Pages

Search This Blog

Showing posts with label nenek. Show all posts
Showing posts with label nenek. Show all posts

Tuesday, August 16, 2016

Nickname Kedai

Aku versi kanak-kanak adalah sangat sinonim dengan tugas tukang pergi kedai.
Selalunya aku willing je nak pergi, tapi kalau masa khidmat aku diperlukan tu, aku diserang angin kus kus (selalunya sebab aku gaduh dengan adik aku, lepas tu aku yang kena marah), aku akan mengelat dan bagi macam-macam alasan.

Tapi siapalah aku yang kanak-kanak tu nak mengelat. Jarang sangat bila aku kata "Taknak pergi kedai", alasan aku diterima. Nak tak nak, aku akan pergi jugak ke kedai, walaupun masa tu muka memang masam gila sampai mak / abah / nenek akan sound "Hah, buat muka! Lemak dah menitik-nitik bla bla bla.. dah naik tocang bla bla bla.."

Biasalah orang tua, kalau tak marah tu maknanya diorang tak sayang kau, kan?
Lepas aku jadi mak ni, itulah jugak skrip aku kat anak-anak aku tu.
Keh keh keh..

Berbalik pada cerita pergi kedai, aku ingat lagi dalam awal-awal 90an, kawasan perumahan aku masa tu masih gonjeng. Tak banyak benda lagi area Taming Jaya, malah Balakong itu sendiri pun orang tak pernah dengar.

Gila kau, aku sekolah dekat Bukit Bandaraya, kan sebab masa aku kecik aku duduk Bangsar masa mak abah pergi kerja, makanya bila aku borak dengan kawan sekelas, aku cakap rumah aku dekat Balakong, diorang mesti akan buat muka pelik.

"Where is that?"
"Why are you living in that strange place?"
"It's hard to pronounce, is that place in KL or what?"

Lebih kurang macam tu lah bebudak melayu celup tu tanya aku.
Oh kat sekolah tu, susah nak jumpa budak cakap melayu. Diorang semua speaking.
Elitis lah sangat kan.
Ahaha (gelak perlahan)

Jadinya, gonjeng tu bermaksud banyak lagi kawasan situ yang belum dibangunkan.
Percayalah cakap aku, dulu dari Petronas Taming Jaya tu, aku lintas jalan je pergi bus stop seberang jalan untuk naik bas nak pergi dating, eh, pergi sekolah, tuisyen dan sebagainya. Sekarang ni ada 8 lane kot??!

Jadi, masa tu, lebih kurang umur aku 8-9 tahun, adalah sederet bangunan rumah kedai dekat area belakang Petronas yang aku cakap tadi, jaraknya dari rumah aku adalah dalam 5 minit berjalan kaki.
Punyalah gonjeng, pokok-pokok pun pendek lagi, kalau mak aku berdiri dekat pagar rumah pun, dia akan nampak aku masuk ke pintu kedai tu.

Masa tu, ada dua kedai runcit utama.
Owner dia dua-dua Cina.

Dekat kedai runcit tu, pesen dia sama je.
Akan ada seorang lelaki, aku syak diorang tokey kedai sebab selalunya selain terima bayaran, diorang akan bagi arahan pada staf diorang, gaya yang sangat bos.

Kedua-duanya bergaya bos yang sama, cuma fizikal diorang je berbeza.

Kedai pertama, lelaki tu kurus dan tinggi.
Kedai kedua, lelaki itu sedikit gempal dan rendah.

Masa tu, rasa susah nak hafal nama kedai mereka.
Sebab dia guna perkataan bahasa cina jadi nama kedai dia.
Dan, sebab utama yang buat aku sampai harini tak ingat nama kedai-kedai tu adalah nenek aku.

Ya nenek.
Nenek yang bersalah dalam hal ini.
Hahahahaha (gelak jahat)


Sebab, nenek telah memberikan jalan mudah kepada aku untuk faham kedai mana yang dimaksudkan untuk aku pergi beli barang.

Kedai pertama, lelaki tu kurus dan tinggi.
Nenek gelarkan kedai tu sebagai Kedai Panjang.

Kedai kedua, lelaki itu sedikit gempal dan rendah.
Nenek gelarkan kedai tu sebagai Kedai Gemok.


"Nie, tolong mak beli kelapa dekat kedai panjang"
"Nanti pergi kedai gemok beli bateri"
"Kalau barang tu tak ada kat kedai gemok, carik dekat kedai panjang"


FYI, nickname kedai tu sangatlah lekat dalam kepala, dan catchy, dan memang seluruh keluarga Hj Joned (Atok aku) guna gelaran yang sama. Pakcik makcik anak buah sepupu sepapat semua tak hafal nama kedai, semua tau kedai tu dengan gelaran yang nenek aku bagi, dan kami tanpa segan silunya akan mention kedai tu sebagai gelaran itu bila berborak dan nak cerita pasal kedai tu.

Paham tak ni?


Oh yes, kami memang gila-gila.
Kah kah kah..


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Ampunkan kami tuan kedai.
Jangan marah lebih-lebih, berpuluh tahun kami shopping kedai korang tau.
eheh..



Gambar hiasan

Monday, August 15, 2016

Adam Nak Jaga Nenek

Pagi aku dan zaimi dimulai dengan tenang, lepas mandi dan bersiap pakai baju kerja, kami duduk di meja makan untuk menikmati sarapan pagi yang emak dah siapkan.

Bukan selalu kami akan pergi kerja dari rumah mak, sangat jarang.
Selalu, kalau balik rumah mak weekend, ahad malam kami akan bertolak balik ke rumah, jadi Isnin paginya kami akan pergi kerja seperti biasa, dari rumah sendiri.

Minggu ni lain sikit, aku dah bawak siap-siap segala baju untuk terus pergi kerja dari sini.
Korang paham tak ni?

Makanya, pagi tu nampak macam seindah suria yang memancar kat luar.

Usai breakfast, aku bergegas nak final touch up. Pakai tudung, pakai bedak, make up sikit. Barulah nampak molek sikit nak pergi kelas, kalau tak nampak macam nenek kebayan.

Zaimi pulak bergegas masukkan segala bag dan barang-barang lain ke dalam kereta sementara emak aku bawak anak-anak aku lepak di bawah sinaran cahaya mentari pagi kat laman rumah dia.

Normal, semuanya tampak lancar dan tenang.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Jom, dah siap ni. Pukul 10 ada kelas, kena gerak sekarang", aku sekadar ingatkan. Masa tu zaimi tengah lepak dekat meja batu dekat laman rumah dengan mak aku dan anak-anak. Berkepul-kepul buih belon berterbangan ke udara. Boleh nampak, adam tengah main buih belon. Amir pulak atas riba emak aku, entah apa yang diborakkan dek mertua dan menantu tu, aku pun tak pasti. Biarlah, tidak penting nak menyampuk.

"Adam, jom", zaimi dah berdiri.

"Adam taknak, adam nak jaga nenek"

"Tak bolehlah, kita kena balik"

"Adam taknakkkkk, adam nak jaga nenek!!"


Maka, bermulalah scene drama adam pagi ini.
Scene kejar mengejar antara ayah dan anak, nenek dan cucu, atok dan cucu.

Scene yang penuh dengan jerit pekik.

Punyalah mengamuk taknak ikut emak dan ayah dia balik, menangis sekuat-kuatnya!


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Macam-macam cara, semuanya tak jalan. Lagi kuat dia memekik adalah.
Aku syak, dia tak puas lepak dengan nenek dia main buih belon tu.

Last sekali, sang emak diperlukan.
Oh, masa scene kejar mengejar tu berlangsung, aku dah duduk dalam kereta sambil pangku amir.
Sebabnya, amir dah mengantuk.

Dan apabila cara halus oleh nenek dan ayah tak berhasil, zaimi suruh aku yang settle kan.
Antara aku dan zaimi, aku ambil watak antagonis.

Ya, anak takut dengan aku.
Sebab aku garang.
Huhuhu..

Makanya, adam sedikit cuak bila aku dah keluar dari kereta.
Aku terus masuk rumah, ambil lollypop, konon nak rasuah adam, kalau dia masuk, baru aku bagi.
Sebab sekarang aku dekat rumah mak aku, kalau dekat rumah aku, aku tak ambil dah lollypop, aku ambik rotan je.

Lepas nego begitu begini, aku berjaya ikat dia atas carseat.
Tapi, dia masih terpekik-pekik 'adam nak jaga nenek', 'adam taknak balik' dan sebagainya.

Tiada kompromi, waktu balik harus balik.
Bukan tak kesian, cumanya aku taknak susahkan mak abah.

Dan aku tau, anak aku tu mengadanya bersifat temporary aje tu.

Bye bye lambai apa yang patut, kereta gerak.

Adam, masih melalak-lalak.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++=+=++++++=+++

5 minit berlalu atas kereta, masih melalak.
Aku ada record video insiden adam mengamuk pagi ni.
Aku nak tunjuk dekat isteri dia nanti, biar isteri dia bersedia akan dapat anak perangai sejibik macam tu.
Tapi tu cerita lain. Fokus.

Zaimi cuba ajak borak macam-macam, dia masih memekik.
Pujuk cakap itu ini, nak bagi itu ini, janji kata nanti balik rumah nenek lagi, dia masih terpekik.

Aku diam je.
Memang adam tengah marah sangat-sangat.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sejurus sampai di simpang nak belok masuk ke Highway LEKAS, boleh nampak hari mendung.
Langit gelap, awan hitam.


"Adam, cuba tengok tu, langit hitam. Awan pun hitam", aku bersuara, mencelah jerit pekik adam.

"Ha? Mana?", terus je berhenti menangis.

"Tu, kat langit tu. Adam nampak matahari tak?"

"Tak ade. Mana matahari?"

"Matahari tak ada, dah kena makan dengan awan hitam"

"Oh iye ke. Kesian matahari"


Maka bermulalah pengembaraan adam menjejak matahari yang ditelan awan hitam pada pagi tadi.
Terus tak menangis sampailah ke Kuala Pilah. Lupa terus 'nak jaga nenek' tadi.


Hebatkan drama pagi ni?
Aku rasa kalau ada audition drama air mata yang memerlukan seorang pelakon kanak-kanak lelaki yang pandai menangis, aku nak suruh adam try la.
Haha.. ok tipu.


Friday, August 12, 2016

Pokomen Wut Wut

Zaman awal kanak-kanak aku dimulai dengan memulakan hidup di Bangsar.
Bunyi macam hipster sangat kan?
Kecik-kecik dah duduk Bangsar. Tapi itulah realitinya. Bukan setakat duduk di Bangsar, malah aku jugak tak duduk rumah atas tanah. Duduk kondominium tau.

Ok, sebenarnya masa kecik dulu, nenek dengan atok yang jaga kami adik-beradik masa mak dan abah pergi kerja. Rumah diorang memang kat Bangsar. Memang atas angin. Dekat Flat Sri Pahang.

Aku sangat suka duduk sana, cool ok bila dapat lepak dekat beranda, dihembus angin, dekat dengan awan, sambil tengok manusia kat bawah. Dari tingkat 13, memang nampak manusia sebesar semut je. Kalau nasib diorang kat bawah tu baik, aku akan baling air atau kertas atau pembalut aiskrim atau sepit baju nenek aku. Perasaan seorang kanak-kanak umur 5 tahun bila manusia semut kat bawah tu pandang atas dan jerit, sangat amazing.

What? Baru 5 tahun ok masa tu, chill lah. Oh itulah puncanya nenek dan arwah atok selalu rotan aku dengan tali pinggang. Eheh.

Gambar bukan hak aku

Memang banyak kenangan sepanjang aku membesar dekat sini. 
Nantilah, aku cerita satu persatu kalau aku rajin.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

~Circa 1993~

Aku memang perasan, nenek kurang bercakap haritu.
Dia akan berbunyi masa nak marah aku dengan adik aku je, si Nyonyey tu.
Sekejap-sekejap nenek akan berdehem, sambil picit-picit tekak dia.

Sambil dia tumbuk cili, dia berdehem.
Sambil sidai kain, dia berdehem.
Sambil bersembang dengan Tokmah rumah sebelah melalui beranda pun, dia berdehem.

Berdehem, batuk. Berdehem, batuk, meludah.

Pendek kata, sebenarnya agak ketara juga nampak yang nenek aku pada hari itu, tekaknya sakit.

Arwah atok aku pula, lepas jemput aku balik sekolah tadi, dia turun ke bawah. 
Biasalah, muzakarah buluh. Ada masa senggang, arwah atok akan turun lepak bawah pokok buluh yang rimbun dekat bawah tu, dengan geng dia yang terdiri daripada atok-atok orang lain.

Aku dengan adik aku?
Biasalah, kalau tak main sama-sama, kami akan bersepak terajang yang selalunya dia akan menang, sebab nenek aku menangkan, dengan cara memarahi aku sampai aku menangis. 


"Nie, kau tolong nenek pergi kedai kejap. Kau pergi kedai Suraya tu, kalau tak ada, kau pergi kedai India tu, kalau takda jugak, tengok kat kedai Hasan hujung tu"

Aku selaku kanak-kanak yang baru nak up, bila diberi kepercayaan untuk pergi kedai, haruslah bangga. Dengan laju, aku berdiri.



"Nak ikut jugak", adik aku menyibuk. Mula-mula rasa nak marah, lepas tu bila fikir balik, ok jugak kalau mamat ni ikut. Ada kawan.


"Beli apa?", sambil aku tengok nenek aku korek duit dari purse dia.

Nenek hulur note RM5 kat aku.

1993, RM5 masih besar jumlahnya ok!
Aku ingat lagi masa ni, aku tolong belikan suratkhabar, 70 sen je harganya.
Jadi, terus masukkan RM5 dalam poket. Tangan pulak, pegang poket. Risau duit ni tercicir, mati nak ganti, fikir otak naif aku masa tu.


"Kau cakap kat Pakcik Man tu, nenek nak beli Pokomen Wut Wut"

1. Nenek aku agak popular, sebab mana-mana aku pergi dengan dia, mesti dia akan bersembang. Bersembang mestilah dengan orang yang kenal dia kan? Sebab tu dia selamba suruh mention 'nenek nak beli', Pakcik Man sahih kenal nenek aku siapa.

2. Tapi memang dia popular. Mana-mana aku pergi sekitar Flat Sri Pahang tu, mesti ada orang akan cakap, "Ni cucu Eton kan?"


Ok berbalik pada Pokomen Wut Wut.

Lepas tu, aku pun bawak adik aku yang baru berusia 3 tahun tu turun ke tingkat 12. Sebab masa ni, lif kat flat tu tak berhenti kat semua aras. Dia dalam gandaan sifir 4. Sedikit sebanyak sistem DBKL buat tu membantu aku hafal sifir 4, walaupun sampai 16 je. Ye lah, flat pun ada 16 tingkat je.

Sampai tingkat 12, tunggu lif dalam 2-3 minit, lif pun sampai.
Maka turunlah aku dan Nyonyey ke bawah. 
Gelap, berangin, dan ada nenek-nenek yang berlari-lari anak ke arah lif.
Hari nak hujan rupanya.


"Kita kena cepat, nanti kalau hujan, nenek marah"

Nampak tak betapa takutnya aku dengan nenek. Kalau hujan, aku basah tanpa sengaja, pun aku takut nenek akan marah.

Adik aku angguk, dan kami berpimpin tangan berlari ke kedai Suraya.
Sesampainya kat kedai tu, aku terus menerpa ke arah sosok yang memang aku tahu, dialah Pakcik Man.


"Pakcik, nenek nak beli Pokomen wut wut", penuh keyakinan. Adik aku pun angguk beria.
Walaupun zaman kami kecil ni masih belum ada lagi watak Pokemon, kami amat yakin, Pokomen wut wut ni mesti sesuatu yang menarik. Gila cool nama dia, Pokomen Wut Wut. Cuba korang sebut, Pokomen. Wut. Wut.

Coolio wey! Curiousity tinggi melangit nak tahu apakah yang nenek suruh beli ni, sangat rare item!


Pakcik Man membetulkan kedudukan cermin mata dia sambil dia berdiri.
Kelihatan muka dia sedikit berkerut.

"Pokomen Wut Wut? Apa tu ye? Makanan ke, barang ke?", eh Pakcik Man ni, dia tanya kita pulak.

Bila dia tengok aku dan adik aku pun tak ada jawapan, dia terus kata tak ada. Dia suruh tanya kedai lain.


Ala, frust pulak. 

Maka kami pun pergi ke semua kedai yang bukak di blok 1 tu.
Dan, jawapannya semua sama. TAK ADA.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Hari dah start hujan renyai.
Misi aku dan nyonyey masih belum berjaya.

Tak cool langsung semua kedai blok 1 ni, langsung tak jual Pokomen Wut Wut.
Otak budak 7 tahun aku ligat berfikir. Kalau tak beli, nanti sampai sudah kami tak tau apakah bendanya Pokomen Wut Wut tu. 

"Jom pergi kedai adik Pakcik Man pulak, kat blok 3", aku ajak nyonyey. Dia angguk je tanpa bantah, aku syak adik aku pun dah penat dan sejuk kena angin dan tempias.

Maka dari blok 1, kami berlari meredah hujan ke blok 3.
Nawaitu tetap sama, nak beli Pokomen Wut Wut.
Oh ya, nenek kata Pakcik Mat tu adik Pakcik Man. Aku percaya sebab muka diorang lebih kurang, cuma Pakcik Mat gelap sikit dari Pakcik Man.

Masa sampai di kedai Pakcik Mat, kami dah basah sikit.
Aku tanpa berlengah, terus tanya Pakcik Mat, kedai ni ada jual Pokomen Wut Wut tak?

Masih reaksi yang sama.
Jawapan yang sama, tak ada.


Agaknya Pakcik Mat kesian dekat aku dan adik aku yang dah basah, lagipun nanti nak balik blok 2, kena lalu hujan lagi, Pakcik Mat pun hulur gagang telefon dekat aku.

"Ingat tak nombor telefon rumah nenek? Cuba tanya nenek lagi sekali, betul ke nama benda tu macam tu"

Aku terus capai gagang, sambil sebutkan nombor telefon rumah nenek yang memang mak aku paksa suruh hafal, supaya Pakcik Mat boleh dailkan.

"Apa yang tak balik-balik lagi? Hari hujan ni? Kau kat mana? Adik kau ada tak tu?", bertalu-talu nenek aku bercakap sebaik aku cakap Hello.

Aku pun jawab apa yang patut, dan bagitau dia semua kedai tak ada jual Pokomen Wut Wut. Aku tak tanya pulak Pokomen Wut Wut tu apa. Mungkin sebab aku lupa lepas kena bebel berdas-das tadi.

"Dah, balik sekarang", nenek memberi arahan di corong telefon.

Aku pun cakap terima kasih kat Pakcik Mat, tarik tangan adik aku keluar kedai, lari redah hujan pergi blok 2, nak balik.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas tukar baju kami dua beradik, nenek masih batuk-batuk.
Kesian pulak aku tengok dia.
Nampak dia selongkar beg tangan dia, keluarkan bungkusan putih yang dah kedut-kedut.
Dari bungkusan tu, dia keluarkan sebiji gula-gula, masukkan dalam mulut sambil berdehem-dehem dan memicit leher dia. Bungkusan putih renyuk tadi dia letak atas lantai, dan ratakan.

Aku dan adik aku tengok je.
Masing-masing dah penat nak bercakap.


Nenek angkat bungkusan tu, tunjuk kat kami berdua.

"Ini hah yang aku suruh korang beli tadi. Takkan la satu kedai pun tak jual. Nampak gayanya aku jugak kena turun beli kejap lagi"

Aku pun mengensot sikit mendekati nenek, aku capai bungkusan kecil tu.
Dengan ilmu mengeja yang aku dah ada dari umur aku 4 tahun, aku pun baca perkataan yang tertera kat bungkusan tu.

"Woods'. Peppermint Lozenges"




"Ini ke Pokomen Wut Wut tu?"

Nenek angguk sambil terbatuk-batuk.


Lepas tu aku punyalah gelak terbahak-bahak. Kenapa Pokomen nenek?? Allahu..

"Oh, sebut dia peppermint ke? Aku tak ingat pulak nak tengok nama dia tadi", dengan naifnya nenek aku jawab.


Nenek oh nenek... I love you so much!

Wednesday, May 14, 2014

Birthday Nenek ke 71!

Selasa 13 Mei 2014, kebetulan public holiday sebab hari wesak kan, so alang plan nak buat makan-makan sikit sempena birthday nenek aku yang ke 71 yang memang jatuh pada 13 Mei..



Ala, bukan apa pun, saja suka-suka makan-makan dengan family belah mak.

Angah Din dengan Aul tak ada  sebab dorang kena tunggu orang datang pasang unifi kat rumah dorang, dan family ucu memang jauh lah kan kat Langkawi tu, kalau buat event mengejut macam ni, memang susah lah dorang nak balik.

Buat dekat rumah mak je semalam, alang beli fillet ikan, suruh mak goreng sendiri je.
Plan asal nak makan kat luar, tapi mengenang ada dua baby tu, haru karang.. lebih-lebih lagi adam, sangatlah lasak! Baik makan kat rumah huhuu... Lepas tu alang beli kek, aku dengan zaimi sponsor pizza.. so yums!



Adam pun dengan tak malunya, tumpang makan sekali aisyah punya mee sup yang angah shidah buat.. haha..




Sebelum makan, selfie dulu ramai-ramai menggunakan monopod yang baru beli.. kah kah kah..




Lepas selfie dengan riuhnya, jom makan!








Sempat jugaklah merakamkan kenangan nenek dengan cucu terkecil, dan cicit sulung dia.. :')






Semoga nenek sentiasa sihat.. Dan dipinjamkan kepada kami lebih lama lagi......

Lama tak buat entry panjang-panjang macam ni..hihik..

Sunday, August 4, 2013

Adam, Aisyah dan Angah

Last week kot, adalah pergi rumah angah dekat Taman Impian Ehsan, Balakong..
Saje je lah, bawak Adam Zuhairi jalan-jalan melawat moyang dia..hehe..
Ye lah, nenek aku duduk sekali dengan angah.


Lepas tu adalah ambil gambar dorang tiga orang..
Actually Aisyah tu adalah anak kedua angah aku, yang jaraknya 15 tahun dengan abang sulung dia!

Kiranya, masa aku kahwin dengan zaimi bulan 1 2012 haritu, bukan aku yang mengandung terus, aku tak bunting pelamin, tapi angah shidah pulak yang pregnant..hik3..

Rezeki kan, kita tak tau bila Allah nak bagi.. Aku dapat Adam pun lambat, lepas 7 bulan kahwin baru merasa mengandung.. :')

Makanya, tak pasal2 adam ada makcik yang cuma tua dari adam 6 bulan je..hehee..

p/s: mood raya korang dah datang ke belum?

Sunday, January 2, 2011

Bukan Sekadar Hari Lahir ke 25

Hai!
Selamat tahun baru semua!
Apa azam korang tahun ni?

Hari ni 2 hb Januari, beerti hari ni genaplah umur aku 25 tahun..
Alhamdulillah..diberi kesempatan untuk aku melalui umur yang baru oleh Allah..



Hari Lahir aku yang ke 25 ni, bukanlah sekadar hari lahir..
Hari  ni juga genaplah 25 tahun emak dan abah aku menjadi ibubapa kerana aku adalah anak sulung mereka..
Hari ni juga genap 25 tahun nenek aku menjadi nenek sebab aku cucu pertama beliau..hehe..

Hari juga genap 25 tahun Angah, Alang & Ucu aku menjadi Pakcik & Makcik sebab aku adalah anak sedara pertama diorang..

Dan hari ni adalah Birthday aku yang ke tiga tanpa arwah atok..
Dan, hari ini adalah Birthday yang ke lima aku sambut bersama Zaimi..

:)



ps: sudah 25 atau baru 25? huhu..

Tuesday, April 20, 2010

Ramainya Pendatang di Balakong

Salam semua =)

Semalam aku diberi tugas bawak nenek pergi follow up check kaki dia yang tercucuk besi karat beberapa hari lepas kat Klinik Jaswant, Taman Taming Jaya..


Alhamdulillah kaki nenek ok aje..risau jugak sebab dia ada kencing manis..
Klinik Jaswant ni memang klinik family kitorang la, memang selalunya bila demam ke, sakit ke, klinik ni la kami tuju..

Dulu sebelum aku pindah Semenyih, memang kami duduk di Taman Taming Jaya ni,
dan salah 1 sebab abah dah tak tahan lagi nak duduk kat Balakong ni adalah,
kami akan rasa seperti kami duduk di oversea seperti di Bangladesh, Myanmar, Indonesia dan Nepal..
Kalau macam duduk kat London ke takpelah jugek kan? huhu..

Macam masa aku pergi klinik semalam, aku rasa aku dengan nenek je orang Malaysia selain Doktor dan staf klinik.. Gila ah, banyak gila pendatang!


Majmuk sungguh pesakit dalam klinik ni!
Macam-macam bahasa aku dengar, tapi aku dengan nenek je cakap melayu..haha!

Dahlah semalam ramai gila patient.. Dekat sejam la jugak aku dengan nenek tercongok kat situ..
Habis semua poster aku baca..


Nampak tak poster ada perempuan berdiri terkangkang paling bawah tu?
Itu poster pasal Wanita dan Obesiti.. serius aku insaf membacanya T_T
*kurangkan makan Syazni!*

Tapi paling kelakar sekali masa aku ajak nenek amek gambar pakai kamera henset aku ni, aku suruh la nenek senyum dan pandang ke atas sikit sebab aku angkat kamera aku tinggi.. Sedap aje nenek cakap:


"Nak senyum macam mana dah mata terbeliak je mendongak ke atas?"

huhuhuhu...

ps: gila pucat muka tak pakai bedak..haha..~

Tuesday, February 16, 2010

Cina raya, Semenyih lumpuh

Semalam aku, adik aku dan nenek aku pergi ke pekan Semenyih untuk membeli cendol..
Nenek la dah lama tak makan dia kate, tu yang pergi beli tu..
Cendol kat sini sedap giles!
Dan aku gak membeli rojak..sedap, tapi pedas..hehe..


Sambil2 tu aku tengok2 la alam sekeliling..
Pekan Semenyih, lebih2 lagi kat lorong depan Econsave ni, LENGANG.
Toleh kanan lengang..


Toleh kiri pun lengang..
selalu jalan ni punyalah banyak kereta..
kalau dah parking tu, payah nak kuar..

Kedai2 pun banyak tutup..
Pasar pon tak banyak ikan..
Selalu cina yang banyak jual ikan..

Ini bila dorang raya, rata2 kedai tutup..
huhu..
Sunyi sepi la semenyih 2,3 hari ni..


Ps: ralat btol rase nye, mase ni la bangsa2 aku yang meniaga ikan & sayur, menyembelih bangsanya sendiri dengan meletakkan harga yang berganda mahal.. ish ish ish..

Friday, February 5, 2010

Malu Konon

Dulu masa aku darjah 1..
aku sekolah dekat Sekolah Kebangsaan Bukit Bandaraya, Bangsar..
Sekolah ni dekat dengan rumah nenek aku, kat Flat Sri Pahang Bangsar..
Sebabnya, waktu mak ngan abah kerja, aku memang diasuh oleh nenek dan Arwah atok aku..

Makanya, arwah atoklah yang menjemput dan menghantar aku ke sekolah..
Mase tu, arwah atok aku ni driver teksi..
selalu jugaklah aku ikut dia pergi cari dan hantar penumpang..


Namun, nak dijadikan cerita..betapa ceteknya pemikiran aku waktu tu..
Aku pernah bertindak bodoh!~
Sekolah ni macam high class sket..semua student speaking je,
ye la, terletak pon kat kawasan elit gak.
well, aku pernah sekelas dengan Sharifah Amani mase aku darjah 2 dulu..huhu..

Balik pada cerita, ramai la kawan2 aku mase tu tergolong anak orang elit2 ni la jugak..
diorang sume gi sekolah dengan kereta besar2.. kereta mahal2..
tetibe lak aku rase malu sebab aku naik teksi je..

satu hari, mase balik sekolah, onthe way ke rumah,
aku cakap kat atok, "Atok, lain kali jangan hantar depan gate tau, Nie malu".

Atok aku memang cool je, dia senyum je mase tu..
Sekali rupenye dia kecik hati, dia repot kat bapak aku..
Apa lagi, berbirat2 la aku kena sebat..
Pastu masa aku nangis2 lepas kene pukul tu, mak pujuk..
mak kate, "Apa la yyang kau nak malu, ko la lagi kaya, hari2 bayar duit teksi tau, ingat tambang teksi murah?"

Pastu aku pun mintak maaf kat atok..
Sejak dari tu, aku tak malu lagi dah..

Tu la, nak kate budak2 kan..
Dah besar2 ni baru tpikir, nape la aku gi cakap macam tu kat atok..

Tapi takpe..aku bangga dengan atok..
Mase aku sekolah menengah, aku tetap suruh atok jugak yang jemput antar aku..
Sebab aku suka naik kereta atok dari bas sekolah..huhu..

Tapi sekarang..
semua tu tinggal kenangan je..

Aku tak mungkin dapat naik kereta same2 dengan atok lagi..
dah setahun lebih atok meninggal..
kereta atok pon tersadai je..


Aku tak pernah berhenti rindukan arwah..
Terima kasih atok sebab banyak jaga Nie..

ps: basah keyboard..aih~ Al-Fatihah..

Wednesday, October 7, 2009

Test Camera Tepon Baru


amek gambar zaimi..
eh sukati aku la kekasey aku..
hee~



pastu amek gambar kat tepi air terjun UKM..
panas2 terik mase on the way jalan gi masjid..
ye ar..sejak UKM dah xkasik student prking dalam kampus ni..
menapak!



pastu amek gambar nenek..
hehe..
nenek ku yang best ever!!!
mwah mwah!


dan amek gambar..err..


oh, amek gambar pak guard UKM yang terlalu berdedikasi menyaman sume kete student yang parking dalam kampus..

tetibe tringat bila aku nak gi bayar saman..
aku pun dah dapat dah surat cinta dari pak guard ni..
$%^&*

Sunday, May 31, 2009

Oh Nenekku..

Oh nenek ku..

Lihat beg di atas.
Nenek aku bagi!
Hahaha!!

Best2x.. dapat beg baru U!!!

Tengok pulak 2baju dan sehelai seluar pendek[untuk kegunaan membuta] di bawah....


Nenek ku belikan untuk aku!!
Sebab nenek kesian tengok baju aku semua dah lusuh..
kesian kan aku..hehe....

tengok pulak gambar susu di bawah...
beserta straw ajaib ni...
straw tu best! sebab strawtu berperisa cokelat..
minum susu putih gune straw tu akan terase macamminum air susu cokelat..
penah try?
hehe..nenek juga belikan..
lihat pula gambar air Peel Fresh di bawah..
Nenek belikan jugak!
hehehe...
nenek aku best~~!!

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Disclaimer


All content provided on this "Syazni Rahim Blog" blog is for informal reading only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information or comments on this site or found by following any link on this site.

The owner will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information.

The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information.

This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.