat.

"Najah sayang, saya nak mohon maaf pada awak sekiranya sepanjang saya menjadi suami awak, saya tidak menjalankan tanggungjawab saya dengan baik. Saya sedar, saya ada banyak kekurangan, dan banyak melakukan kesilapan terhadap awak. Jujur, apa pun yang terjadi, saya tetap menyayangi awak. Percayalah, saya sentiasa doakan awak berjaya dapat kejar impian awak. Jaga diri sayang, tenang-tenang saja, jumpa nanti”

Ternampak-nampak di ruang mata Najah pesanan Whatsapp terakhir suaminya itu yang Najah hanya sedari selepas dua jam pesanan itu dihantar. Teruknya aku ya Allah!

“Najah?”, tanya Mak Biah lagi, mematikan lamunan Najah. 

“Dari senja semalam mak”, balas Najah sayu.

“Emm.. Kau ada cuba telefon Yasmin tak?”, walaupun nama itu yang paling akhir berada difikiran Mak Biah, namun akhirnya terpacul juga dari mulutnya. Manalah tau, Yasmin tahu sebarang berita berkaitan menantunya itu kerana Yasmin bekerja di Hospital Besar tersebut.

“Dah, orang dah Whatsapp dia. Dia pun sibuk mak, tak boleh nak jawab ‘call’. Yasmin kata, apa-apa nanti dia ‘update’. Insyaallah Mustaqim tak ada apa dia kata”, Najah cuba untuk tenang menuturkan kata-kata. Pergolakan dalam hati Najah ketika ini, hanya Allah yang tahu. Mak Biah hanya mengangguk, pipi cucu yang diriba dicium berulang kali. Lebuhraya di hadapannya ini terasa jauh sekali untuk mereka tempuhi pada lewat pagi ini.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kemalangan yang berlaku di lebuhraya sebentar tadi mengakibatkan Najah tiga beranak tiba agak lewat ke pekan ini, dan melihatkan jam sudah melewati jam lima setengah petang, Mak Biah mencadangkan mereka berhenti seketika di masjid berhampiran. Najah bersetuju, kaki Najah juga sudah terasa letih benar memandu sekian lama dari pagi tadi.

Namun apa yang menarik perhatian Najah dan Mak Biah, terdapat ramai orang di kawasan sekitaran masjid. Kalau Jemaah masjid, selalunya tidak seramai ini terutamanya selepas solat asar. Mata Najah tertancap pada seorang wanita tua yang cukup dikenalinya yang sedang duduk di atas kerusi berhampiran dengan pintu masuk masjid. Mommy!?

Wanita tua itu adalah ibu mertua Najah, yang sebenarnya sudah agak lama Najah tidak bertemu mata, apatah lagi bertanya khabar, semua dek kesibukan Najah di pejabat. Perlahan-lahan, Najah menghampiri ibu mertuanya yang kelihatan keletihan sekali, hidungnya merah berhingus, matanya sedikit bengkak. Kenapa mommy menangis..?

“Mommy, Najah ni. Maaf mommy Najah dah lama sangat tak jumpa mommy, tanya khabar mommy”, tanpa Najah sendiri duga, Najah memeluk ibu mertuanya sambil menangis teresak-esak, sepertinya sudah dapat meneka apa yang telah berlaku pada petang yang hening ini.

“Kita dah hilang Mustaqim mommy”, berjujuran air mata Najah, ibu mertuanya juga kehilangan kata-kata. Tubuh menantunya yang sudah lama tidak bersua wajah itu dipeluk ala kadar. Najah menyedari yang ada banyak pasang mata bertumpu kepadanya. Najah sedaya upaya mengumpul kudrat yang ada, untuk menghadap jenazah Mustaqim, suaminya yang dia telah abaikan selama ini. Sungguh besar ralat di hati Najah memikirkan dia tiada sisi ketika Mustaqim menghembuskan nafasnya yang terakhir. 

Langkah Najah yang berjalan lesu ke dalam ruang masjid terhenti. Laksana di dalam mimpi, Najah seakan tidak dapat mempercayai apa yang sedang dilihat di depan mata. Mak Biah turut tergamam, membisu seribu bahasa.

“Papa!”, anak Najah berlari mendapatkan kaki bapanya yang sedari tadi turut tercengang memandang Najah dan Mak Biah. Yasmin yang baru tersedar dia sedang memaut lengan Mustaqim, melepaskan pegangan tersebut dan mengundur sedikit ke belakang lalu memberi isyarat kepada  jurukamera agar tunggu sebentar dari meneruskan sesi pengambaran. Sepertinya ada malaikat yang sedang lalu, suasana riuh di dalam masjid sebentar tadi berubah sepi.

Kedengaran bunyi bersin dari ibu mertua Najah memecah keheningan yang janggal itu. Rupanya, perempuan tua itu bukan menangis kesedihan, tetapi Najah baru teringat yang ibu mertuanya itu mempunyai penyakit resdung. Manakala Mustaqim dan Yasmin yang sedondon berbaju pengantin rona kuning muda turut tidak memberi sebarang reaksi.

“Kan mak dah cakap, Yasmin tu ‘something’. Kau tak percaya”, bisik Mak Biah. Najah menoleh keliru pada Mak Biah dalam keadaan masih menggigil menahan perasaannya yang bercampur-baur.

Ternyata, Mustaqim menurunkankan berat badannya agar segak berbusana raja sehari!

Dan ternyata juga, selama ini masa yang Yasmin luangkan mendengar segala permasalahan Najah, bukan percuma!

 

Syazni Rahim

07092020


+++++++++++++++++++++++++++++++++++


Terima kasih pada yang sudi singgah dan baca cerpen aku, untuk membaca cerpen-cerpen aku yang lain, boleh klik pada tajuk-tajuk di bawah 😙:


JUN

GALAS

SALAH SIAPA SEBENARNYA

SEPERTI YANG AWAK MAHU


PS: Semua gambar cover yang digunakan hanyalah hiasan dan imaginasi penulis semata-mata. Semua cerita adalah rekaan, tiada kaitan dengan yang hidup ataupun telah meninggal dunia.

22 comments:

  1. hahahahaah omgggggggggggggggggg!!!!!
    kenapakah bergini plot twist dia!!!
    rugi air mata lol

    ReplyDelete
  2. berpinar mata sbb ray banyak gila baca novel online skrg haha. kene stop kejap. huhu

    oh and feel free utk join and meriahkan my giveaway here
    https://www.raydahalhabsyi.com/2020/08/preloved-giveway-by-raydah.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ray sebab sudi singgah entry ni, insyaallah :)

      Delete
  3. Dah agak dah, mesti ada somethin between mustaqim and yasmin tuh..cuma syaz bijak juga berteka teki..hehe..
    Btw..trmkasih utk sebuah kisah yg seronok dibaca..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kak azimah, salah seorangg pembaca setia dari cerpen pertama ;)

      Delete
  4. Wow hebat cerpem syaz ide kreatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi terima kasih kak Pi, terima kasih sudi baca semua cerpen saya :D

      Delete
  5. hehe..kwn jadi madu...OMG..nice!

    ReplyDelete
  6. is this yours? wahh hebat menulis..keep it up!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup! baru nak bertatih menulis hehe..
      terima kasih LL sudi singgah baca ;)

      Delete
  7. Mula dah sedih lepas tu jadi geram lak

    ReplyDelete
  8. Aduh, siannya Najah..patutlah Yasmin menyepi tetiba kan. bahaya BFF camni.

    ReplyDelete

Ada apa-apa nak tulis? ;)

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Ya it's me