Search This Blog

Thursday, September 3, 2020

Galas | Fiksyen


Januari 2020.

Khalis memang tak faham kenapa emak masih nak tinggal dan bekerja di rumah agam yang sudah semakin usang ini. Apa yang emak sayang sangat

dengan rumah ini entahlah. Ini bukan rumah mereka pun. Ini rumah agam Puan Rauhah, majikan emaknya sedari dulu, dan kini sejak Khalis menginjak dewasa, Puan Rauhah juga telah menjadi majikan Khalis. Mungkin yang lebih tepat, Khalis juga telah menjadi pekerja Puan Rauhah di rumah agam ini.

 

Yang buat Khalis makin tak faham dan meluat dengan keadaan ini adalah, semakin Khalis dewasa, perangai menyakitkan hati Puan Rauhah semakin menjadi-jadi. Apa kata nista yang tak pernah perempuan tua itu hamburkan kepada emak. Setakat bodoh, sial, binatang.. itu semua dah jadi halwa telinga emak dan Khalis sendiri. Dah namanya Khalis pun dah jadi pekerja di rumah dia ini, Khalis pun turut mendapat jugaklah segala caci maki Puan Rauhah itu.

 Kalau diikutkan hati, Khalis memang tidak hingin langsung menetap di rumah agam usang puan Rauhah ini. Aku bukan budak kecik lagi! Aku boleh pergilah dari sini, macam aku hadap nak tinggal kat sini!

Namun, emak memang tidak benarkan Khalis pergi. Hajat Khalis untuk berhijrah ke Kuala Lumpur selepas tamat sekolah tidak kesampaian. Emak tak izinkan sampai ke sudah. Lagipun betul juga kata emak, kalau Khalis pergi, siapa yang akan bantu emak buat kerja-kerja di rumah ini, terutama untuk menjaga laman dan tapak semaian rumah agam Puan Rauhah yang luas itu.

“Tak payahlah nak ke KL tu Khalis, setakat nak pergi jadi kuli jugak, ada bagusnya Khalis jadi kuli sama-sama dengan emak saja di rumah ni”, teringat Khalis kata-kata emak sewaktu Khalis tak berhenti-henti memujuk emak untuk keluar dari rumah ini. Tapi, kata-kata emak itu betul. Pergi ke Kuala lumpur pun memang setakat untuk jadi kuli sajalah yang Khalis mampu, pencapaian sekolah dahulu pun tidak sebagus mana.

“Puan Rauhah tu memang dah  tak larat sangat nak uruskan ‘nursery’ dia tu sejak kaki dia sakit. Dia memang harapkan Khalis lah untuk tolong-tolong dia”, entah iya ke tidak apa yang emak cakapkan ini. Tapi Khalis sedar diri hidup menumpang, memang tanpa keberatan, Khalis menggalas tugas sebagai ‘orang kuat’ tapak semaian pokok milik Puan Rauhah sejak dia habis sekolah lagi, kalau diikutkan perkiraan kasar, sudah berbelas tahun dia bekerja di tapak semaian itu, mula-mula bekerja bersama-sama Pak Samad, tapi selepas Pak Samad semakin tua dan berhenti kerja, Khalislah yang menjadi pengurus ‘nursery’ itu. Begitulah rutin hidup Khalis. Lagipun, Khalis minat juga berkecimpung dengan pokok-pokok semua itu setiap hari. Terasa tenang. Cuma yang tidak seronoknya, bila ada tersilap sedikit, berbakul makian yang Puan Rauhah akan herdik pada Khalis.

Prannggg!

Lamunan Khalis terhenti mendengarkan bunyi deraian kaca yang pecah dari dalam rumah agam itu. Dari pondok tempat Khalis melepaskan lelah itu, jelas kedengaran Puan Rauhah dan emak sedang terjerit-jerit.

Bergegas Khalis berlari mendapatkan mereka.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

“Mak, lebam teruk kaki mak ni. Jomlah Khalis bawak pergi hospital. Pergi terus tinggalkan perempuan tua tu sorang-sorang lagi bagus mak!”, Khalis memang sangat sakit hati dengan apa yang Puan Rauhah dah buat pada emak tadi. Bagi Khalis, perbuatan perempuan tua itu memang tak dapat dimaafkan. Tergamak Puan Rauhah melemparkan pinggan mangkuk yang emak hantar ke bilik dia tengahari tadi.

Sudahlah diri tu sakit terlantar entah bila nak kebah, orang datang menyembah hantar makan nak kasi kenyang pun, itu yang dia balas!

“Celaka perempuan tu mak!”, kasar nada suara Khalis kali ini.

“Khalis! Mak tak pernah ajar kau cakap macam tu dekat Puan Rauhah tau! Kau kena hormat dia Khalis!”, emak sedikit menjerit.

“Hormat apa lagi mak? Buat apa nak hormatkan orang yang sikit pun tak reti nak hormat kat mak!”, Khalis jengkel. Apa yang emak hormat sangat pada perempuan tua tu!

“Tak apa Khalis, sikit je ni. Macamlah kau tak kenal Puan Rauhah tu macam mana orangnya”, emak memang begitu, selalu malas nak panjangkan cerita bila bersabit dengan Puan Rauhah.

“Khalis tak kira mak, esok Khalis nak keluar dari rumah buruk ni”, tegas Khalis.

“Kalau rasa nak hidup sendirian tanpa restu mak, nak rasa hidup melarat, pergilah Khalis. Sudahlah, mak nak tidur”, terkesima Khalis mendengar jawapan dari emak yang terus memusingkan baringan nya membelakangkan Khalis yang sedari tadi mengurut kaki emaknya yang kebiruan itu. Begitulah. Begitulah berpuluh tahun jawapan yang sama dari emak bila Khalis bangkitkan untuk keluar dari rumah agam itu.

Benci.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Disember 1985.

Pagi itu, Rauhah bangun dari tidur dengan perasaan yang sangat teruja dan gembira sekali. Jejak saja tapak kakinya ke lantai lepas turun dari katil, Rauhah berlari-lari riang gembira di dalam rumah teres dua tingkat miliknya ini untuk membuka semua tingkap dan langsir yang ada. Cahaya matahari pagi yang indah menerobos menerangi rumah Rauhah.

Rauhah menyanyi-nyanyi riang sambil menari-nari sendirian. Melati yang sedari tadi memerhatikan majikannya itu turut tersenyum riang. “Amboi Cik Rauhah, gembira sungguh hari ini ya. Hati-hati, jangan sampai terpelecok, hari ni hari penting”, sapa Melati sambil menjinjit beberapa beg kertas berisi kelengkapan persalinan Rauhah untuk acara selepas asar nanti. Rauhah hanya mengenyitkan mata pada Melati. Sungguh, hatinya memang sangat berbunga-bunga pagi ini.

“Melati, aku guguplah”, ucap Rauhah sambil menggigit jari telunjuk tangan kanannya.

“Gugup apanya Cik Rauhah, bukan tak pernah”, walaupun takut-takut, Melati memberanikan diri berkata begitu. Janganlah si Rauhah ni terasa hati!

Rauhah mencebik sambil menepuk perlahan lengan Melati yang sedang sibuk mengeluarkan isi beg kertas tadi. “Yang pertama dulu lain, itu orang atur. Ini kali pertama aku bercinta sebetul-betulnya bercinta tau!”, jawab Rauhah sambil menekup mukanya dengan kedua tapak tangannya. Melati hanya ketawa kecil melihat gelagat ‘mem’ nya ini.

Sejak kematian Tuan Abu, Rauhah memang tinggal berdua sahaja dengan Melati di rumah teres setingkat pemberian Tuan Abu kepadanya ini. Rauhah merupakan isteri kedua kepada Tuan Abu. Melati pun tidak tahu sangat bagaimana Rauhah boleh dinikahkan dengan Tuan Abu, Rauhah pun tak mahu bercerita sangat mengenai perkara itu. Yang Melati tahu, asalnya dahulu Melati diambil bekerja sebagai orang gaji di rumah Rauhah ini, Melati boleh temankan Rauhah jika Tuan Abu tidak pulang untuk bermalam bersama Rauhah. Biasalah, orang beristeri ramai ini, adalah jadualnya kan.

 

Tapi itulah, jodoh Rauhah dengan Tuan Abu tidak lama, Tuan Abu meninggal dunia bersama isteri pertama dan kesemua anak mereka akibat bot yang mereka naiki sekeluarga karam ketika bercuti ke sebuah pulau. Tinggallah Rauhah seorang diri tanpa zuriat. Beruntungnya Rauhah dalam musibah itu, semua harta Tuan Abu menjadi miliknya, termasuklah rumah agam yang Tuan Abu tinggal bersama dengan isteri pertama. Walaubagaimanapun, Rauhah tidak mahu tinggal di rumah agam itu. Lebih selesa di rumah comel ini katanya.

“Ok ke warna ni Melati”, pertanyaan Rauhah mematikan lamunan Melati. Melati mengangguk laju dengan penuh semangat, sebab Melati sendiri memang sangat sukakan warna merah jambu lembut baju nikah yang akan Rauhah pakai petang nanti. “Cantik sangat!”, tambah Melati. Rauhah tersengih riang sambil berpusing-pusing mengacu baju itu di hadapan cermin. “Doakan aku ya Melati”. Melati memberikan senyuman yang manis sekali buat majikan kesayangannya itu. “Cik Rauhah, saya pun nak ucapkan terima kasih sebab Cik sudi langsaikan bayaran tertunggak hutang ceti ayah saya hari tu, tak terbalas saya Cik Rauhah..”, Melati berkata perlahan. “Dah jangan ingat lagi hal itu ok?”, Rauhah tersenyum sambil mencuit dagu Melati.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Oktober 1986.

Mata Rauhah tidak mampu berkerdip memandang dua susuk manusia yang sedang kelam kabut berusaha menutup tubuh mereka dengan segala apa yang mampu mereka capai di atas katil di dalam bilik tidur Rauhah. Mulutnya terlopong luas.

“Azemi! Setan kau Azemi! Setan!!!”, Rauhah melolong sambil menyerang perempuan yang menjadi teman selingkuh suaminya. Bertalu-talu Rauhah memukul dan mencakar perempuan itu. Melati yang sedang mengeluarkan barang yang dibeli sebentar tadi dari kereta turut terperanjat. Berlari Melati naik ke tingkat atas mendapatkan Rauhah, bimbang juga jika ada orang pecah masuk rumah dan mengapa-apakan Rauhah.

Namun, sangkaan Melati meleset sama sekali. Ketika Melati sampai di hadapan pintu bilik Rauhah, seketika itu juga Melati melihat Azemi sedang mengangkat majikannya yang pada ketika itu sedang sakan membelasah perempuan simpanan Azemi, dan mencampak tubuh tinggi lampai Rauhah ke lantai. Melopong Melati menyaksikan aksi yang tidak terjangkau oleh akal Melati ketika itu. Refleks, Melati mengambil gitar yang tersandar di dinding sebelah bilik tidur Rauhah dan mengetuk kepala Azemi. Azemi terbaring kesakitan, perempuan teman selingkuh Azemi berlari keluar dari rumah Rauhah tanpa menghiraukan Azemi dan segala yang berlaku.

Melati bingkas mendapatkan Rauhah yang mengaduh kesakitan. “Pergi Azemi, setan, pergi! Jangan tunjuk muka kau depan aku lagi! Pergi!!!”, Rauhah menjerit hiba di dalam pelukan Melati. Kedua-duanya menangis teresak-esak bersama-sama sambil Melati kaget melihat darah di tapak tangannya. Rupanya, darah mula membasahi peha Rauhah.

 

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

 Jun 2020.

“Pewdi, pewdi tau yetan! Awu tanak teyok muwa tau!”, jerit Puan Rauhah dari atas katil sebaik sahaja Khalis terjengul di muka pintu membawa dulang makanan. Khalis hanya memusingkan bola matanya melihat aksi Puan Rauhah itu. Menyampah!

“Tapi, kalau Puan Rauhah tak makan, nanti Puan bertambah sakit. Kalau bertambah sakit, melarat, siapa yang nak jaga rumah besar buruk dan ‘nursery’ Puan ni?”, Khalis menjawab dengan penuh meluat. Dah strok macam ni pun nak berlagak lagi!

Seraya dengan itu, Khalis terasa belakang badannya ditampar. Terlihat emak sedang merenung Khalis dengan mata yang garang. Khalis menelan air liur yang terasa pahit, menyesal pula dia biadab dengan Puan Rauhah tadi. Tak patut dia bercakap begitu, lebih-lebih lagi apabila emak ada untuk mendengar.

“Puan, jom saya suap sikit nak? Khalis pun ada ni”, pujuk emak. Puan Rauhah yang kelihatan senget di mata Khalis hanya menggeleng-geleng, kakinya ditendang-tendang tanda protes. Khalis pun tak faham apa yang Puan Rauhah nak protes, tapi itulah reaksi Puan Rauhah setiap kali Khalis dan emak nak suapkan dia makan atau untuk bersihkan diri dia.

Sebenarnya Khalis dan emak pun tak duga yang Puan Rauhah akan terkena strok begini. Asalnya demam panas, tiba-tiba suatu hari, Puan Rauhah terjatuh dari tangga rumahnya. Bila diperiksa, rupanya Puan Rauhah sudah tidak seperti biasa lagi, mulutnya senget dan terjuih, tangan kanannya mengerekot.

Kadang-kadang, dalam menyampah, timbul juga perasaan kasihan Khalis pada perempuan tua ini. Sebenci mana pun dia dengan Puan Rauhah, Khalis masih ada rasa belas kerana tidak dapat untuk Khalis nafikan, Puan Rauhah adalah orang yang menyara hidupnya selama ini.

Seketika, Khalis perasan yang Puan Rauhah merenung Khalis agak lama. Lama dari biasa. Puan Rauhah tak pernah nak pandang muka dia sekejap pun, apatah lagi merenung Khalis seperti tadi. Dan dapat dilihat, terbit air mata yang berjuraian di mata Puan Rauhah ketika dia merenung Khalis pada petang ini.

“Khalis, mak ada sesuatu nak beritahu Khalis petang ini”, dan Khalis semakin tidak faham apa yang telah dan akan berlaku sebenarnya.

 

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++==

Disember 1986.

“Aku nak kau campak je benda ni dekat longkang besar hujung jalan sana. Bukan ada orang akan tau pun”, Rauhah berpeluk tubuh. Bakul rotan yang terletak di atas meja di hadapannya dikuis dengan kaki, memang bertujuan untuk menampakkan dia sudah tidak perlukan ‘benda’ itu.

“Astarghfirrullah Puan Rauhah, mengucap Puan. Ini bukan ‘benda’, ini anak Puan!”, Melati mengurut dadanya seraya mendapatkan bayi di dalam bakul rotan itu. Bimbang sekiranya bayi berusia dua bulan itu terjatuh ke lantai.

Mata anak Puan Rauhah itu direnungnya dengan penuh kasih. Subhanallah, bersinar sungguh mata hitam kau, nak.

“Ah! Aku taknak budak tu. Aku tak suka. Muka dia makin hari, makin sama sebijik dengan Azemi. Bila aku tengok dia, aku teringat apa yang Azemi celaka tu buat kat aku. Aku benci budak tu!”, jerit Rauhah sambil badannya terketar-ketar menahan tangis.

Sungguh dia benci dengan bayinya itu. Rupa paras yang mirip sekali dengan Azemi, buatkan Rauhah berasa panas hati apabila mengendong bayi itu. Rauhah sudah tidak mahu ambil peduli, jika perlu bayi itu disiat dicincang, Rauhah rela. Asalkan dia tidak perlu lagi menatap wajah bayi itu.

“Jangan cakap macam tu Puan Rauhah, ini anak Puan yang sah dengan suami Puan, bukan anak haram ke apa, takkan tergamak Puan nak buang dia dari hidup Puan?”, berjuraian air mata Melati. Semakin erat Melati mendakap bayi itu.

“Bekas suami! Jantan tu dah pergi melingkup balik Siam sana dah”, terang Rauhah dengan nada yang marah. Bibirnya diketap-ketap. “Kalau kau taknak buang, biar aku yang buat!”, Rauhah menjerit, cuba merampas anak yang dibencinya itu dari pelukan  Melati. “Jangan Puan!”, Melati memalingkan badannya, mengelak dari Rauhah yang sudah naik hantu.

ARRGGHHHHHH! Rauhah menjerit sekuat hati sambil mengeluarkan kata-kata kesat kepada Melati. Menggeleng Melati melihatkan perubahan Rauhah. Mungkinkah kerana tekanan perasaan, membuatkan Rauhah hilang segala pertimbangan.

“Kalau Puan taknak bayi ini, bagi pada saya. Saya akan jaga dia seperti anak saya sendiri, saya tak akan susahkan Puan tentang menjaga dia, saya janji!”, Melati melutut di kaki Rauhah, bayi dalam pelukannya mula menangis sayu, seolah-olah tahu dia sudah tidak diperlukan oleh ibunya lagi.

Rauhah tersentak. Terdiam. Rauhah terduduk di sebelah Melati yang sedari tadi masih memaut betis Rauhah, mengharapkan simpati Rauhah kepada anak kandungnya sendiri. Dahi bayi itu Rauhah kucup sepuas hati sambil menangis hiba. Hati Melati sendiri tidak tertahan sedih melihat keadaan Rauhah semenjak apa yang diperlakukan oleh Azemi. Rauhah sangat tidak terurus dan serabai.

“Melati, kita jaga anak ini sama-sama, tapi jangan bagitau dia, aku ibu dia”, tersedu-sedan Rauhah menuturkan permintaannya itu. Melati hanya mengangguk. “Aku taknak duduk di rumah ni lagi, kita pindah rumah Tuan Abu ya”, ujar Rauhah lemah sambil baring telentang di sebelah Melati yang masih memeluk bayi kecil bernama Khalis Azemi itu. “Mak akan jaga Khalis ya sayang”, bayi itu dipeluk erat Melati.

Melati berjanji, tidak kira apa jua yang berlaku, dia tidak akan meninggalkan Rauhah, dan tidak akan memisahkan Khalis dari ibu kandungnya sendiri. Biarlah dia yang galas segalanya, demi sayangnya dia kepada Rauhah yang Melati telah anggap seperti kakaknya sendiri.

 

Syazni Rahim

02092020

PS: Semua gambar cover yang digunakan hanyalah hiasan dan imaginasi penulis semata-mata. Semua cerita adalah rekaan, tiada kaitan dengan yang hidup ataupun telah meninggal dunia.
 

26 comments:

  1. Wowwwe...fantastic..good job.
    Otomatik akk baca bila nmpk entri terbaru syaz pagi ni. Akk sukalah gaya bahasa syaz, simple tapi realistik. Tingin juga akk nak menulis, adalah juga bakat sikit2 tapi dah berkarat teruk, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi terima kasih kak, sudi baca ;)
      Jom kak, menulis :D

      Delete
  2. Oh! penulis rupanya baharu Mrs. A tahu nih!

    ReplyDelete
  3. great..

    lelaki dalam gambar tu ammi suka lakonan dia..apa nama dia ammi pun taktau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih baca :D
      Oh itu Amerul Affendi hehe..

      Delete
  4. Best nya cerita ni. Boleh buat drama la. 2 kali akak ulang baca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeke kak diana, Ya Allah terima kasih sebab sudi baca :D

      Delete
  5. Replies
    1. hehe terima kasih uncle, susah betul nak komen dekat blog uncle sekarang, kadang2 lepas tekan publish komen, dia hilang huhu

      Delete
  6. terbaik syaz.. menarik citer ni

    ReplyDelete
  7. menarik boleh buat skrip drama ni kreatif sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas kata2 semangat kak PI ;)
      Ada ke panel drama sudi nak bekerjasama agaknya ek ehehe

      Delete
  8. Sedihnya. Kalau khalis tahu siapa Puan Rauhah tu sebenarnya mak dia. Tak tahu apa reaksi dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reaksi Khalis tu saya serahkan pada reader untuk bayangkan sendiri kikiki

      Delete
  9. macam cerita ombak rindu, plot twist dia .. hehehe
    Patotla Khalis perlu sentiasa ada depan mata and Khalis punya perangai baran pun sama mcm Puan tu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahah bestnya Atie dapat tangkap part sama baran tu ;)

      Delete

Ada apa-apa nak tulis? ;)

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Ya it's me