Pages

Search This Blog

Showing posts with label Imbauan Kenangan. Show all posts
Showing posts with label Imbauan Kenangan. Show all posts

Thursday, August 6, 2020

Acu Keluarga Iskandar | Throwback Thursday | 13 Disember 2014


Masa ni, 

Thursday, July 23, 2020

BOB Ku Sayang | Throwback Thursday | 14 Disember 2019

Tahun lepas, kepoh kecoh seantero negara yang peraturan  penggunaan kerusi kanak-kanak (carseat) akan dikuatkuasakan dalam masa terdekat.

Sebagai ibubapa yang ada anak kecil, perkara ni serba sedikit akan memberi kesan pada kami.
Timbang punya timbang, kira-kira bajet, congak-congak kehidupan harian, why not ambil 1 MPV atau SUV.

Tapi, nak yang harga tak mahal sangat.
Tapi, bila dah limitkan range harga, pilihan memang limited la.

Thursday, July 9, 2020

Buka Aib Sendiri Dengan Cupcake | Throwback Thursday | 10 Januari 2010

Kejadian ni berlaku 10 tahun lepas.
Zaman baru habis belajar.
Senang cerita, zaman menganggur.

Jadi dah namanya menganggur, banyaklah masa yang terluang kat rumah.
Masa tu tiba-tiba sangat suka makan cupcake yang icing tebal-tebal.

Asalnya selalu beli je dekat bakeri kat pekan Semenyih tu, tapi adik aku bagi idea untuk buat sendiri.
Dia memang suka baking ni, walaupun masa tu dia baru tingkatan 3 kalau tak silap.

Maka dengan berbekalkan duit mak bagi sebab sadisnya masa tu tak ada pendapatan selain harap cheque nuffnang yang beberapa bulan sekali baru kunjung tiba 😂, kami pun belilah barang-barang.

Dah namanya buat sendiri, icing tu kami siap buat macam-macam warna!
Tunggu oven bunyi ting! je, ready nak hias!

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Ting!

Ha apa lagi, keluarkanlah cupcake yang dah siap bakar dari oven.
Nak katanya amatur, tinggi rendah kejadiannya hahaha

Ada yang terlebih-lebih keluar dari cup, ada yang pendek je tak capai surface cup pun.

Ah persetankan, dengan penuh keyakinan dan darah muda, kami pun hias!


Halah halah.. habis sweet la rasa masa ni, rindu dekat pakwe yang jauh di pantai timur tanah air 😂

Sunday, June 7, 2020

Pasca bersalin anak ketiga | Ayu Zafirah

Terima kasih diucapkan kepada reader yang sudi baca pengalaman bersalinkan Ayu Zafirah dalam entry yang lepas (SINI). :)

Jadi, macam yang aku cakap pada entry lepas, kisah bersalinkan ayu memang panjang, sebab walaupun dah selesai czer, ada episod lain pula menanti kami sekeluarga huhu..

Let's.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

2 Mei 2018.

Setelah hampir 24jam aku czer, baby masih belum dapat discharge dari NICU. Doktor kata, insyaallah petang. Jadi, bila dah macam tu, zaimi pun uruskan tanam uri dan bawa abadam pergi klinik semua dulu. Aku pun hanya berehat je kat ward. Dalam tengahari, nurse datang cabut tiub kencing. Doktor dari HO, MO, student pun ada datang round ward, mesti singgah kat katil aku.

Ada sorang MO ni, dia macam nak ajar HO dia. Jadi, aku pun seperti biasa jadi subjek pelajaran la hahaha.. Ada yang kata parut aku terlebih panjang dari biasa, MO tu kata sebab baby besar, jadi diorang potong panjang sikit. Macam-macam lagi lah. Aku tak berapa rajin nak dengar sebab teringat kat baby.

Dulu masa czer abamer tu, alang dengan mak gilir-gilir jaga dekat ward. Masa baby ketiga ni, aku kata tak apa, biar aku sendiri je. Temankan aku pun, buat letih diorang je. Tidur atas kerusi, buat sakit badan. Aku ok je sorang-sorang. Nurse ramai, diorang boleh jagakan aku, insyaallah.

Lepas rasa dah berani sikit, aku mula slow-slow turun dari katil. Sorang-sorang. Jalan slow-slow ke bilik air, cuba untuk kencing walaupun rasa ngilu kat tempat jahit kan. Hadap je la. Bukan senang nak hapuskan dosa, pujuk diri sendiri macam tu je lah.

Dalam 11 lebih, nurse kata kalau nak pergi tengok baby, diorang boleh bawakkan. Apa lagi, mestilah nak! Maka aku yang gajah ni pun ditolak ke NICU dengan wheelchair. Kesian aku dekat akak nurse yang tolak tu, tapi aku nak jalan sendiri dia tak bagi.

Sampai je kat NICU, cari baby. Serius, rasa macam confuse gilaa.. mana satu baby aku daa? Sama je semua baby hahaha! Bila sampai je kat baby aku, rasa bahagia gila dapat bau dia.
Doktor dalam tu pun bagitau baby dah boleh discaj, tapi bukan dengan aku la, kena ayah dia yang setelkan documentation semua. Ayah pulak lambat baru boleh datang hospital, maka tinggallah baby dekat beberapa jam jugak dalam tu sorang-sorang lagi dalam baby cot dia. Dahlah malam tadi dia tidur asing. 

Petang lepas asar, baru baby discaj dari NICU, tapi ayah pulak dah kena balik, sebab dah habis waktu melawat. Jadi, bermulalah detik jaga baby sorang-sorang dalam keadaan diri yang sangat fragile, terasa bahagian perut dan rahim terbuai-buai pun ada, sebab baru nak biasakan diri tak ada baby dalam kandungan kan.

Baby memang tak lena tidur, sebab macam dua anak sebelum ni, susu aku belum ada. Masa adam aku panik, masa amir dah boleh relaks, masa yang ketiga ni, aku gigih cuba. Baby pun gigih! Tapi, rezeki dia belum ada. Tapi tak apa, nurse kata keep on bagi walaupun belum ada, nanti keluarlah tu katanya. Ok fine. Ikut saja.

Yang best czer ni, lepas bersalin boleh bersila. Keh keh.. jadi tak rasa seksa sangat. Cuma kesian kat anak, dia macam lapar. Malam tu jugak dah mula tingtong tak cukup tidur. Baby kan, dia sejam sekali bangun. Sumpah tak sabar nak balik. Memandangkan ini malam kedua selepas czer, doktor kata kalau everything is fine, esok aku boleh discaj sebab lepas czer, memang kena tahan ward dua malam.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

3 Mei 2018. Muka dan mata baby makin kuning. 


Ah sudah, ini mesti jaundice. Samalah macam abang-abang dia jugak ni. Penyebabnya adalah parents darah O. Doktor kata sebab ambil insulin masa pregnant pun sama. Dah dapat surat discaj ibu, tapi doktor dah perasan anak aku makin kuning. Terus paeds check semua. Zaimi pulak tak sampai lagi, sebab dia balik senawang pulak sekejap dengan abadam. Aku dah terfikir dah, silap-silap aku kena warded pulak lagi bersama baby macam masa dengan abadam dulu, tapi bukan kat sini, dengan Pusat Bersalin Risiko Rendah. Haih..

Tapi, jangkaan aku meleset. 2013 bukan 2018. Baby kena admit ke SCN, tapi aku discaj. Mula-mula aku tak faham. Rupanya, malam ni baby kena tidur di SCN sebab nak kena tidur bawah lampu biru, nak turunkan bilirubin dia. Aku? Aku tak dapat katil macam dulu tu dah, aku kalau nak, tunggu lah di kerusi-kerusi luar dan dalam ward. Tak boleh duduk sebelah babycot dia selalu pun, boleh ambil masa nak susukan je. Disebabkan zaimi sedikit lambat nak discajkan aku, makan dengan sayunya aku tengok je lah nurse tolak baby pergi dulu ke SCN..huhu.. 

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Puan boleh tunggu, tak ada masalah. Cuma kalau puan ada di sini, kami akan pastikan baby hanya minum susu dari puan. Formula milk tidak dibenarkan. Tapi memandangkan puan masih tak ada susu, dan puan juga masih letih dan sakit operation, kalau puan nak balik pun tak ada masalah, kalau puan tak ada, kami boleh back up formula milk"

Aku hanya mengangguk faham. Setelah pertimbang segalanya, kami buat keputusan tinggalkan baby. Doktor kata, nanti lepas dia minum dan kencing beberapa kali, insyaallah bacaan akan turun, dan boleh discaj. Maka, tinggallah baby, again. Sampai rumah mak, peluk abang-abang erat-erat. Sedih tengok abadam muka dan badan tompok-tompok sebab sapu calamine lotion. Terus dia tanya, mana baby? Lagi bertambah sedih sebab fikir esok, kalau dah bawak balik baby pun, dia tetatp tak boleh dekat, sebab kalau chicken pox dia tu jangkit kat baby, lagi parah. Tidurlah aku malam tu bertemankan abang-abang tanpa adik baby..

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

4 Mei 2018, hari Jumaat. Hospital belum call lagi kata baby dah boleh discaj, jadi zaimi kata nak pergi buat mykid baby dulu dan langsung solat Jumaat. Czer tahun 2018 ni, ada peraturan baru yang tak ada masa zaman czer abamer dulu, iaitu setiap pagi dan petang, selama 10 hari, kena pergi ke Klinik Kesihatan berdekatan untuk cucuk heparin. Heparin dibekalkan, jarun tak dibekalkan. Kalau bekalkan pun belum tentu aku tau nak cucuk macam mana. Siap ada kertas log sebagai bukti, ibu pergi cucuk heparin tu. 

Allah.. sumpah, sangat leceh. Tapi follow jugak sebab nurse kata bimbang ada kes darah beku, sebab ada kes ibu mati darah beku dalam organ. Gulp! Jadi pagi tu actually kali kedua la aku ke KK Semenyih untuk cucuk, semalamnya masa on the way balik rumah, dah singgah. Lepas waktu pejabat pulak kan, kena sobar je la dengar 'keikhlasan' nurse yang panjang lebar bercerita tentang lecehnya da nak kena keluar dari rumah semata-mata nak cucuk patient. Maaflah nurse, bukan saya yang buat rules. 

Dalam pukul 3 hospital call kata dah boleh bawa balik baby Alhamdulillah. Maka pergilah ambil baby, balik tu singgah balik ke KK untuk cucuk yang petang pulak. Tapi kali ni nurse tu dah cool down, mungkin semalam tu gaduh dengan laki dia kot kih kih..



Sampai rumah dalam 7 lebih, abadam tengok dari jauh je. Nampak air mata dia bergenang, tapi abadam ni memang jenis anak yang taat. Dia tak datang pun. Dia siap cakap, "Nanti abang sihat, abang tengok adik ya". Malam tu jugak, zaimi bawak abadam balik Senawang...

Tinggallah abamer je dapat gomol adik dia..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas tu, untuk beberapa hari pulak aku, dengan bantuan abah dan nana, bawa baby pergi cucuk tapak kaki untuk dapatkan bacaan jaundice yang lambat gilaaa nak surut, cucuk aku punya heparin, kena bawa baby pergi check up pendengaran, tiba-tiba masa terdekat tu jugak ada PRU, cuti peristiwa, kena pergi hospital Kajang pulak untuk check jaundice..

Sumpah aku tahu sangat semua dalam rumah tu penat membantu aku. Hanya Allah dapat membalas. Zaimi memang kena kuarantinkan abadam, sebab tu kena minta bantuan abah dan nana.
Mak pulak jaga abamer, ayah tak berani nak bawak abamer balik Senawang sekali sebab risau abamer terjangkit. 

Tapi sesungguhnya kita hanya merancang. Lepas seminggu, abadam pun dah surut chicken pox dia, ayah pun datang. Sebab utama nak cukup kepala baby. 



Abadam dengan abamer pulak memang melepas rindu la, main sampai berpeluk-peluk. 
Tup-tup, esoknya, badan abamer pulak naik chicken pox hahahah

Maka, bergeraklah pulak 3 ketul AZ itu ke senawang semula sebab nak kuarantin abamer pulak.
Zaimi punya paterniti leave bersambung dengan 2 kali cuti kuarantin. Kesian dia. Masa tu jugaklah minggu-minggu akhir kuliah, ada sekali tu, dia kena bawak dua abang-abang tu tengok student FYP present proposal dan viva thesis huhu..


Dekat 2 minggu aku tak dapat jumpa abang-abang.. rindu Tuhan je yang tau.
Masa tu pulak bulan puasa, kesian zaimi berbuka sorang-sorang bertemankan abang-abang je..
Malam-malam mesti abadam call menangis sebab teringat mak.. Abamer pulak asyik kata nak naik atas, sebab dia ingat aku ada kat atas, dia tak percaya ayah dia kata aku kat rumah nenek dia masa tu.. mungkin sebab dia kecik lagi kan, dia tak faham lagi..

Macam-macam sangat jadi masa bersalinkan baby nombor 3 ni. Antara yang sadis, aku dapat jangkitan apa entah dekat atas kening masa pergi hospital kajang. Lama jugak nak surut weh, nasib baik parut hilang!


Dan lepas hadapi macam-macam cabaran dan cerita, akhirnya kami dah boleh balik Senawang untuk sambung berpantang sendiri..


Saja balik, sebab kesian dekat mak aku, tak senang dia nak berpuasa sebab kena jaga aku dan baby.. takpa, anak dah tiga, dah pandai sikit. Siang-siang, ayah pergi kerja, abadam ke tadika, abamer ke rumah pengasuh, tinggal aku dengan baby je. Baby girl memang tak banyak ragam, dia boleh ditinggalkan tidur atas rocking chair depan tv, jadi aku boleh masak dan kemas rumah semua lepas settle hal ehwal baby.

Abadam paling happy, paling jaga adik dia. Asyik berkepit dengan adik dia haha



Yang palik epik, tahun 2018, first tima pagi raya pertama kat rumah sendiri, bukan rumah mak atau mertua. 


Tapi tak sangka pulak rupanya tahun 2020 pun terpaksa raya rumah sendiri hahah..

Itulah cerita serba sedikit tentang bersalin anak nombor 3 ku, Ayu Zafirah :)

Terima kasih sudi baca ;)

Thursday, October 27, 2016

Make Up

~Circa 1998~


Malam tadi aku tidur agak lewat. Nervous. Sambil-sambil hafal skrip untuk persembahan coral speaking pelajar darjah 6 pagi ni.

Pagi pulak, awal-awal aku dah terjaga. Gelisah.

Aku, selaku seorang budak 12 tahun yang skema (kononnya), haruslah kena pastikan diri aku betul-betul hafal setiap bait kata untuk persembahan nanti.

Bab hafal dan nak naik pentas buat persembahan tu, aku rasa tak ada masalah sangat. Lagipun, aku bukan akan naik sorang-sorang. Ramai beb. Budak kelas aku je penuh dua barisan. In case kalau aku terlupa sikit-sikit tu, rasanya tak akan ada audience boleh detect aku yang buat salah dalam harmoni tu nanti.

Bab yang aku resah gelisah sekarang, adalah bab pakaian.

Aku perempuan yang sedikit kasar.
Pergi sekolah tak pakai tudung, rambut aku pendek, belakang slope.
Habis berpewatakan tomboy la kiranya.
Muka aku penuh dilapisi jerawat halus, warna gelap tak payah cerita la.
Memang tak pernah berjaga.

Sabun pencuci muka Oxy yang mak belikan beberapa bulan lepas, ada banyak lagi dalam toilet bilik aku tu. Malas lah. Baru 12 tahun kan, apa ada hal. Belum nak kahwin lagi pun, kan?

Jadinya, pagi ini, aku kenalah berpakaian sedondon dengan ahli kumpulan choral speaking aku ni.
Kain biru gelap yang patutnya zip dan kipas kat belakang. Aku tak ada. Aku dah tanya cikgu semalam, dia kata pakai je lah kain sekolah biasa.

Check.

Baju kemeja putih lengan panjang.
Allahu..
Aku selaku budak kulit gelap, aku memang tak akan setuju kalau mak nak belikan aku baju warna cerah, especially putih dengan kuning. Gila horror tengok dekat cermin nampak macam baju tanpa jasad. Makanya, aku tak ada kemeja putih lengan panjang.

Maka, terpaksalah aku pinjam kawan aku punya. Ok fine, semalam dia dah bagi.

Check.

Kasut hitam. Hmm, yang ini aku ada.

Check.

Tudung pink.
Erghh. Selain putih dan kuning, pink jugak adalah warna yang aku anti.
Memang tak suit langsung dengan warna kulit aku yang gelap gelita ni.
Cikgu aku pun satu, dalam banyak-banyak warna yang ada, pink jugak yang dia pilih.
Mula-mula aku cadang nak free hair je lah, macam kawan-kawan cina india semua tu.
Sekali cikgu tak bagi.

"Saya nak semua yang melayu perempuan, pakai tudung! Wajib!"

Mak ada, jadi pakai tudung mak.
Serius rimas gila, dahlah anak tudung longgar, rambut pulak pendek, asyik nak terkeluar.
OH Em Gee sungguh.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Budak sekolah kan, biasalah seawal pagi di kala budak U baru nak masuk tidur, aku dah sampai sekolah. Aku pergi dulu, mak, abah dengan famili aku yang lain, kata nak datang kemudian.

Fine.

Jadi aku pun macam biasalah, lepak borak-borak dengan kawan-kawan.

"Weh korang, cikgu panggil masuk kelas kat depan dewan sekarang!", ada sorang budak yang bukan ahli choral speaking datang panggil kitorang yang tengah berdekah-dekah gelak cerita pasal hal kanak-kanak sejagat.

Maka, berdesuplah kami turun pergi ke kelas yang budak tu maksudkan tadi. Ye lah, kot lah tiba-tiba kena buat persembahan sekarang. Sebab kitorang pun tak berapa pasti, pukul berapa turn kitorang.

"Ok, budak lelaki boleh sambung hafal skrip. Yang perempuan, semua duduk kat sini. Cikgu nak make up korang sikit", laung cikgu yang in charge sebaik saja kami tiba di kelas tu.

WHATT???
MAKE UP??!

HELL NO!!

Gila make up apa pulak ni?
Apa ni cikgu??

TAKNAK!


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Seorang demi seoranglah team member choral speaking aku dimakeupkan.
Ada tiga cikgu yang aku rasa sedang mengorbankan alat solek diorang untuk tepek kat muka kami.

Tapi aku sentiasa suruh kawan yang lain pergi dulu.

Aku harap, cikgu tak sempat make up aku.
Weh, hilanglah macho aku nanti kalau aku pakai make up.
Aku kan 'tomboy', mana boleh make up.
Taknak cikgu..taknak..

"Syazni, sini".

Maka dengan berat hati, aku serahkan muka aku yang gelita tu dekat cikgu.
Redha.
Sobs..

"Ok, tutup mata, cikgu nak pakaikan bedak ni"
"Bukak mata, mata hitam pandang atas, cikgu nak pakaikan celak ni"
"Ok, nganga sikit, nak pakai lipstik"
"Tutup mata, nak pakaikan eyeshadow sikit ni"

Aku syak sebab aku yang paling kusam, maka aku yang paling lama cikgu make up kan.
Kawan-kawan yang dah sudah, semua berdiri sebelah aku yang tengah kerimasan dek rambut dah terkeluar anak tudung tu, duk menggelakkan aku.

Cis punya kawan.

"Gila la syazni make up woi! Macam pengantin woi!"

Ye, kawan-kawan aku semua melahar aku masa tu sebab konon aku lah yang paling taknak make up tadi. Dan pelbagai lagi laharan kesat diorang bagi kat aku.

Cis, korang memang cis!
Hahaha!

"Rimas gila dowh, tak sabar aku nak balik."

"Apa perasaan kau sekarang lepas make up? Kah kah kah!"

"Siot. Aku tak suka make up. Aku sumpah, aku tak akan pakai make up lagi sampai bila-bila!! Benci dowh!"

Ya ampun anak tudung.. kenapa tak pakai sampai hidung je.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

~Now..~



Entahlah, kerasukan apa yang melanda sampai aku langgar sumpah sendiri.
Walaupun muka masih hauk, kulit masih gerutu dan gelita.
Walaupun tak reti make up, tapi pakai jugak sikit-sikit.

Tiba-tiba rasa nak collect lipstick dan lipbalm.
Tiba-tiba rasa tak boleh kalau tak pakai bedak.
Tiba-tiba rasa mata macam orang sakit kalau tak pakai eyeliner.

Allahu...

Rasa nak naik mesin cahaya masa, pergi 1998, gelakkan diri sendiri sambil nyanyi lagu Bruno Mars..
Too young too dumb to realize~~

Thursday, October 13, 2016

Jatuh

Circa 2004~~

"Nie, tengok tu. Tu kereta lawyer yang langgar kereta mak haritu kan?"

Serentak dengan itu, aku yang sedang membimbit beg plastik Econsave terbayang kejadian yang berlaku beberapa hari lepas.

Waktu itu cuaca panas, waktu hampir menginjak ke tengahari rembang. Aku yang baru sudah menduduki peperiksaan SPM hanya menjadi seorang penghabis boreh di rumah.


Mulanya ada juga aku bercadang nak kerja, at least, dapatlah duit poket sikit. Tapi malas. Makanya, aku akan jadi side-kick emak setiap kali dia nak pergi beli barang.

Berbalik pada cerita, sedang aku dan emak berjalan terkedek-kedek dua beranak sesudah selesai membeli barang, kami ternampak ada sebuah kereta Volvo yang parkir di sebelah kereta emak sedang mengundur.

Undur punya undur, tiba-tiba bontot Volvo tu, terlanggar sisi kanan kereta emak.

Emak dah menjerit marah! Tapi dek kerana jarak yang agak jauh, kami tak sempat nak halang pemandu Volvo tu dari meneruskan perjalanan dia meninggalkan kawasan parkir tersebut. Tapi, kami sempat nampak siapa orangnya, dan kami tau juga dia siapa. Dia lawyer yang ada sebuah firma guaman kecil di sini.

Muka mak dah merah menyala, hati dia dah hangat. Bila balik rumah, abah pula naik angin.
Meleret-leret cerita masing-masing hangat hati atas apa yang terjadi.

Tapi itu beberapa hari yang lepas.

Harini, kami ternampak sekali lagi kereta Volvo yang langgar kereta emak tu.

Muka mak kembali merah, aku tau, dia masih marah.

Kebetulan, masa kami berjalan tu, mak ternampak pulak dawai pendek tepi longkang.
Mak pun kutip.

"Ikut hati, mak nak calarkan kereta dia tu. Dah langgar kereta orang, lari macam tu je! Bodoh punya lawyer, bla bla bla bla..."

Baru dua langkah mak berjalan, tiba-tiba kaki mak tersadung dan jatuh.

Maka tercampaklah dawai yang mak pegang tadi.

"Baru nak mengata orang sikit, dah tergolek", mengekek aku dan mak ketawa.
Tak pasal-pasal terhincut-hincut.


###############################################################


Semalam~~~


"Tengoklah tu budak sekolah zaman sekarang, couple sampai peluk-peluk masa jalan. Orang dulu pun couple jugak masa sekolah, tapi takdelah sampai tak malu macam tu.. bla bla bla bla.. sekolah buatlah cara budak sekolah bla bla bla bla"

Gedebuk!

Sedar-sedar je aku dah terjelepuk atas lantai.
Berlari laki aku menarik aku berdiri balik.

Punyalah sakit.
Badan gemuk, bila jatuh, rasa bergegar semua tulang yang ada!

"Nasib baik tak ada orang nampak, kalau tak kan malu je tiba-tiba jatuh hahaha", zaimi ketawa.

Sob sob..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Jadi konklusinya, aku memang berada dalam keturunan yang tak boleh mengata orang bersungguh-sungguh jemahnya, nanti Allah bayar cash on the spot. Maka silalah tobat!

Huks..


Gambar 2 tahun lepas..hehe

Friday, September 2, 2016

Nasi Campur Penipu

"Nie nak makan apa?", soal emak sebaik saja kami duduk di satu meja di deretan kedai-kedai makan.

Lokasinya aku tak ingat, tapi somewhere di Perak.

Masa ni, kira-kira 25, 26 tahun yang lepas, kami masih lagi balik ke kampung abah di Alor Setar menggunakan jalan lama. PLUS masih dalam proses pembinaan mungkin.

Jadi, apabila sudah berjam-jam aku kepeningan di dalam kereta, abah pun sudah mula letih, kereta pun perlu direhatkan enjin dia sekejap, maka kami pun akan singgah di kedai makan, untuk recharge, pergi ke tandas dan sebagainya.

 Aku yang masih mamai sebab tidur dalam kereta, masih tak terfikir nak makan apa.
Nak makan apa?
Macam tak lapar sangat je.

Mata aku melilau-lilau memandang sekeliling deretan kedai makan yang ala-ala RNR.
Ada macam-macam menu yang terpapar di dinding dan kain rentang kedai masing-masing.

Manusia yang menjamu selera di meja masing-masing pun boleh tahan ramainya, ada yang bersendirian, ada juga yang bersama keluarga dan anak kecil.

Aku yang baru pandai mengeja masa tu membaca kesemua menu yang dipaparkan satu persatu.

Nasi ayam.
Nasi lemak.
Mee goreng.
Mee sup.

Senang cerita, ada banyak menu yang boleh dipilih untuk mengisi perut.

Tapi, mata aku tertarik dengan satu papan tanda putih bertulisan merah.
Dua patah perkataan yang tertera di atas papan tanda tu betul-betul menaikkan selera aku.

Nasi campur.


"Mak, Nie nak makan nasik campur kedai tu", jari telunjuk aku hala kan ke kedai tersebut.

"Ok. Nak lauk apa?", ala mak ni, penting ke lauk? Apa-apa je lah.

"Lauk telur mata kerbau je. Nasik campur"

"Ok"

Dan aku pun lihat mak  berjalan membeli nasi yang aku pinta.
Seronok!
Aku tak pernah makan nasik campur sepanjang 5 tahun aku hidup!

Selalu kalau mak dan abah bawak pergi kedai makan, diorang mesti order kan aku mee sup.
Ah, kali ni aku taknak mee sup.
Aku nak cuba sesuatu yang baru.
Nasi campur, how cool is that!


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Nah, pergi sinki tu basuh tangan dulu", arah mak sebaik saja dia letakkan sepinggan nasi putih yang ada sedikit kuah kicap dan telur mata.

Kening aku berkerut, sebab aku hairan. Kenapa mak bawa nasi putih dengan telur je?


"Ni nasik siapa?", aku tanya, untuk kepastian.

"Nasik kau lah"

"Satu je nasik?"

"Ye lah, kalau dah habis nanti, nak tambah, baru mak pergi tambah"

"Nasik yang lain dah habis ke?"

"Apa yang habis?"

"Kenapa dia tak campur?"

"Campur apa?"

"Campur nasik lah?"

"Campur apa? Nak lauk lain lagi ke?", mak dah semakin pening. Abah pun dah angkat tangan, panggil brader waiter kedai tu datang. In case aku nak tambah lauk lain, agaknya dia nak suruh brader tu je ambilkan.

"Campur semua nasik la", aku masih tak puas hati. Kenapa macam ni?

Brader waiter dah berdiri sebelah meja, terpinga-pinga kenapa agaknya abah panggil dia.
Emak dan abah pun masih pening lagi melayan aku, apa yang aku nak sebenarnya?

"Kenapa dik?", tanya brader tu.

"Nak nasik lain sekali. Nasik campur-campur", jawabku, polos.

"Campur macam mana, cuba habaq kat abang?", brader tu cool orangnya, senyum je.

"Campur semua nasik lah. Nasik ni, nasik ayam, nasik lemak, nasik tomato.."

Tak sempat aku habiskan senarai jenis nasik yang aku tau, terburai gelak tawa semua orang yang ada kat meja tu.

Ok, rupanya semua tengah gelakkan aku ni.
Ok, sila tahan, jangan menangis. Eh sedih tau bila orang gelakkan kita..huhu..

"Nasik campuq tu, nasik buh lauk dik", brader tu masih gelak-gelak.

"Nasik campur tu sama macam nasik makan kat rumah la, Nie", abah menambah.


La, macam tu ke?
Mana la aku tau. Serius aku bayangkan nasik campur tu adalah gabungan beberapa nasik yang digaul atas satu pinggan. Sumpah, itu yang aku fikir masa tu.

"Lain kali tulis la 'Nasi Campur  Lauk' kat sana", aku mencebik.
Tak cool langsung Nasi Campur ni rupanya.
Nenek pun boleh buat!

Penipu punya kedai, musnah harapan aku nak makan Nasik Campur!


Wednesday, August 24, 2016

Badbilon

Banyak tengok game badminton kat TV sempena Olympic Rio 2016 ni, buat aku teringat cerita lama.
Cerita zaman kanak-kanak dulu.
Zaman masih tinggal di atas awan, di Bangsar.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kejadian berlaku circa 1994...

"Tak boleh. Tak ada siapa nak tengok. Atok kau pun tak ada. Panas lagipun. Bahaya, buatnya ada orang jahat macam mana? Nanti mak kau marah aku. Kerja sekolah dah buat ke? Baca je la buku doremon kau tu. Aiskrim ada aku dah beli, ajak adik kau makan"


Panjang lebar kan?

Itulah jawapan klise nenek aku bila aku tanya dia, aku nak main kat bawah, kat playground tengah-tengah antara ketiga-tiga blog Flat Sri Pahang tu.

Dia hanya bagi aku turun untuk tolong dia beli barang kat kedai je, kalau saja-saja nak turun main dengan kawan-kawan tempat mengaji aku, dia tak kasi.

Sorry la dia nak bagi. A big NO NO.

"Ala, nak tengok orang main badminton je", aku masih cuba nasib.

"Kau jangan nak buat aku naik darah ye?", ok fine. Suara dah tinggi. Memang tak berjaya la.

Bukan apa, bila mana ada game besar badminton yang tayang kat tv, semua orang akan jadi gila kepada sukan yang satu tu. Gila yang positif la, semua orang akan bersatu hati, patriotik, dan juga semua orang akan menanam azam untuk pandai main badminton, asah bakat smash, dan paling koman, akan belikan anak-anak raket badminton.

Termasuklah rakyat Flat Sri Pahang.
Pagi petang siang malam, ada je budak-budak tengah main badminton kat bawah tu.
Main berjam-jam, sampai muka berminyak berlemuih.
Hairan jugak, kenapa mak diorang baik gila kasi diorang main, tak payah mandi, makan, buat kerja sekolah semua?? 
Tiap kali aku curi-curi intai dari tingkap nako bilik nenek (of course aku panjat, ini bahaya!), atau beranda (ini lagilah bahaya!), aku mesti akan nampak ada budak-budak main badminton.

Abah aku pun tak terkecuali, ada belikan aku raket.
Tapi, weekend baru boleh main dekat Balakong. 
Lambat gila nak tunggu weekend!

Jadi, untuk hilangkan ketagih, aku nak tengok je.
Jadilah, tak dapat main, aku nak jadi penonton.
Itu pun, nenek tak bagi.

Kecewa dan duka lara perasaan.
Nak makan aiskrim pun tak ada selera.

Kemonlah, budak sekolah rendah kot?
Eheh..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


"Kak, oboi ada belon", adik aku si nyonyey mula berlagak sebaik saja dia sampai rumah lepas balik dari kedai dengan nenek.

"Nak jugak!", kemon, haruslah aku pun nak jugak belon.
Belon is cool ok!

"Nantilah kejap, karang aku tiup", aku tersenyum sementara tunggu nenek tukar baju dia yang dah bau ikan.


Sebaik saja aku dapat belon aku, maka bergumbiralah aku dan adik aku main belon tu, di samping aku luku dan tumbuk dia bila ada peluang sebab aku jeles dengan dia hahaha (i love u bro).


Tapi, tak lama lepas tu, hati aku masih terkenang pada badminton.
Aku nak main badminton!

Yeah belon itu cool tapi, dia bukan badminton.
Rashid Sidek tak main belon! (Satu-satunya nama pemain badminton yang aku tau masa ni)



"Kau nak main badminton tak?", aku tanya adik aku.

Manalah tau, kalau dia yang tanya, nenek kasi aku turun tengok budak-budak tu main badminton.

Namun, jawapan yang keluar dari mulut adik aku masa tu sangat unexpected!
Untuk budak 4 tahun, aku tak sangka langsung dia akan cakap ayat tu.

"Kita main pakai belon ni la, pukul guna hanger", sambil dia pukul belon dia pakai hanger yang nenek sangkut kat pintu bilik.


Maka terciptalah satu permainan legend antara aku dan adik aku pada hari itu.

Di ruang rumah flat yang kecik, kami main dalam bilik nenek.
Dan of course, aku sebagai kakak yang veto, aku punya side adalah atas katil, nyonyey dekat bawah, makanya asyik aku je smash belon masuk side dia. dia asyik kena tanggung belon. Hahaha.

So much fun!

"Yeay, main badminton belon!", aku bersorak.

"Badbilon la nama dia, sebab pakai belon!", nyonyey dengan rasminya menamakan game baru yang dia cipta tadi.

Aku cuma angguk dalam kegembiraan, sambil kami terus melonjak-lonjak main badbilon.

Bergegar-gegar katil kayu nenek, habis segala bantal dan toto yang ada atas katil tu aku sepak ke bawah. Chill lah, badbilon pun kena ada 'net' kan? 


"LAHAULAWALA KUWWATA ILLA BILLA!!"

Tersentak kegembiraan kami, nenek dah cekak pinggang di pintu bilik.

"APA YANG DAH JADI KAPAL KARAM BILIK AKU NI, KENAPA MAIN ATAS KATIL, KENAPA BANTAL SEMUA KAT BAWAH, KENAPA SEPAHKAN BAJU ATOK, KENAPA PIJAK-PIJAK KATIL AKU bla bla bla..." nenek marah dengan suara yang sangta tinggi pitchnya, dan semua soalan yang dia tanya tu, jawapannya hanya satu; Badbilon.


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Pergi makan aiskrim aku beli pagi tadi"

Kau bayangkan, betapa garangnya nenek aku, nak suruh makan aiskrim pun dalam intonasi marah.
Hahaha..

Dengan berat langkah dan peha yang sakit, kami pun bangun pergi ke peti ais, ambil aiskrim, dan makan tanpa mengeluarkan satu suara pun, kecuali sedu sedan yang masih bersisa.

Raket badbilon dah makan peha player dia tadi, berdas-das!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++





Dan, itu bukan kali terakhir kami main badbilon.

Friday, August 12, 2016

Pokomen Wut Wut

Zaman awal kanak-kanak aku dimulai dengan memulakan hidup di Bangsar.
Bunyi macam hipster sangat kan?
Kecik-kecik dah duduk Bangsar. Tapi itulah realitinya. Bukan setakat duduk di Bangsar, malah aku jugak tak duduk rumah atas tanah. Duduk kondominium tau.

Ok, sebenarnya masa kecik dulu, nenek dengan atok yang jaga kami adik-beradik masa mak dan abah pergi kerja. Rumah diorang memang kat Bangsar. Memang atas angin. Dekat Flat Sri Pahang.

Aku sangat suka duduk sana, cool ok bila dapat lepak dekat beranda, dihembus angin, dekat dengan awan, sambil tengok manusia kat bawah. Dari tingkat 13, memang nampak manusia sebesar semut je. Kalau nasib diorang kat bawah tu baik, aku akan baling air atau kertas atau pembalut aiskrim atau sepit baju nenek aku. Perasaan seorang kanak-kanak umur 5 tahun bila manusia semut kat bawah tu pandang atas dan jerit, sangat amazing.

What? Baru 5 tahun ok masa tu, chill lah. Oh itulah puncanya nenek dan arwah atok selalu rotan aku dengan tali pinggang. Eheh.

Gambar bukan hak aku

Memang banyak kenangan sepanjang aku membesar dekat sini. 
Nantilah, aku cerita satu persatu kalau aku rajin.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

~Circa 1993~

Aku memang perasan, nenek kurang bercakap haritu.
Dia akan berbunyi masa nak marah aku dengan adik aku je, si Nyonyey tu.
Sekejap-sekejap nenek akan berdehem, sambil picit-picit tekak dia.

Sambil dia tumbuk cili, dia berdehem.
Sambil sidai kain, dia berdehem.
Sambil bersembang dengan Tokmah rumah sebelah melalui beranda pun, dia berdehem.

Berdehem, batuk. Berdehem, batuk, meludah.

Pendek kata, sebenarnya agak ketara juga nampak yang nenek aku pada hari itu, tekaknya sakit.

Arwah atok aku pula, lepas jemput aku balik sekolah tadi, dia turun ke bawah. 
Biasalah, muzakarah buluh. Ada masa senggang, arwah atok akan turun lepak bawah pokok buluh yang rimbun dekat bawah tu, dengan geng dia yang terdiri daripada atok-atok orang lain.

Aku dengan adik aku?
Biasalah, kalau tak main sama-sama, kami akan bersepak terajang yang selalunya dia akan menang, sebab nenek aku menangkan, dengan cara memarahi aku sampai aku menangis. 


"Nie, kau tolong nenek pergi kedai kejap. Kau pergi kedai Suraya tu, kalau tak ada, kau pergi kedai India tu, kalau takda jugak, tengok kat kedai Hasan hujung tu"

Aku selaku kanak-kanak yang baru nak up, bila diberi kepercayaan untuk pergi kedai, haruslah bangga. Dengan laju, aku berdiri.



"Nak ikut jugak", adik aku menyibuk. Mula-mula rasa nak marah, lepas tu bila fikir balik, ok jugak kalau mamat ni ikut. Ada kawan.


"Beli apa?", sambil aku tengok nenek aku korek duit dari purse dia.

Nenek hulur note RM5 kat aku.

1993, RM5 masih besar jumlahnya ok!
Aku ingat lagi masa ni, aku tolong belikan suratkhabar, 70 sen je harganya.
Jadi, terus masukkan RM5 dalam poket. Tangan pulak, pegang poket. Risau duit ni tercicir, mati nak ganti, fikir otak naif aku masa tu.


"Kau cakap kat Pakcik Man tu, nenek nak beli Pokomen Wut Wut"

1. Nenek aku agak popular, sebab mana-mana aku pergi dengan dia, mesti dia akan bersembang. Bersembang mestilah dengan orang yang kenal dia kan? Sebab tu dia selamba suruh mention 'nenek nak beli', Pakcik Man sahih kenal nenek aku siapa.

2. Tapi memang dia popular. Mana-mana aku pergi sekitar Flat Sri Pahang tu, mesti ada orang akan cakap, "Ni cucu Eton kan?"


Ok berbalik pada Pokomen Wut Wut.

Lepas tu, aku pun bawak adik aku yang baru berusia 3 tahun tu turun ke tingkat 12. Sebab masa ni, lif kat flat tu tak berhenti kat semua aras. Dia dalam gandaan sifir 4. Sedikit sebanyak sistem DBKL buat tu membantu aku hafal sifir 4, walaupun sampai 16 je. Ye lah, flat pun ada 16 tingkat je.

Sampai tingkat 12, tunggu lif dalam 2-3 minit, lif pun sampai.
Maka turunlah aku dan Nyonyey ke bawah. 
Gelap, berangin, dan ada nenek-nenek yang berlari-lari anak ke arah lif.
Hari nak hujan rupanya.


"Kita kena cepat, nanti kalau hujan, nenek marah"

Nampak tak betapa takutnya aku dengan nenek. Kalau hujan, aku basah tanpa sengaja, pun aku takut nenek akan marah.

Adik aku angguk, dan kami berpimpin tangan berlari ke kedai Suraya.
Sesampainya kat kedai tu, aku terus menerpa ke arah sosok yang memang aku tahu, dialah Pakcik Man.


"Pakcik, nenek nak beli Pokomen wut wut", penuh keyakinan. Adik aku pun angguk beria.
Walaupun zaman kami kecil ni masih belum ada lagi watak Pokemon, kami amat yakin, Pokomen wut wut ni mesti sesuatu yang menarik. Gila cool nama dia, Pokomen Wut Wut. Cuba korang sebut, Pokomen. Wut. Wut.

Coolio wey! Curiousity tinggi melangit nak tahu apakah yang nenek suruh beli ni, sangat rare item!


Pakcik Man membetulkan kedudukan cermin mata dia sambil dia berdiri.
Kelihatan muka dia sedikit berkerut.

"Pokomen Wut Wut? Apa tu ye? Makanan ke, barang ke?", eh Pakcik Man ni, dia tanya kita pulak.

Bila dia tengok aku dan adik aku pun tak ada jawapan, dia terus kata tak ada. Dia suruh tanya kedai lain.


Ala, frust pulak. 

Maka kami pun pergi ke semua kedai yang bukak di blok 1 tu.
Dan, jawapannya semua sama. TAK ADA.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Hari dah start hujan renyai.
Misi aku dan nyonyey masih belum berjaya.

Tak cool langsung semua kedai blok 1 ni, langsung tak jual Pokomen Wut Wut.
Otak budak 7 tahun aku ligat berfikir. Kalau tak beli, nanti sampai sudah kami tak tau apakah bendanya Pokomen Wut Wut tu. 

"Jom pergi kedai adik Pakcik Man pulak, kat blok 3", aku ajak nyonyey. Dia angguk je tanpa bantah, aku syak adik aku pun dah penat dan sejuk kena angin dan tempias.

Maka dari blok 1, kami berlari meredah hujan ke blok 3.
Nawaitu tetap sama, nak beli Pokomen Wut Wut.
Oh ya, nenek kata Pakcik Mat tu adik Pakcik Man. Aku percaya sebab muka diorang lebih kurang, cuma Pakcik Mat gelap sikit dari Pakcik Man.

Masa sampai di kedai Pakcik Mat, kami dah basah sikit.
Aku tanpa berlengah, terus tanya Pakcik Mat, kedai ni ada jual Pokomen Wut Wut tak?

Masih reaksi yang sama.
Jawapan yang sama, tak ada.


Agaknya Pakcik Mat kesian dekat aku dan adik aku yang dah basah, lagipun nanti nak balik blok 2, kena lalu hujan lagi, Pakcik Mat pun hulur gagang telefon dekat aku.

"Ingat tak nombor telefon rumah nenek? Cuba tanya nenek lagi sekali, betul ke nama benda tu macam tu"

Aku terus capai gagang, sambil sebutkan nombor telefon rumah nenek yang memang mak aku paksa suruh hafal, supaya Pakcik Mat boleh dailkan.

"Apa yang tak balik-balik lagi? Hari hujan ni? Kau kat mana? Adik kau ada tak tu?", bertalu-talu nenek aku bercakap sebaik aku cakap Hello.

Aku pun jawab apa yang patut, dan bagitau dia semua kedai tak ada jual Pokomen Wut Wut. Aku tak tanya pulak Pokomen Wut Wut tu apa. Mungkin sebab aku lupa lepas kena bebel berdas-das tadi.

"Dah, balik sekarang", nenek memberi arahan di corong telefon.

Aku pun cakap terima kasih kat Pakcik Mat, tarik tangan adik aku keluar kedai, lari redah hujan pergi blok 2, nak balik.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas tukar baju kami dua beradik, nenek masih batuk-batuk.
Kesian pulak aku tengok dia.
Nampak dia selongkar beg tangan dia, keluarkan bungkusan putih yang dah kedut-kedut.
Dari bungkusan tu, dia keluarkan sebiji gula-gula, masukkan dalam mulut sambil berdehem-dehem dan memicit leher dia. Bungkusan putih renyuk tadi dia letak atas lantai, dan ratakan.

Aku dan adik aku tengok je.
Masing-masing dah penat nak bercakap.


Nenek angkat bungkusan tu, tunjuk kat kami berdua.

"Ini hah yang aku suruh korang beli tadi. Takkan la satu kedai pun tak jual. Nampak gayanya aku jugak kena turun beli kejap lagi"

Aku pun mengensot sikit mendekati nenek, aku capai bungkusan kecil tu.
Dengan ilmu mengeja yang aku dah ada dari umur aku 4 tahun, aku pun baca perkataan yang tertera kat bungkusan tu.

"Woods'. Peppermint Lozenges"




"Ini ke Pokomen Wut Wut tu?"

Nenek angguk sambil terbatuk-batuk.


Lepas tu aku punyalah gelak terbahak-bahak. Kenapa Pokomen nenek?? Allahu..

"Oh, sebut dia peppermint ke? Aku tak ingat pulak nak tengok nama dia tadi", dengan naifnya nenek aku jawab.


Nenek oh nenek... I love you so much!

Tuesday, June 17, 2014

Betul-Betul Punya #throwback

Speechless aku tengok gambar aku dengan Zaimi, yang merangkap boyfriend aku masa ni.


Kurus.
Hitam.
Kulit berminyak.
Kurus.
Kurus.


Arghhh!


2007 punya cerita...

Friday, July 26, 2013

Cara Meneran Ketika Bersalin

Sedar tak sedar, anak aku Adam dah nak masuk empat bulan dah tak lama lagi, Alhamdulillah..
Syukur atas kurniaanMu Ya Allah..

Kadang-kadang tu duk teringat jugak time2 mengandung dulu..
Kadang-kadang tu tetiba terfikir "Bestnya mengandung.. nak mengandung lagilah".

Hahahah...

Tapi kalau boleh dan secara warasnya, aku nak tunggu at least, Adam boleh menerima arahan mudah, baru boleh nak bagi dia adik.. Insyaallah..

Sebenarnya kalau ikut pengalaman aku sendiri pun, masa mengandung tu, apa yang paling ditakuti adalah masa baby nak dikeluarkan. Memang terfikir macam-macam, nak pulak Adam tu baru anak sulung, memang tak pernah terbayang pun apakah bersalin itu. Bila dah lalui..perghhh..

Memang bersalin tu proses yang banyak memutuskan urat, betul lah apa yang orang cakap sebelum ni. Pertamanya bagi aku, sebab sakit gilaaaaa. Haruslah banyak putus sana sini. Dan satu lagi, lepas bersalin ni rasa macam cepat lupa sikit. Kekadang tu ingat, lepas 5 saat lupa. Macam hanged jap. Jenuh recall suruh dia datang balik. haha... Nasib badan.. terima ajelah. huu..




Dan memang elok lah sebenarnya ibu-ibu yang mengandung, terutamanya anak sulung ni, ambil tahu mengenai cara bersalin yang betul. Apa posisi dia sebenarnya kan. Macam mana nak bernafas. Dan actually how to meneran??

Mungkin tips yang aku baca dari SINI ni berguna jugak:

Waktu Mula Meneran



Sebaiknya dilakukan setelah pembukaan lengkap berlaku (10cm) iaitu ketika kepala janin sudahpun turun ke dasar pinggul. Ia ditandakan dengan anus (dubur) mula terbuka sewaktu kontraksi.





Posisi Meneran Yang Tepat



Berbaringlah dengan lutut berlipat dan kedua kaki dibuka.Kedua tangan memeluk paha dengan cara melingkarkannya ke bawah paha. Meneran juga dapat dilakukan dengan berbaring mengiring sama ada sebelah kiri ataupun kanan.





Cara Meneran



Sebaiknya dilakukan apabila kontraksi sampai ke puncaknya. Waktu ini doktor akan meminta anda untuk menarik nafas panjang iaitu menahannya dengan mulut tertutup kemudian meneran ke arah bawah dengan memastikan punggung tetap berada di atas tempat tidur (katil). Ketika meneran dagu diletakkan di dada supaya anda dapat melihat perut anda.



Bagaimanapun ramai juga ibu hamil yang melakukan kesilapan ketika meneran. Ada yang meneran sebelum proses pembukaan sempurna. Ia akan menyebabkan berlakunya Edema (pembengkakan di mulut rahim) yang seterusnya akan menyukarkan proses bersalin selanjutnya.



Di samping itu ada juga ibu hamil yang silap meneran dengan meneran ‘di leher’ dan bukannya di perut. Mata akan nampak merah setelah bersalin dan kadang-kadang disertai dengan kebutaan sementara kerana pembuluh darah kecil di mata pecah akibat teranan di bahagian leher.

Good tips kan?

Adakah aku ikut sebijik sebijut tips2 di atas?

Jawapannya adalah TIDAK!

Sebabnya, bila contraction, aku yang induced memanglah super sakitnya.
Mana nak ingat semua step, dan tak terbuat pun -_-"

KLIK kalau nak baca cerita aku bersalin induced sebab GDM

Siap masa tu, bukaan tak sampai 10cm dah kena teran..
Kaki tah kemana, peha tah kemana..
Yang aku ingat, masa meneran anak keluar tu, ibaratnya kau menolak nyawa kau keluar bersama-sama.. huk..

Tapi seriously, pengalaman itu amat manis dan indah.
Hanya orang yang lalui je yang rasa.

Masa baby keluar, tak rasa apa.
Keluar je baby, hilang segala contraction.
Yang nak rasa pun sengal sikit masa dia tarik keluar uri, dan rasa DIJAHIT HIDUP-HIDUP.

T_T

Itu sakit ye.

Dan itu kau boleh bayangkan walaupun kau lelaki.

Ibaratnya kau amek jarum kau cucuk kat bibir kau.

Heheh..

Kepada yang bakal bersalin, terutamanya anak sulung..
GO GO GO!

ANDA BOLEH!

Nak tengok gambar bayi ketika keluar dari ibunya?
Kalau rasa tak berani tak payah scroll ye.
Amaran: Ini untuk tujuan pengetahuan.

Gambar ni aku dapat dari internet jugak.

Ready?

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
yang tak berani sila jangan teruskan
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
jangan teruskan! last warning ni.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.






Wednesday, July 17, 2013

Majlis Pertunangan Syazni

Bertunang?
Bukan dah ada anak pulak dah ke?
Adakah ada pulak lelaki yang bertunang dengan isteri orang ni?

Hahaha..

Tak adalah..

Ini memang Majlis Pertunangan aku dengan Zaimi, memang 17 Julai.. Cuma bukan 2013, tapi 2011 dulu.

Majlis pertunangan aku tu simple dan ringkas, tanpa pelamin, tanpa sewa baju, dan tanpa make-up artis. Memang abah aku nak yang simple je, katanya, kalau ada pelamin baju sewa semua tu, baik terus panggil tok kadi nikah terus aje..haha.. Eh tu pendapat abah aku, lain orang lain caranya kan? ;)

Pakai jubah emak aku pergi haji  je..hehe

Memang ringkas je. Baju jubah putih mak aku buat haji, tudung bawal, tempel shawl kot belah luar. Lepas tu, sepupu mak aku je yang make-up kan sikit. Siap. Then tunggu rombongan sampai je.


Makanan pun tak ambil katerer mana-mana, mak je masak sendiri.. kenduri kecik untuk 50 orang, tak ramai pun. Jimat kos. Hantaran pun mak gubah sendiri. Hehe..

Mak memang talented lah bab-bab gubah hantaran ni, memang aku tak payah upah sesiapa pun.
Nak tempah dengan mak aku? Tanya sendiri. 0192566818. Nama dia Siti. Tapi dia nak terima ke tak, dengan harga upah, tanya sendiri lah ye. Kot-kot lah mak aku sudi menerima tempahan gubahan hantaran sekitar Semenyih kan.. kekeke..

Syazni dan Tunangnya.. ahaks

Now, anak dah sorang.. Alhamdulillah :)

p/s: Puasa ke tidak?

Monday, March 4, 2013

Gambar Anggota Polis Korban Pencerobohan Sulu di Semporna, Sabah

Seperti yang dimuatnaik di Facebook Polis Diraja Malaysia (PDRM).


JASA DAN PENGORBANANMU DIKENANG:

Barisan perwira yang gugur dalam mempertahankan keamanan dan keselamatan negara.

Allahyarham Supt Ibrahim bin Lebar, 52 tahun berasal dari Besut, Terengganu dan bertugas di Cawangan Khas Bukit Aman. Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Sains Sosial dari Universiti Sains Malaysia, Kubang Kerian, beliau meninggalkan seorang balu Puan Rosiah bt Dahlan, 52 dan 3 orang anak masing-masing berusia 22, 20 dan 17 tahun. Jenazah dijangka akan dikebumikan di Tanah Perkuburan USJ 20, Subang Jaya.

Mendiang ASP Michael Padel, 36 tahun berketurunan Bidayuh dan berasal dari Serian, Sarawak. Bertugas di Cawangan Khas IPD Semporna dan meninggalkan seorang balu Puan Jabah a/p Mingku serta seorang anak lelaki berusia 1 tahun. Jenazah mendiang akan dibawa pulang ke Kg Bidayuh, Tebakang, Serian untuk disemadikan.

Allahyarham Sarjan Baharin bin Hamit, 49 tahun berasal dari Alor Gajah, Melaka dan bertugas di Cawangan Khas IPK Sabah. Beliau meninggalkan seorang balu, Puan Sumati binti Suarah, 50 tahun dan dua orang anak berusia 16 dan 11 tahun. Jenazah akan disembahyangkan di Masjid Nur Islam IPK Sabah dan akan dikebumikan di Jalan Tuaran, Kota Kinabalu.

Allahyarham Sarjan Aziz bin Sarikon, 52 tahun bertugas di PGA Batalion 14 Semporna, Sabah. Beliau meninggalkan seorang balu, Sitti Banddorah Bt Mahalil, 39 dan 4 orang anak, 2 lelaki dan 2 perempuan yang masing-masing berusia 18, 15, 12 dan 7 tahun. Jenazah Allahyarham akan disembahyangkan di IPD Semporna untuk dikebumikan.

Allahyarham L/Kpl Mohd Azrul bin Tukiran, 27 tahun berasal dari Klang, Selangor dan bertugas di Batalion 14, PGA Tawau. Beliau yang masih bujang merupakan anak keenam daripada tujuh adik beradik. Jenazahnya akan dibawa pulang ke rumah ibu bapanya di Jalan Teluk Kapas, Kampung Rantau Panjang, Klang dan dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Jalan Shapadu, Kg Panjang, Klang.

Allahyarham Kpl/S Salam bin Togiran, 42 tahun berasal dari Sandakan, Sabah dan bertugas di IPD Tawau. Beliau meninggalkan seorang balu, Puan Marlinah binti Utan dan 4 orang anak berusia 16, 13, 11 dan 1 tahun. Jenazah telah dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Batu 15, Jalan Apas, Tawau.

Pemergian perwira-perwira negara ini akan dikenang oleh seluruh rakyat Malaysia. Jasamu, baktimu, pengorbananmu akan teguh di sanubari rakan seperjuangan dan menjadi azimat untuk terus berbakti kepada agama, bangsa dan negara.


Takziah kepada keluarga para wira negara ini.
Kehilanganmu dirasai..


Friday, February 1, 2013

Hari Lahir Arwah Atok

Memang lately aku tak berapa berjaya nak tidur nyenyak malam-malam.
Mesti akan terjaga, paling kurang dua kali.

Kaki krem lah, tersedak-sedaklah, sejuklah..

Malam tadi dalam keadaan mamai-mamai, aku dengar atok cakap dengan aku.

"Selimut dada kau Nie, kau tu bukan boleh sejuk-sejuk. Tu yang krem lah, batuk lah.."

Aku pun terus je tarik selimut sampai ke dada.

Dan tiba-tiba aku tersedar, dalam bilik tu cuma ada aku dengan zaimi je.
Dan aku dah besar, bukan budak kecik macam yang aku bayangkan masa atok cakap dengan aku tadi.
Dan.. atok pulak dah 4 tahun tak ada.. Ni nak masuk tahun kelima dah..


Nampak sangat aku rindu kat atok, sampai termimpi-mimpi :(

Hari ni, 1 Februari, patutnya birthday dia.. Kalau dia ada lagi, hari genaplah umur dia 82.

Tapi tu lah, Allah lebih sayangkan dia.. Dia ambil semula atok yang dia pinjamkan dekat kami sekeluarga..

Few years back, atok yang paling kanan..

Emm, lama pulak tak pergi tak pergi lawat kubur dia..

Atok, semoga tenang kat sana, Nie selalu rindu atok..

Al-Fatihah~

Forever dalam kenangan

Sunday, January 27, 2013

Hilang ditelan arus

Hai semua..

Last aku update blog ni adalah pada Ogos 2011.
2011?

2011???

Lamanya!

2-3 hari lepas, tergerak semula hati aku untuk blog. Maybe sebab aku rasa aku dah boleh adapt dengan alam kerja sikit kot? Sebenarnya, itulah punca sebenar aku berhenti blog. Aku dapat kerja. Kerja pulak ya Allah punyalah busy *konon*. Dengan tak biasa dengan kerja tu, aku macam bengong pulak bab pembahagian masa.

Jadi, kalau ada orang nak search tentang:

1) Maharaja Lawak
2) Maharajalawak Mega
3) Maharajalawak 2012
4) Perkahwinan Apek dan Leuniey
5) Lee Chong Wei dapat pingat perak Olimpik
6) Super Spontan
7) Johara Pagi Era
8) Masterchef Selebriti Malaysia
9) AJL 27
10) Hantu Kak Limah Balik Rumah
11) Kumpulan Shiro
12) Adam & Hawa
13) Aaron Aziz dan Nadiya Neesa
14) Neelofa dan Anzalna
15) Abby Abadi pakai tudung

Dan sebagainya lagi yang terjadi antara Ogos 2011 tu dengan 26 Januari 2013 ni dekat blog aku yang merapu, memang tak kan ada lah. Haha. Eceh macam lah blog aku ni informatif sangat kan.

Kononnya aku nak tutup terus blog ni, gatal pulak buat blog baru kat SINI. Asalnya sebab aku punya domain www.nursyazni.com tu dah mati, dan aku haram tak renew. Maka blog ni macam dah terkubur begitu saja.

Tapi bila fikir-fikir balik, sayang pulak. Maka, aku pun cancel ajelah nak bukak blog baru tu. Sambung je lah blog lama ni. Walaupun aku rasa gap antara aku yang lama, dengan aku sekarang ni amatlah ketara. Kah3. DUlu tulis blog pun nampak benor hingusannya. heee.

Seriously, hidup aku memang dah berubah 360 darjah sejak tak update blog. Eh, aku masih perempuan ok. Jangan ingat aku dah jadi jantan pulok. Haha!

Antara perkara yang terjadi kat aku sepanjang aku singkirkan dunia blog ni dari hidup aku *ayat poyo* adalah:

1) Aku bukan lagi makwe Zaimi. Aku dah jadi isteri dia. Yeah! I'm his wife now, Alhamdulillah! Tarikh nikah kami adalah 20 Januari 2012. Dah setahun kami kahwin :)


2) Aku dapat adik sepupu baru! Such a great news. Angah aku yang dah 15 tahun menanti anak kedua, akhirnya dapat anak sorang lagi. Pregnant right after kenduri aku dengan zaimi. Dan baby Aisyah Safiyya dilahirkan 2 November 2012 haritu. :)


3) Aku dah merasa balik beraya kat rumah mertua. Jeng jeng jeng! I have in-laws now. I'm happy :)


4) Aku mengandung! Alhamdulillah. Allah lambatkan sikit rezeki mengandung aku, lepas 7 bulan kahwin baru dapat. Sekarang, aku dah 7 bulan membawa si kecik ni. Berdebar sungguh rasanya nak masuk fasa baru lagi dalam hidup. Dan pengalaman mengandung ni memang asyik yaw!



5) Asyik memang asyik lah, tapi ada jugak pengalaman menyedihkan. Aku ni kena diabetis pulak waktu pembawakan budak ni. Siap masuk wad lagi sekali tu. Takpelah anak, mak sanggup demi kamu :)



6) Aku ada kucing baru! Selain Elin dengan Teteh, sekarang kami ada Memey dan Etot. Asalnya Memey tu aku bela sendiri sejak kahwin, tapi ramai yang nasihatkan aku tak uruskan najis kucing masa mengandung ni. Makanya, pos balik rumah mak untuk sementara. Etot pulak, abah yang kutip. Baik betul Etot tu, kucing sedar dek untung! Love all my kitties!



7) Hal kerja pulak, aku dah dapat post jawatan tetap. Alhamdulillah. Hope I will cope and doing well. Ada meja sendiri, ada bilik sendiri. Tak perlu harap duit jual novel terpakai lagi. Akhirnya sijil master aku berguna. Alhamdulillah.



8) Oh lupa pulak nak cakap, sejak aku kahwin dengan zaimi ni, dah 3 kali tukar rumah sewa. Kah3. Mula-mula duduk sekejap dekat rumah Flat Taman Waja zaimi tu. Pastu rasa nak duduk rumah atas tanah dan ada lebih privacy sikit. Maka pindah ke Senawang. Jauh kau dari tempat kerja! Pastu, rasa tak best pulak rumah tu, sebab jiran sangat bising. Pagar pun rosak, segala sampah asyik masuk dalam rumah. Mana larat beb. Pindah pulak ke rumah sekarang. Kecik sikit but cozy :)


Itu ajelah major event dalam hidup aku setakat ni. Kalau ada lagi nanti teringat, aku story lain.
Eh dah pukul 12.28am.
Encik suami dah jauh dah melayang dalam lena. Aku ni pulak selsema tak sudah-sudah sejak dari rumah mak tadi. Kenapa entah.

Ok lah, nanti update lagi insyaallah.
Nak cuba untuk tidur.

Selamat malam Malaysia :)

Thursday, September 1, 2011

4 Anak Dara di Pondok Kecil Jambu Bongkok

Housemates ~
Eh tapi sekarang dah jadi ex-housemates.



Masa tengok gambar ni, mesti ada rasa sayu..
Sebabnya, dah lamaaaa benor aku tak ketemu dorang ni di alam 3D.
Bertegur pun secara virtual je. Hoho..

Masa ni kami ada field trip dekat Hutan Jambu Bongkok,
untuk subjek Ekologi Lapangan kalau tak silap.
Tahun 2007 kot?
Masa ni dah hari nak balik dah, maka sudah tentunyalah menjadi sesi fotografi..haha

Snap sana snap sini, jalan sana jalan sini, kami pun terjumpalah pondok ni, dekat-dekat dengan pantai..
Dengan penuh semangat, kami pun meniti titi (erk??) untuk ke pondok ni:



hahaha~!
Aku yang jalan depan sekali..semangat gila!

Gambar kedua ni kalau tak silap, Shabanun yang snap.
Masa ni kalau dapat snap gambar bon bon adalah victory!
keh keh..

Gambar yang pertama tu seriously aku tak ingat siapa yang snap..
Sapa ha...?

Tuesday, August 30, 2011

Selamat Hari Raya Semua, Selamat Hari Raya Atok


Again, gambar ni.
Gambar ni, everywhere aku dah paste.
Facebook, blog..
Apa yang istimewanya gambar ni?
Hanyalah gambar seorang lelaki tua yang tak berbaju ni?

Actually, ini adalah gambar arwah atok aku yang terakhir.
Gambar ni sehari sebelum dia meninggal..
Gambar terakhir dia, dan kali terakhir dia datang rumah aku..

Atok yang sihat pada sebelah pagi, siap boleh drive pergi pasar, boleh gelak2 call mak aku kat Mekah untuk wish happy birthday.. Dan pada tarikh harijadi mak aku itu jugalah, malamnya atok telah pergi.
Semudah itu.
Secepat itu.

Ya Allah.. Walaupun dah hampir 3 tahun berlalu, semuanya masih segar diingatan..
Tak apalah atok, nanti kita jumpa lagi di sana ya. 
Pengakhiran riwayat atok sangat cemerlang.
Tiada penderitaan sakit terlantar lama..
Dan atok senyum girang.. 

Selamat Hari Raya Atok, ni raya yang ketiga tanpa atok.
Kalaulah tau atok nak pergi, mesti Nie ambil gambar bersama atok, bukan gambar atok sorang.

Dan kalaulah atok masih ada, confirm atok dapat duit raya lebat dari Nie tahun ni, Nie dah keje dah tok :')

Al-Fatihah~

Premium Flexible Related Post Widget for Blogger – Blogspot

Disclaimer


All content provided on this "Syazni Rahim Blog" blog is for informal reading only. The owner of this blog makes no representations as to the accuracy or completeness of any information or comments on this site or found by following any link on this site.

The owner will not be liable for any errors or omissions in this information nor for the availability of this information.

The owner will not be liable for any losses, injuries, or damages from the display or use of this information.

This terms and conditions is subject to change at anytime with or without notice.